Category  |  Pedoman Harian

Hilang, Ditemui, Sukacita 

“Mereka memanggil saya ‘raja cincin’. Setakat tahun ini, saya sudah menemukan sejumlah 167 bentuk cincin yang hilang.”

Menjangkau Orang

Dalam kiriman artikel terbarunya, Bonnie Gray, seorang blogger mengenang saat apabila kesedihan yang mendalam mula menyelinap ke dalam hatinya. “Tanpa sebab,” katanya, “sewaktu saat yang paling bahagia dalam hidupku,” … Tiba-tiba saya mengalami serangan panik dan depresi.” Gray mencuba pelbagai cara untuk menangani kesakitannya, namun dengan segera dia menyedari bahawa dia belum cukup kuat untuk menghadapi semua ini seorang diri. “Saya tidak mahu orang lain mempersoalkan iman saya, jadi saya diam sahaja dan berdoa agar depresi saya akan hilang. Namun Tuhan ingin menyembuhkan kita, bukannya membuat kita berasa malu atau bersembunyi daripada penderitaan kita.” Gray mendapat ketenangan di hadapan Tuhan; Dia ialah sauhnya ketika dia berada dalam badai yang mengancam untuk menenggelami dia.

Nafas Kopi

Pada suatu pagi beberapa tahun yang lalu, saya duduk di kerusi sementara anak perempuan bongsu saya turun ke tingkat bawah. Dia terus datang kepada saya, melompat dan duduk di atas riba saya. Saya memeluk dia dengan erat dan mencium kepalanya, dan dia menjerit kegirangan. Namun dahinya berkerut, dia meramas hidungnya dan menjeling ke arah cawan kopi saya. “Ayah,” katanya dengan sungguh-sungguh. “Aku sayang dan suka ayah, tapi aku tak suka bau ayah!”

Kasih Seperti Api Ternyala

Pemuisi, pelukis, dan pengukir, William Blake menikmati perkahwinan selama 45 tahun dengan isterinya, Catherine. Sejak hari perkahwinan mereka sehingga kematiannya pada tahun 1827, mereka bekerja seiringan. Catherine menambah warna ke atas lakaran William, dan kesetiaan mereka bertahan dalam kemiskinan serta cabaran-cabaran lain selama bertahun-tahun. Walaupun pada minggu-minggu terakhir apabila kesihatannya merosot, Blake masih menghasilkan karya seni, dan lakaran terakhirnya adalah wajah isterinya. Empat tahun kemudian, Catherine meninggal dengan masih menggenggam salah satu pensel suaminya di tangan.

Tetapi Saya Berkata Kepadamu

“Saya tahu apa yang dikatakan mereka. Namun saya beritahu kamu …” Ketika saya masih kecil, saya mendengar ibu memberi ucapan tersebut beribu kali. Konteks tersebut selalunya disebabkan tekanan orang di sekeliling. Ibu ingin mengajar saya supaya tidak mengikut kelompok orang lain. Saya bukan lagi seorang budak, tetapi pemikiran ingin mengikut kelompok orang lain masih nyata dan aktif. Satu contoh terkini ialah ungkapan ini: “Hanya bergaul dengan orang yang berfikiran positif.” Mungkin ungkapan tersebut biasa didengari, namun soalan yang kita perlu tanyakan ialah: “Adakah ini mencontohi Kristus?”  

Masalah Hati

“Nampak kah, saudara Tim?” Kawan saya, seorang pastor dari Ghana, menyuluh ke arah satu objek yang terukir dan terletak dalam pondok lumpur. Dengan perlahan dia berkata, “Itu adalah patung pujaan kampung.” Setiap Selasa petang, pastor Sam masuk ke pedalaman untuk berkongsi Injil di kampung terpencil ini.

Tidak Pernah Terlewat

Sebagai seorang pelawat di sebuah bandar kecil Afrika Barat, pastor saya dari Amerika memastikan bahawa dia akan tiba tepat pada waktunya untuk menghadiri kebaktian Ahad pada pukul 10 pagi. Bagaimanapun, dia mendapati gereja itu adalah kosong. Jadi dia menunggu. Satu jam. Dua jam. Akhirnya, kira-kira pada jam 12:30 petang, seorang pastor tempatan tiba dari suatu tempat yang jauh—diikuti oleh beberapa ahli koir dan sekumpulan orang bandar yang peramah—akhirnya ibadat tersebut bermula “tepat pada masanya”, seperti dikatakan oleh pastor saya selepas itu. “Roh Tuhan menyambut kita, dan Tuhan tidak lewat.” Pastor saya memahami budaya di tempat itu adalah berbeza.

Dipuaskan

Pembunuhan ngeri Dr. Martin Luther King Jr. berlaku ketika kemuncak gerakan sivil Amerika pada tahun 1960-an. Namun, hanya empat hari selepas kejadian itu, balunya Coretta Scott King dengan berani mengambil tempat mendiang suaminya untuk mengetuai perarakan protes dengan aman. Coretta mempunyai semangat keadilan yang mendalam dan seorang yang ligat dalam banyak badan amal.

Rintihan kepada Pujian

Monica berdoa dengan sungguh-sungguh agar anak lelakinya kembali kepada Tuhan. Dia menangisi anaknya yang menjalani kehidupan yang tidak bermoral bahkan mencari anaknya di beberapa bandar lain. Keadaan tersebut kelihatan tiada harapan. Namun pada suatu hari perkara ini terjadi: anaknya mempunyai satu pertemuan yang luar biasa dengan Tuhan. Kemudian dia menjadi salah seorang ahli teologi Kristian yang terhebat. Kita mengenalinya sebagai Agustinus, Biskop dari Hippo.