Penulis

Lihat semua
Kirsten Holmberg

Kirsten Holmberg

Kirsten Holmberg ialah seorang penulis, penceramah, sahabat, ibu, isteri dan pengikut Kristus. Pada tahap-tahap berlainan dalam kehidupannya, sekurang-kurangnya salah satu peranan atau tanggungjawab yang harus dipikul tersebut kelihatan mencabar, tetapi dia menjalani kesemua peranan ini dengan sukacita. Bapa Kirsten meninggal dunia apabila dia berumur sembilan tahun. Pada masa itu, dia membuat keputusan untuk mengelakkan seorang Tuhan yang mengizinkan dia kehilangan orang tersayangnya. Selepas dia berada dalam kemarahan dan kesedihan kira-kira selama 13 tahun, dia mendapat penyembuhan apabila dia menyerah kehidupannya kepada Yesus Kristus. Kirsten berkahwin dengan Mike di Boulder, Colorado pada tahun 1995. Mereka membesarkan anak mereka berdekatan dengan Boise, Idaho. Biasanya dia gemar membaca, berlari, mengambil gambar atau menikmati secawan mocha tanpa kafein dengan seorang rakan pada masa lapangnya.

Artikel oleh Kirsten Holmberg

Tiada Sesiapa Menyukai Saya

Sewaktu saya masih kanak-kanak, apabila saya berasa kesunyian, ditolak, atau berasa kasihan diri, kadangkala ibu saya akan cuba menghibur saya dengan menyanyikan lagu pendek yang popular: “Tiada sesiapa menyukai saya, semua orang membenci saya. Baik saya pergi makan cacing.” Selepas senyuman muncul di muka sedih saya, dia akan menolong saya melihat bahawa saya sebenarnya memiliki banyak hubungan yang istimewa dan sebab untuk bersyukur.

Apa Yang Kita Ingin Dengar

Sebagai manusia, kita cenderung mencari maklumat yang menyokong pendapat kita. Hasil penyelidikan menunjukkan bahawa kita adalah dua kali lebih cenderung untuk mencari maklumat yang menyokong pendirian kita. Apabila kita menetapkan cara berfikir, kita mengelakkan jenis pemikiran yang mencabar pegangan kita.

Bersuka Ria Kerana Tuhan

Saya seorang yang pesimis, maka saya cenderung membuat kesimpulan yang negatif dengan segera tentang situasi dalam hidup saya akan berakhir. Jika usaha saya bagi sesuatu kerja terhalang, saya mudah sekali percaya bahawa kerja-kerja lain juga tidak akan berjaya—walaupun kerja-kerja itu sama sekali tidak berkaitan—saya tidak percaya bahawa saya dapat berjaya. Tambahan lagi, saya menganggap diri sebagai seorang ibu yang tidak dapat melakukan apa-apa dengan betul. Kegagalan saya dalam satu hal, ini akan mempengaruhi perasaan saya dalam banyak hal lain.

Arahan Langsung

Anak perempuan saya yang kedua, Britta ingin sangat tidur di “katil budak besar” di bilik kakaknya. Setiap malam selepas saya menyelimutinya, saya akan mengarahkan dia dengan tegas agar dia tidur baik-baik di atas katil, jika dia enggan mendengar, saya akan mengembalikan dia ke katil bayinya. Selama beberapa malam saya akan melihat dia berdiri di depan bilik saya, lalu saya harus mendukung anak saya yang kecewa itu ke katil bayinya. Bertahun-tahun kemudian, barulah saya mengetahui bahawa kakaknya yang lazimnya mesra sebenarnya tidak suka mempunyai adik perempuannya sebagai rakan sebilik, maka dia selalu memberitahu Britta kononnya dia mendengar saya memanggil Britta. Britta pun mendengar sahaja kata kakaknya, lalu pergi ke depan bilik saya untuk mencari saya. Itulah sebabnya dia selalu harus tidur di katil bayinya.

Pengampunan Melebihi Penghakiman

Apabila anak-anak saya bertengkar dan datang kepada saya untuk menyalahkan satu sama lain, saya mendengar penerangan setiap anak secara berasingan. Oleh sebab kedua-dua pihak bersalah, pada akhir perbualan kami, saya bertanya mereka apa itu tindakan yang wajar dan adil untuk perbuatan satu sama lain. Kedua-dua mereka mencadangkan hukuman untuk adik-beradik yang lain. Namun mereka amat hairan sebab saya pula memberi mereka hukuman yang dicadangkan oleh mereka untuk satu sama lain. Tiba-tiba, kedua-dua anak saya menyeru “tidak adil” bagi hukuman yang dikenakan ke atas mereka—walaupun hukuman itu disifatkan sesuai apabila ditujukan kepada orang lain.

Menyediakan Tempat

Baru-baru ini seorang rakan bersedia untuk berpindah ke sebuah bandar kira-kira sejauh 1,600 kilometer dari tempat tinggalnya sekarang. Dia dan suaminya membahagikan kerja untuk berpindah dalam masa yang singkat. Suaminya mencari rumah baru sebagai tempat kediaman mereka, sementara si isteri membungkus barang-barang mereka. Saya kagum akan keupayaannya untuk berpindah tanpa melihat dahulu kawasan tersebut atau mengambil bahagian dalam pencarian rumah, dan bertanya bagaimana dia boleh melakukannya. Dia mengakui cabaran tersebut tetapi dia berkata dia boleh mempercayai suaminya kerana selama bertahun-tahun mereka bersama, suaminya amat memahami keinginan dan keperluannya.

Apakah yang di Dalamnya?

“Mahukah anda melihat apa yang ada di dalamnya?” tanya kawan saya. Saya baru sahaja memuji dia mengenai anak patung kain lama yang dipegang oleh anak perempuan kecilnya. Dengan perasaan ingin tahu, saya serta-merta menjawab ya, saya sangat ingin melihat apa yang ada di dalam anak patung itu. Kawan saya pun menterbalikkan anak patung itu dan membuka zip yang tidak menonjol di belakang anak patung. Dalam badan anak patung itu, Emily perlahan-lahan mengeluarkan sebuah barang berharga: anak patung kain yang dipegang dan disayanginya selama bertahun-tahun pada zaman kanak-kanaknya sendiri, lebih daripada dua dekad tahun lamanya. Tanpa anak patung di dalamnya, anak patung “luaran” itu hanyalah kulit kosong yang tidak dapat mengekalkan bentuknya.

Bermula Lagi

Selepas perayaan Krismas berakhir pada penghujung bulan Disember, saya sering terfikir akan tahun yang akan datang. Sementara anak-anak saya tidak bersekolah dan rutin harian kami berjalan dengan perlahan, saya mengenang kembali kejadian-kejadian pada tahun lepas dan mengharapkan tahun baru. Kadangkala kenangan-kenangan tersebut muncul dengan kesakitan dan kekesalan atas kesilapan yang telah saya lakukan. Namun prospek untuk memulakan tahun baru memenuhi saya dengan harapan dan jangkaan. Saya berasa saya berpeluang memulakan segalanya dengan permulaan yang baru, tanpa mengira apa yang telah berlaku pada tahun lepas.

Ham dan Telur

Dalam sebuah dongeng yang mengisahkan tentang ayam dan babi, kedua-dua haiwan tersebut membuat perbincangan untuk membuka sebuah restoran bersama. Sewaktu merancang menu, si ayam mencadangkan untuk menghidangkan ham dan telur. Dengan lantas si babi membantah, “Tidak mahu. Jika sedemikian, saya akan menyerahkan diri sepenuhnya di meja, tetapi kamu pula hanya akan melibatkan diri.”