Penulis

Lihat semua
Amy Boucher Pye

Amy Boucher Pye

Amy Boucher Pye ialah seorang penulis, editor dan pemidato. Sebagai penulis bagi buku Finding Myself in Britain: Our Search for Faith, Home, and True Identity, dia juga menguruskan kelab buku dalam talian, Woman Alive. Kini dia tinggal bersama suaminya yang merupakan pastor dan keluarga-Nya di United Kingdom.

Artikel oleh Amy Boucher Pye

Tetap Yakin dalam Tuhan

Saya menulis surat kepada anak-anak kami ketika mereka meningkat remaja. Dalam salah satu surat, saya menyebut identiti kita dalam Kristus, ia mengingatkan saya tentang zaman remaja saya. Saya orang yang kurang yakin. Saya perlu mengingatkan diri bahawa saya anak Tuhan yang dikasihi-Nya. Saya berkata dalam surat, “Dengan mengetahui siapa identiti kamu, kamu akan mengetahui kamu milik Siapa.” Apabila kita memahami bahawa Tuhan telah menciptakan kita dan kita bertekad untuk mengikut-Nya, maka kita dapat berdamai dengan Pencipta kita. Kita juga tahu bahawa Dia mengubah kita lebih menyerupai Yesus setiap hari.

Berkongsi tentang Yesus

Tidak lama setelah Dwight Moody (1837–99) percaya kepada Kristus, penginjil ini memutuskan untuk berkongsi Berita Baik tentang Tuhan Yesus kepada sekurang-kurangnya satu orang setiap hari. Pada hari-harinya yang sibuk, dia kadangkala terlupa tentang azamnya sehingga larut malam. Suatu malam, dia berbaring di atas katil dan tiba-tiba teringat akan azamnya. Dia pun melangkah keluar rumah, Tiada orang akan keluar waktu hujan lebat ini, fikirnya. Kemudian dia melihat seorang lelaki sedang berjalan di jalan raya. Moody bergegas mendapatkan lelaki itu dan memintanya berdiri di bawah payungnya untuk mengelakkan hujan. Pada saat pelawaannya diterima, dia bertanya, “Adakah kamu mempunyai tempat berteduh semasa hujan ribut melanda hidup kamu? Bolehkah aku memberitahu kamu tentang Yesus?”

Memohon Bantuan Tuhan

Selama 5 tahun pada lewat tahun 1800-an, belalang telah menyerang Minnesota lalu memusnahkan tanaman. Para petani cuba memerangkap bilangan belalang yang besar dengan menggunakan minyak tar dan membakar ladang mereka untuk membunuh telur belalang. Oleh sebab berasa terdesak dan di ambang kebuluran, ramai orang meminta satu hari doa bersama diadakan di seluruh negeri demi memohon bantuan Tuhan. Gabenor memberikan kelulusan dan menetapkan hari doa tersebut diadakan pada 26 April.

Rahsia Kepuasan

Joni Eareckson Tada menjadi lumpuh dari bahu ke bawah akibat kemalangan semasa berenang. Ketika dia pulang ke rumah setelah menerima rawatan, hidupnya menjadi sangat berbeza. Kini pintu terlalu sempit bagi kerusi rodanya dan singki terlalu tinggi baginya. Seseorang harus memberinya makan sehingga dia memutuskan untuk belajar semula cara menyuap makanan sendiri. Semasa mengangkat sudu khas ke mulutnya dengan menggunakan penyangga lengan buat kali pertama, dia berasa dirinya terhina kerana sos epal tertumpah ke atas pakaiannya. Tetapi dia terus berusaha. Dia berkata, “Rahsia saya adalah belajar untuk bersandar kepada Yesus dan berkata, ‘Ya Tuhan, tolonglah aku!’ ” Hari ini, dia dapat menggunakan sudu dengan baik.

Berkongsi Iman Anda

Ketika Becky Pippert, seorang pengarang dan penginjil tinggal di Ireland, dia ingin sekali berkongsi berita baik tentang Yesus kepada Heather, yang sudah merias kukunya untuk dua tahun. Tetapi Heather nampaknya tidak berminat. Disebabkan merasakan diri tidak mampu memulakan perbualan, Becky telah berdoa sebelum bertemu dengan Heather.

Milik-Nya yang Sah

Liz menitiskan air mata kegembiraan apabila dia dan suaminya menerima sijil kelahiran dan pasport anak mereka, yang menunjukkan proses pengambilan anak angkat telah sah di sisi undang-undang. Kini Milena akan selamanya menjadi anggota keluarga ini dan anak perempuan mereka. Ketika Liz merenungkan proses pengangkatan anak tersebut, timbul dalam fikirannya tentang “pertukaran sebenar” yang berlaku ketika kita menjadi anggota dalam keluarga Yesus: “Kita tidak lagi diikat oleh dosa dan kebinasaan yang kita warisi ketika kita lahir ke dunia.” Sebaliknya kita masuk ke dalam kepenuhan Pemerintahan Tuhan secara sah ketika diangkat menjadi anak-anak-Nya. 

Tinggal di dalam Hati

Ada kalanya kata-kata kanak-kanak boleh mencabar kita untuk memahami lebih dalam tentang kebenaran Tuhan. Pada suatu petang ketika anak perempuan saya masih kecil, saya memberitahunya salah satu misteri terbesar iman Kristian iaitu Tuhan tinggal di dalam anak-anak-Nya melalui Anak-Nya dan Roh-Nya. Ketika menidurkan anak saya, saya berkata bahawa Yesus ada bersama dengan dia dan ada di dalamnya. “Ibu, Tuhan dalam perut sayakah?” tanyanya. “Kamu tidak menelan-Nya, tetapi Dia ada bersama dengan kamu” jawab saya.

Memberikan Pengampunan

Ketika Beata mengenang bagaimana dia memaafkan Manasseh, lelaki yang membunuh suaminya dan beberapa orang anaknya dalam pembunuhan kaum di Rwanda, dia berkata, “Pengampunan aku berasal daripada apa yang telah dilakukan Yesus. Dia telah menanggung hukuman atas setiap perbuatan jahat sepanjang masa. Kayu salib-Nya tempat kita memperoleh kemenangan—satu-satunya tempat!” Manasseh telah berkali-kali menulis surat kepada Beata dari penjara untuk meminta pengampunannya dan Tuhan, selain menceritakan mimpi ngeri yang selalu menghantuinya. Pada mulanya Beata tidak dapat mengampuni Manasseh dan berkata bahawa dia sangat membencinya kerana telah membunuh keluarganya. Akan tetapi, dia teringat akan pengorbanan Yesus pada kayu salib dan dengan pertolongan Tuhan, dia mengampuni Manasseh dua tahun kemudian.

Menyambut Kerabat Diraja 

Setelah bertemu dengan Ratu England di sebuah majlis di Scotland, Sylvia dan suaminya menerima pesanan bahawa keluarga diraja ingin mengunjungi mereka untuk minum teh. Sylvia mula membuat pembersihan dan persiapan untuk menjadi tuan rumah bagi tetamu diraja itu. Sebelum mereka tiba, dia pergi ke luar memetik beberapa kuntum bunga untuk menghiaskan mejanya, dan jantungnya berdegup kencang. Kemudian dia merasakan Tuhan mengingatkannya bahawa Dialah Raja segala raja dan Dia bersama-samanya setiap hari. Ketika itu, dia berasa damai dan berfikir, “Lagipun, dia hanya ratu!”