Penulis

Lihat semua
Anne Cetas

Anne Cetas

Anne Cetas menjadi pengikut Yesus pada penghujung masa remajanya. Ketika dia berumur 19 tahun, dia diberikan sebuah Our Daily Bread (Pedoman Harian) oleh kawannya supaya membantu dia tetap membaca Alkitab. Dia juga amat berminat membaca Siri Bimbingan yang mempunyai pelbagai topik. Beberapa tahun kemudian, dia menjadi salah seorang staf bahagian editor bagi Our Daily Bread sebagai pembaca pruf. Anne mula menulis buku renungan pada bulan September 2004 dan merupakan editor urusan bagi bahan ini. Anne dan suaminya, Carl suka berjalan sebagai senaman dan menunggang basikal bersama-sama, serta melayani sebagai pengajar dalam pelayanan kawasan bandar.

Artikel oleh Anne Cetas

Saya dapat Melihat Segalanya

Pada suatu hari ketika musim yang sangat sejuk, Krista berdiri memandang rumah api yang indah ditutupi salji di tebing tasik. Ketika dia mengambil telefonnya untuk menangkap gambar, cermin matanya berkabut. Dia tidak dapat melihat sesuatu sehinggalah dia menghalakan kamera telefonnya itu ke arah rumah api dan menangkap gambar pada sudut yang berbeza sebanyak tiga kali. Apabila dia melihat gambar-gambar itu kemudian, dia menyedari bahawa kameranya telah ditetapkan pada fungsi “swafoto” (fungsi yang mengambil foto sendiri). Dia ketawa sambil berkata, “Fokus saya ialah saya, saya, dan saya. Segala yang saya lihat ialah saya sendiri.” Foto-foto Krista membuat saya berfikir tentang kesilapan yang sama: Kita boleh sahaja menjadi terlalu fokus kepada diri sendiri, sehingga kita tidak melihat gambaran yang lebih besar tentang rancangan Tuhan.

Apakah Jenis Penyelamat Ini?

Pada tahun lepas, saya dan kawan-kawan mendoakan kesembuhan bagi tiga orang wanita yang sedang memerangi penyakit kanser. Kami tahu Tuhan memiliki kuasa untuk melakukan hal ini, dan setiap hari kami berdoa kepada-Nya. Kami telah melihat Tuhan bekerja pada masa yang lalu, dan percaya bahawa Dia akan melakukannya sekali lagi. Ada masanya setiap wanita tersebut seolah-olah mengalami kesembuhan, dan kami bersukacita. Akan tetapi mereka meninggal pada musim gugur tahun itu. Ada orang berkata bahawa itu adalah “kesembuhan yang terakhir,” kelihatannya memang begitu. Namun, kehilangan itu masih sangat menyakitkan. Kami mahu Tuhan menyembuhkan setiap mereka—sekarang juga—tetapi kami tidak memahami sebab mukjizat tidak berlaku.

Tempat Menemukan Harapan

Untuk masa yang lama, Elizabeth telah bergelut dengan ketagihan dadah. Setelah dipulihkan, dia ingin membantu orang lain sebagai balasan. Jadi dia mula menulis banyak nota tanpa menyatakan namanya, kemudian menyebarkan nota-nota tersebut di seluruh bandarnya. Elizabeth menyisipkan nota-nota ini di bawah pengelap cermin depan kereta dan melekatkannya pada tiang-tiang di sekitar taman. Suatu ketika dahulu dia pernah mencari tanda-tanda harapan; sekarang dia meletakkan tanda-tanda itu untuk dicari oleh orang lain. Salah satu catatannya diakhiri dengan kata-kata ini: “Harapan dikirim dengan penuh kasih.”

Melalui Salib

Rakan sekerja saya, Tom, meletakkan salib kaca berukuran 8”x 12” di atas meja. Rakannya, Phil, yang seperti Tom adalah bekas pesakit kanser dan sekarang sudah sembuh, memberikan salib itu kepadanya agar dia dapat melihat segala-galanya “melalui salib.” Baginya, salib kaca adalah peringatan berterusan tentang kasih dan tujuan baik Tuhan.

Ambil Masa

Rima ialah seorang wanita dari Syria yang baru berpindah ke Amerika Syarikat. Dengan isyarat tangan dan perkataan Bahasa Inggeris yang sangat terbatas, dia cuba menjelaskan kepada pengajarnya tentang sebab dia berasa sedih. Air mata mengalir di pipinya sambil memegang sepiring fatayer (daging, keju, dan pai bayam) yang disediakannya. Kemudian dia berkata, “Satu lelaki,” dan mendesis-desis sambil menunjuk dari arah pintu ke ruang tamu dan kembali ke pintu tersebut. Pengajarnya menghubungkan segala itu dan mendapati bahawa ada beberapa orang dari gereja berdekatan yang sepatutnya melawat Rima dan keluarganya serta membawa hadiah. Tetapi hanya seorang lelaki datang. Dia telah bergegas masuk, meletakkan kotak barangan, dan bergegas keluar. Dia sibuk dengan tanggungjawabnya, sementara Rima dan keluarganya berasa kesunyian serta rindu untuk membina persahabatan dan berkongsi fatayer mereka dengan kawan-kawan baru.

Bisikan Yang Menggalakkan

Budak lelaki itu menggelisah di tempat duduknya dalam kapal terbang. Dia sebentar-sebentar melihat luar. Kemudian dia menutup mata dan menarik nafas dalam-dalam, dia cuba bertenang—tetapi tidak berhasil. Ketika kapal terbang berlepas, badan budak tersebut bergerak ke depan dan ke belakang secara perlahan-lahan di tempat duduknya kerana gelisah. Seorang wanita yang duduk di sebelah lorong pun meletakkan tangannya pada lengan budak lelaki itu, malah dengan lembut bercakap kepada dia untuk mengalihkan perhatiannya daripada kegelisahan. Dia berbisik, “Apakah nama kamu?” “Dari manakah kamu?” “Jangan takut, kita selamat,” dan “Keadaan kamu bertambah baik.” Wanita itu sebenarnya boleh berasa jengkel atau hanya membiarkan anak lelaki itu. Tetapi dia memilih untuk menenangkan anak itu dengan sentuhan dan kata-kata. Ketika mendarat tiga jam kemudian, budak lelaki itu berkata, “Terima kasih kerana sanggup membantu saya.”

Sikap itu Penting

Regina memandu pulang dari tempat kerja dalam keadaan lemah semangat dan letih. Hari itu dimulakan dengan kiriman berita yang menyedihkan daripada seorang kawan. Kemudian keadaannya itu terbawa-bawa ke mesyuarat bersama rakan-rakan sekerja yang enggan menerima sebarang ideanya. Semasa Regina sedang bercakap dengan Tuhan, dia berpendapat bahawa lebih baik dia mengetepikan tekanan pada hari itu dan membuat lawatan kejutan dengan membawa bunga untuk seorang kawan yang sudah berumur di pusat penjagaan. Semangatnya bangkit kembali apabila Maria berkongsi kebaikan Tuhan kepadanya. Dia berkata, “Saya mempunyai katil sendiri dan sebuah kerusi, tiga hidangan makanan sehari, serta boleh mendapat bantuan daripada jururawat di sini. Ada kalanya Tuhan juga menghantar burung kardinal muncul di tepi tingkap saya kerana Dia tahu saya menyukai burung ini dan Dia mengasihi saya.”

Bayi Lelaki

[Maria] melahirkan seorang anak lelaki, anaknya yang sulung. Anak itu dibedungnya lalu diletakkan di dalam palung … Lukas 2:7

Iklan yang memenuhi satu halaman dalam surat khabar menarik perhatian saya dengan serta-merta. Di bahagian atas halaman yang berwarna biru muda itu terdapat bayangan satu bintang. Di tengah-tengah halaman tersebut dituliskan kata-kata ini.

Anak Lelaki dilahirkan.

Di bahagian bawah halaman itu tercetaklah…

Kemenangan Atas Ketakutan

Ini adalah kali pertama Cleo yang berumur 10 tahun memancing. Dia melihat ke dalam bekas yang berisi umpan tetapi dia teragak-agak hendak mengambilnya. Akhirnya dia berkata kepada suami saya, “Eee … , tolong saya!” Apabila suami saya bertanya, “Kenapa?” Cleo menjawab, “Eee … , saya takut cacing!” Perasaan takut telah membuat dia tidak dapat meneruskan memancing.