Penulis

Lihat semua
Amy Boucher Pye

Amy Boucher Pye

Amy Boucher Pye ialah seorang penulis, editor dan pemidato. Sebagai penulis bagi buku Finding Myself in Britain: Our Search for Faith, Home, and True Identity, dia juga menguruskan kelab buku dalam talian, Woman Alive. Kini dia tinggal bersama suaminya yang merupakan pastor dan keluarga-Nya di United Kingdom.

Artikel oleh Amy Boucher Pye

Kurnia Pertaubatan 

“Tidak! Bukan aku yang buat!” nafi anak remaja Jane. Jane sangat kecewa dan sedih kerana dia tahu anaknya berbohong.. Dia membisikkan doa memohon pertolongan Tuhan sebelum bertanya kepada Simon sekali lagi tentang apa yang telah berlaku. Simon masih tidak mengaku bahawa dia berbohong, sehingga Jane menyerah dengan perasaan geram. Jane berkata dia memerlukan masa untuk menenangkan dirinya dan mula beredar. Masa itulah dia terasa bahunya disentuh dan mendengar anak remajanya meminta maaf. Simon memberi respons kepada teguran Roh Kudus, dan dia bertaubat.

Datanglah dan Menyembah Tuhan

Ketika jemaah menyanyikan lagu-lagu pujian bersama-sama sempena kebaktian pujian dan penyembahan yang dihadiri oleh pelbagai generasi, ramai orang mengalami sukacita dan damai. Tetapi ini bukan halnya bagi seorang ibu yang kelelahan. Sambil menggoyang-goyang bayinya yang hampir menangis, dia memegang buku lagu untuk anaknya yang berusia 5 tahun dan berusaha untuk menghalang anak kecilnya yang baru tahu berjalan daripada melarikan diri. Kemudian seorang lelaki tua yang duduk di belakangnya menawarkan diri untuk membawa anaknya berjalan-jalan di sekitar gereja. Seorang wanita muda juga membantu dia memegang buku lagu untuk anak sulungnya. Dalam masa 2 minit, perasaan ibu itu berubah. Kini dia dapat menghembus nafas, memejamkan matanya, dan menyembah Tuhan. 

Kedutaan Tuhan

Ludmilla, janda berusia 82 tahun, mengisytiharkan rumahnya di Republik Czech sebagai “Kedutaan Pemerintahan Syurga,” dengan mengatakan, “Rumah saya adalah kelanjutan Pemerintahan Kristus.” Dia menyambut orang asing dan rakan-rakan yang terluka serta kekurangan dengan layanan mesra. Kadangkala dia menyediakan makanan dan tempat tidur untuk mereka dengan hati yang penuh belas kasihan dan doa. Dia bergantung kepada kuasa Roh Kudus untuk menolong dia menjaga orang-orang tersebut. Dia gembira dengan cara Tuhan menjawab doa-doa mereka.

Postur Rendah Hati

“Sentiasa letakkan tangan kamu di belakang. Kamu pasti ok.” Itulah nasihat penuh kasih yang selalu diberikan oleh suami Jan sebelum dia berbicara kepada sekumpulan orang. Apabila dia mendapati dirinya cuba menarik perhatian orang lain atau berusaha untuk mengawal sesuatu keadaan, dia akan mengekalkan postur ini kerana ini akan meletakkan dirinya dalam keadaan fikiran yang mendengar dan boleh diajar. Cara ini mengingatkan dirinya untuk mengasihi orang lain terlebih dahulu, menjadi rendah hati dan bersedia untuk mendengar suara Roh Kudus.

Firman Tuhan dan Tahun Baru

Michellan menghadapi pelbagai cabaran semasa membesar di Filipina, tetapi dia suka membaca dan mendapat penghiburan melaluinya. Pada suatu hari semasa belajar di universiti, dia membaca kitab Yohanes fasal pertama dan hatinya yang keras tergerak. Seseorang seolah-olah berkata kepadanya, “Ya, kamu memang suka membaca. Tetapi tahukah kamu bahawa ada satu Firman yang Kekal? ... yang dapat menembusi kegelapan, sekarang dan selama-lamanya. Firman yang menjadi manusia. Firman yang juga dapat mengasihi kamu.”

Raja Damai

Ketika selesema John berubah menjadi pneumonia (radang paru-paru), dia dimasukkan ke hospital. Pada masa yang sama, ibunya juga sedang menjalani rawatan barah di tingkat atas, dia bimbang tentang keadaan ibunya dan kesihatannya sendiri. Kemudian pada malam Krismas, ketika radio memainkan lagu “O Holy Night” (“Malam Kudus”), John dipenuhi dengan rasa damai Tuhan yang mendalam. Dia mendengarkan kata-kata yang menggambarkan malam kelahiran Penyelamat yang dikasihi: “yang susah penat bersukacitalah k’rana raja mulia lahirlah!” Pada saat itu, kerisauan tentang dia dan ibunya lenyap.

Lautan Manusia 

Kami menghadiri kebaktian gereja dengan penuh kegembiraan pada pagi Ahad. Walaupun kami mengamalkan penjarakan disebabkan pandemik Covid-19, kami menghargai peluang untuk meraikan perkahwinan Gavin dan Tijana. Sahabat-sahabat kami yang berbangsa Iran yang mahir dalam teknologi, menyiarkan upacara perkahwinan ini kepada rakan-rakan dan keluarga yang tersebar di seluruh pelosok dunia termasuk Sepanyol, Poland dan Serbia. Cara yang kreatif ini membantu kami mengatasi kekangan dan bersukacita untuk menyaksikan mereka membuat perjanjian perkahwinan di depan Tuhan. Roh Tuhan menyatukan kami dan memberi kami kegembiraan.

Nyanyikan Pujian Kepada Tuhan

Kepanasan dan kelembapan cuaca musim panas meliputi Barat Tengah Amerika Syarikat sepanjang minggu selama konferensi pemuridan berlangsung. Tetapi pada hari terakhir, udara bertukar menjadi lebih sejuk. Semua orang menaikkan pujian dan syukur kepada Tuhan atas pertukaran cuaca serta pekerjaan Tuhan yang luar biasa. Ramai orang berasa bebas untuk menaikkan pujian kepada Tuhan dengan sepenuh hati, mempersembahkan hati, jiwa, tubuh dan fikiran kepada Dia. Semasa mengimbas kembali saat itu, saya teringat akan keajaiban dan sukacita yang berlaku apabila menaikkan pujian kepada Tuhan.

RANCANGAN TUHAN BAGI ANDA 

Selama 6 tahun, Agnes berusaha untuk menjadi “isteri hamba Tuhan yang sempurna” dengan mengikuti teladan ibu mentuanya (juga seorang isteri pastor) yang sangat disayangi. Dia berfikir bahawa disebabkan peranan ini, dia tidak boleh menjadi penulis atau pelukis. Tetapi dengan menyembunyikan kreativitinya, dia menjadi murung dan ingin membunuh diri. Dia dibebaskan daripada kegelapan tersebut dengan pertolongan seorang pastor lain. Pastor itu berdoa bersamanya dan menggalakkan dia menulis jurnal selama 2 jam setiap pagi. Ini membuatkan dia sedar akan panggilan Tuhan kepadanya, yang merupakan suatu “arahan termeterai”. Dia menulis, “Bagi aku, untuk benar-benar menjadi diriku yang seadanya menurut rancangan Tuhan, kreativiti yang telah dikurniakan Tuhan padaku harus digunakan.”