Penulis

Lihat semua
Arthur Jackson

Arthur Jackson

Pada musim luruh tahun 2016, selepas melayani sebagai pastor selama 28 tahun di kawasan Chicago, Arthur dan isterinya Shirley berpindah ke Kansas City, Kansas, iaitu tempat yang Arthur dilahirkan dan dibesarkan. Selain menjadi penulis bagi Pedoman Harian, Arthur juga melayani sebagai pengarah bandar bagi kawasan Barat Tengah di PastorServe (pelayanan jagaan pastor) serta pengarah bagi Neopolis Network (pelayanan pembangunan gereja secara global yang berpusat di Chicago).

Artikel oleh Arthur Jackson

Kemenangan Pengampunan

Mack berputus asa setelah bergelut dengan penyalahgunaan dadah dan dosa seksual. Hubungannya dengan orang tersayang turut bermasalah dan dia sering berasa bersalah. Dalam kesengsaraannya, dia pergi ke sebuah gereja dan meminta untuk bercakap dengan seorang pastor. Selepas berkongsi kisahnya dan mendengar tentang kasih dan pengampunan Tuhan, dia menemukan kebebasan.

Kayu, Bata dan Tuhan

Mark dan Nina memutuskan untuk berpindah ke pusat bandar selepas mendoakan panggilan Tuhan tentang apa yang harus dilakukan mereka dalam fasa kehidupan seterusnya. Mereka membeli sebuah rumah kosong dan pengubahsuaian sedang berjalan dengan baik—tiba-tiba ribut melanda. Mark mengirimkan mesej kepada saya: “Kami mengalami satu kejutan pada pagi ini. Puting beliung yang melanda Bandaraya Jefferson telah merobohkan kerja ubahsuai rumah kami sehingga hanya tinggal kayu dan bata. Tuhan hendak melakukan sesuatu.”

Lebih Kuat Daripada keBencian

Dalam masa 24 jam selepas kematian yang tragik menimpa ibunya, Sharonda, Chris mendapati dirinya mengucapkan kata-kata yang berkuasa dan penuh kasih: “Kasih mengatasi kebencian.” Ibunya dan 8 orang yang lain telah ditembak mati sewaktu kelas mengkaji Alkitab pada malam Rabu di Charleston, Carolina Selatan. Apakah yang telah membentuk kehidupan remaja ini sehingga kata-kata ini dapat keluar daripada bibir dan hatinya? Chris merupakan orang yang percaya kepada Yesus, dan ibunya pula “mengasihi semua orang dengan sepenuh hatinya.” 

Menepati Janji

Jonathan tersekat-sekat ketika dia mengulangi janji perkahwinan kerana dia berasa dibebani oleh janjinya kepada LaShonne. Dia berfikir, Bagaimanakah mungkin saya membuat janji-janji ini dan tidak percaya bahawa saya dapat menepatinya? Akhirnya dia dapat melengkapkan majlis perkahwinan itu tetapi komitmen tersebut tetap membebaninya. Selepas majlis perkahwinan tamat, Jonathan membawa isterinya ke gereja dan berdoa lebih daripada 2 jam agar Tuhan menolong dia menepati janjinya untuk mengasihi dan menjaga LaShonne. 

Bersuara!

“Dialah orangnya! Dialah orangnya!” kata Brittany kepada rakan sekerjanya di restoran. Dia merujuk kepada Melvin, orang pertama yang memperkenalkan Yesus kepadanya sewaktu dia masih seorang pelacur. Sewaktu membersihkan halaman gereja, Roh Kudus mendorong Melvin bercakap dengan Brittany dan menjemputnya ke gereja. Brittany menjawab, “Adakah kamu tahu pekerjaan saya? Mereka pasti tidak mahu saya di gereja.” Ketika Melvin memberitahunya tentang kasih Yesus dan meyakinkannya tentang kuasa Yesus yang boleh mengubah hidupnya, dia mula menangis. Sekarang, beberapa minggu kemudian, Brittany bekerja di tempat baru sebagai saksi bagi kuasa Yesus yang mengubah kehidupan.

Percaya Sepenuhnya

300 kanak-kanak sedang duduk untuk sarapan pagi. Doa syukur sebelum makan sudah dipanjatkan tetapi tiada makanan di atas meja! Situasi seperti ini sudah menjadi kebiasaan bagi George Mueller, misionari dan pengarah rumah anak yatim (1805-1898). Ini merupakan peluang untuk melihat bagaimana Tuhan membekalkan keperluan mereka. Beberapa minit selepas doa Mueller, seorang pembuat roti yang tidak dapat tidur semalaman datang dan memberi makanan kerana hatinya tergerak tentang keperluan mereka. Tidak lama kemudian, seorang penjual susu yang kerosakan kereta di depan rumah anak yatim datang dan menawarkan susu kerana tidak mahu membiarkan susu menjadi basi. 

Pembetulan yang Berniat Baik

Saya dan isteri saya amat menikmati perjalanan kami pada awal musim bunga yang menyegarkan. Tetapi saat-saat yang indah itu mungkin sahaja menjadi tragedi jika tiada tanda “Dilarang Masuk” yang memberi amaran bahawa kami sedang menuju ke arah yang salah. Mujurnya saya sempat membetulkan arah perjalanan. Apabila terfikir tentang segala kemungkinan buruk yang hampir berlaku ke atas kami dan orang lain sekiranya saya mengabaikan tanda tersebut, saya pun menggigil ketakutan. 

Bekas Luka-Nya

Selepas perbualan saya dengan Grady, saya tertanya-tanya mengapa dia lebih suka menyapa orang dengan gaya adu kepalan tangan” (fist bump) dan bukan berjabat tangan. Rupa-rupanya dengan berjabat tangan itu akan mendedahkan bekas luka pada pergelangan tangannya, akibat cubaan untuk mencederakan dirinya. Kita memang biasa menyembunyikan luka kita—luaran atau dalaman—yang diakibatkan oleh orang lain ataupun diri sendiri.

Penghapus Hutang

Terkejut adalah satu-satunya perkataan yang dapat menggambarkan respons orang ramai semasa upacara konvokesyen di Kolej Morehouse di Atlanta, Georgia pada tahun 2019. Penceramah mengumumkan bahawa dia dan keluarganya akan menderma beberapa juta dolar untuk melangsaikan hutang pelajaran bagi semua graduan. Seorang pelajar dengan pinjaman sejumlah $100,000 juga salah seorang graduan yang menyatakan sukacitanya dengan air mata dan teriakan.