Penulis

Lihat semua
Arthur Jackson

Arthur Jackson

Pada musim luruh tahun 2016, selepas melayani sebagai pastor selama 28 tahun di kawasan Chicago, Arthur dan isterinya Shirley berpindah ke Kansas City, Kansas, iaitu tempat yang Arthur dilahirkan dan dibesarkan. Selain menjadi penulis bagi Pedoman Harian, Arthur juga melayani sebagai pengarah bandar bagi kawasan Barat Tengah di PastorServe (pelayanan jagaan pastor) serta pengarah bagi Neopolis Network (pelayanan pembangunan gereja secara global yang berpusat di Chicago).

Artikel oleh Arthur Jackson

Pertaubatan yang Diberkati

“BROKE” (Hancur) merupakan nama jalanan Grady dan lima huruf itu terukir dengan bangga pada plat nombor keretanya. Walaupun ini bukan suatu kebetulan, nama ini sepadan dengan dirinya sebagai seorang kaki judi, penzina dan penipu. Dia patah hati, jatuh muflis dan jauh daripada Tuhan. Bagaimanapun, semuanya berubah pada suatu petang apabila dia dijamah oleh Roh Kudus di dalam bilik sebuah hotel. Dia memberitahu isterinya, “Aku rasa aku diselamatkan oleh Yesus!” Petang itu, dia mengakui dosa yang disangkanya akan dibawa ke kubur dan datang kepada Yesus untuk meminta pengampunan. Grady menyangka dia tidak akan hidup mencapai lebih daripada 40 tahun, namun kini dia hidup dan melayani Tuhan selama tiga puluh tahun lagi sebagai orang yang percaya kepada Yesus. Nombor plat keretanya juga berubah daripada—“BROKE” kepada “REPENT” (BERTAUBAT).

Diselamatkan dari Air yang Dalam

Pada Ogos tahun 2021, bandar Waverly di Tennessee telah dilanda ribut hujan yang memecah rekod sebanyak tiga kali ganda berbanding dengan apa yang diramalkan. Ekoran daripada ribut kencang tersebut, sebanyak 20 orang telah terkorban dan ratusan rumah telah dimusnahkan. Kalau bukan kerana simpati dan kemahiran yang ditunjukkan oleh Joel Boyers, seorang juruterbang helikopter, kemungkinan besar lebih ramai nyawa akan terkorban.

Keluarga yang Tidak Berpecah Belah

Pada 16 Jun 1858, sebagai calon Parti Republikan yang baru dilantik ke Senat Amerika Syarikat yang berasal dari Illinois, Abraham Lincoln menyampaikan ucapannya yang termasyhur, “Keluarga yang Berpecah Belah”. Ucapan tersebut menggariskan tentang ketegangan yang wujud di antara beberapa kumpulan di Amerika mengenai isu perhambaan. Hal ini telah menimbulkan kekecohan dalam kalangan kawan dan musuh Lincoln. Lincoln berasa ini amat penting untuk menggunakan tajuk “Keluarga yang Berpecah Belah” sebagai kiasan dalam ucapannya yang juga digunakan oleh Yesus dalam Matius 12:25 sebab ayat itu diketahui ramai dan senang untuk diluahkan. Lincoln menggunakan metafora tersebut “supaya ia akan memberikan kesan yang mendalam terhadap minda orang ramai dan membangkitkan mereka untuk menghadapi ancaman pada masa itu.”

Minta Saja!

Sorakan kegembiraan isteri saya, Shirley kedengaran dari tingkat bawah tanah rumah kami. Selama berjam-jam dia bergelut dengan satu projek surat berita, dan akhirnya dia bersedia untuk menyiapkannya. Oleh sebab dia risau dan tidak pasti bagaimana untuk meneruskan, dia berdoa memohon pertolongan Tuhan. Dia juga telah menghubungi rakan-rakan Facebook dan tidak lama kemudian projek tersebut telah disiapkan―atas usaha pasukan.

Dia Menyelami Hatiku  

Setelah seorang pelanggan meletakkan barang-barang yang dibelinya di stesen pembayaran kendiri di sebuah kedai runcit, saya pun pergi ke stesen tersebut dan terus mengimbas barang-barang saya. Tanpa diduga, seorang yang kelihatan marah menghadapi saya. Saya tidak menyedari dia sebenarnya berada di barisan sebelum saya untuk membuat pembayaran. Apabila menyedari kesalahan saya, saya dengan ikhlas berkata, “Maafkan saya.” Namun dia menjawab, “Tidak, kamu tidak dimaafkan!”

Masa Gelap, Doa yang Berkuasa

“Saya mengharungi detik gelap.” Empat patah perkataan ini menggambarkan penderitaan jiwa seorang selebriti wanita popular semasa pandemik COVID-19. Penyesuaian kepada normal baharu merupakan sebahagian cabarannya, dan dalam kegawatan itu, dia mengaku bahawa dia bertarung dengan pemikiran bunuh diri. Sejak itu dia berusaha untuk keluar daripada lingkaran kemurungan itu, misalnya berkongsi pergelutannya dengan seorang kawan yang mengambil berat keadaannya.

Bergembira di Rumah Simon 

Saya tidak dapat melupakan waktu saya melawat rumah Simon. Kami berjalan di bawah langit luas diterangi bintang berkilauan di Nyahururu, Kenya, menuju ke rumahnya yang sederhana untuk makan malam. Lantai beralaskan tanah dan cahaya tanglung mencerminkan kehidupan Simon yang serba kekurangan. Saya tidak ingat apa yang dihidangkan pada malam itu. Apa yang tidak boleh dilupakan adalah sukacita Simon bahawa kami merupakan tetamunya. Layanan Simon yang baik, lembut dan mesra adalah seperti Yesus—tidak mementingkan diri sendiri, menyentuh kehidupan, dan menggembirakan.

Berasa Berdebu

Ketika Warren menyebut bahawa dia “berasa berdebu” semasa perkumpulan pelayanan mingguan kami, bagi saya ilustrasi ini merupakan caranya untuk merujuk kepada cabaran fizikal yang berkaitan dengan usia tua dan keadaan badan yang tidak sihat. Pada tahun 2020, Warren dan isterinya yang berusia lewat 60-an telah pergi berjumpa doktor, menjalani pembedahan dan mengubahsuai rumah mereka untuk menempatkan alat perawatan di dalam rumah. Kedua-dua mereka semakin menghampiri akhir hayat. Mereka menyedari hakikat ini.

Tangan yang Selamat

Seperti tali yang terungkai , kehidupan seorang pastor dan pengarca, Doug Merkey ibarat benang yang putus. “Ibu aku tewas setelah sekian lama bergelut dengan barah; hubungan cinta jangka panjang aku berakhir; aku kehabisan wang; masa depan kerjaya aku menjadi suram ... Kegelapan emosi dan rohani di sekeliling aku dan dalam diri aku amat parah dan melemahkan, seolah-olah tiada jalan keluar,” tulisnya. Satu demi satu kejadian ini, tambahan ketika waktu tinggal di loteng yang sempit telah memberi dia inspirasi untuk membentuk arca The Hiding Place (Tempat Persembunyian). Arca itu menggambarkan tangan Kristus yang kuat dengan bekas paku, ditangkupkan sebagai tempat persembunyian.