Penulis

Lihat semua

Artikel oleh Elisa Morgan

Hidup Suci

Waktu kecil, anak perempuan saya suka bermain dengan kepingan keju Swiss ketika makan tengah hari. Dia akan meletakkan pastel kuning empat segi tepat itu di mukanya seperti sebuah topeng, sambil berkata, ”Tengok ibu,” mata hijaunya yang berkilau kelihatan dari dua lubang keju tersebut. Sebagai seorang ibu muda, topeng keju Swiss itu menggambarkan usaha saya—memberi segalanya dengan penuh kasih, tetapi sangat tidak sempurna pada masa yang sama. Disebabkan semua lubang itu (yakni kekurangan), saya tidak dapat menjadi suci.

Keharmonian Keluarga 

Saya, kakak dan abang saya terbang dari negeri yang berasingan untuk menghadiri pengebumian bapa saudara kami dan singgah untuk melawat nenek kami yang berusia sembilan puluh tahun. Dia telah lumpuh akibat strok, kehilangan keupayaan untuk bercakap, dan hanya dapat menggunakan tangan kanannya. Semasa kami berdiri di sekeliling katilnya, dia menghulurkan tangan kanannya dan mengambil setiap tangan kami, meletakkan satu tangan di atas satu tangan yang lain di dadanya dan menepuknya. Dengan isyarat tanpa kata-kata ini, nenek saya berbicara tentang hubungan adik-beradik kami yang agak berpecah-belah dan renggang. “Keluarga adalah penting.”

Mengasihi Tuhan dengan Mengasihi Sesama

Sesuatu kejadian yang luar biasa telah berlaku kepada pasangan Alba—dua pasang kembar seiras mereka dilahirkan hanya selang tiga belas bulan. Bagaimanakah mereka mengimbangi tanggungjawab sebagai ibu bapa serta pekerjaan mereka? Komuniti mereka, rakan-rakan dan keluarga mereka turut serta membantu. Datuk dan nenek di kedua-dua belah pihak menjaga satu pasang kembar masing-masing pada siang hari supaya ibu bapa ini dapat bekerja dan membayar insurans kesihatan. Sebuah syarikat memberikan bekalan lampin selama setahun. Rakan-rakan sekerja pasangan itu pula menyumbangkan cuti sakit peribadi mereka. “Kalau tiada bantuan daripada komuniti, kami berdua pasti tidak dapat menjaga dua pasang anak kembar sambil bekerja,” kata mereka. Malah, semasa temu bual disiarkan langsung, hos itu harus meletakkan mikrofonnya dan mengejar salah seorang anak kecil mereka yang berlarian, agar mereka boleh meneruskan temu bual itu!

Tuhan di Persimpangan Jalan

Selepas sakit beberapa hari dan menghidapi deman panas yang tinggi, jelas sekali suami saya memerlukan penjagaan kecemasan. Pihak hospital terus memasukkannya di wad. Pada hari keesokkan, keadaannya bertambah baik, tetapi dia masih belum dapat keluar dari hospital. Saya menghadapi pilihan yang sukar sama ada tinggal bersama dengan suami atau pergi melakukan satu lawatan kerja yang penting, yang melibatkan banyak orang dan projek. Suami saya meyakinkan bahawa dia akan baik-baik sahaja. Tetapi hati saya berbelah bagi antara dia dan kerja saya.

Jadilah Gereja 

Semasa pandemik COVID-19, Dave dan Carla menghabiskan berbulan-bulan lamanya untuk mencari gereja, keluarga rohani yang sesuai untuk mereka. Namun peraturan kesihatan yang mengehadkan jumlah orang yang boleh berinteraksi menjadikan pencarian mereka sangat sukar. Mereka rindu untuk bersekutu dengan orang Kristian yang lain. “Waktu ini sangat sukar untuk mencari gereja,” Carla menuliskan masalah ini dalam e-melnya kepada saya. Timbullah perasaan rindu dalam diri saya untuk berkumpul semula dengan keluarga gereja saya. “Ia merupakan masa yang sukar untuk menjadi gereja,” saya membalasnya. Pada musim itu, gereja kami telah mengalami “pusingan” besar. Kami memberi makanan di sekitar kawasan kejiranan, mewujudkan perkhidmatan gereja dalam talian, dan menelefon setiap anggota jemaah dengan sokongan dan doa. Saya dan suami saya turut mengambil bahagian dan ingin tahu apa lagi yang kami dapat lakukan untuk “menjadi gereja” di dunia kita yang sudah berubah.

Kumpulkan Kekuatan dalam Tuhan

Grainger McKoy ialah seorang artis yang mengkaji dan memahat patung burung. Dia mahir mengabadikan posisi pelbagai jenis burung yang menunjukkan keanggunan, kelemahan dan kekuatan dalam karyanya. Dalam salah satu karyanya yang bertajuk Recovery (Pemulihan), sayap kanan tunggal seekor itik ekor runcing diregangkan tinggi dalam kedudukan menegak. Di bawahnya terdapat satu plak yang menjelaskan, “Inilah saat kelemahan terbesar burung ini dalam penerbangan, tetapi juga saat ia mengumpulkan kekuatan untuk meneruskan perjalanan di hadapan.” Grainger memasukkan ayat ini: “Cukuplah kasih kurnia-Ku bagimu, kerana kekuatan-Ku menjadi sempurna dalam kelemahan” (2 Korintus 12:9).  

Diizinkan Beristirahat

Saya dan sahabat saya Soozi duduk di atas batu tongkol di tepi pantai sambil menyaksikan buih-buih putih daripada damparan ombak menyebabkan percikan air laut bergulung-gulung melengkung. Ketika melihat ombak terus-menerus menghempas ke batu-batuan, Soozi berkata, “Saya suka lautan. Airnya bergerak berterusan jadi saya tidak perlu bergerak.”

Kot Merah Jambu

Brenda sedang berjalan menuju ke pintu keluar pusat beli-belah, tiba-tiba satu benda berwarna merah jambu dari sebuah kedai telah menarik perhatiannya. Dia berpaling dan berdiri dalam keadaan terpesona sambil menatap “kot berwarna merah jambu” di hadapannya. “Oh, Holly pasti akan menyukainya,” katanya. Holly ialah rakan sekerjanya dan seorang ibu tunggal yang menghadapi kekurangan wang. Brenda tahu bahawa Holly memerlukan kot tebal itu, dan tahu bahawa rakannya itu tidak akan membelanjakan wang untuk membeli sesuatu demi dirinya sendiri. Tanpa teragak-agak, Brenda tersenyum sambil mencapai dompetnya lalu membeli kot tersebut dan mengirimkannya ke rumah Holly. Dia menyertakan kad tanpa nama pada kiriman itu, “Kamu sangat dikasihi”. Kemudian Brenda seolah-olah menari sambil menuju ke keretanya dengan hati yang sangat gembira.

Dorongan melalui Makanan Segera

Maria meletakkan makanan segera di atas sebuah meja kosong sebagai makanan tengah harinya. Sebaik sahaja dia mula menikmati burgernya, dia ternampak seorang lelaki muda yang duduk selang beberapa meja darinya. Pakaian lelaki itu kotor, rambutnya kusut, dan dia memegang cawan kertas yang kosong. Jelas sekali bahawa dia kelaparan. Bagaimanakah Maria boleh membantu lelaki tersebut? Pemberian wang sedekah kelihatannya kurang sesuai. Jika Maria membelikan makanan untuknya, adakah mungkin dia akan berasa malu?

Pada ketika itu, Maria teringat tentang kisah Rut. Boas, iaitu seorang pemilik tanah telah menjemput Rut, iaitu seorang balu pendatang asing yang miskin untuk memungut hasil di ladangnya. Boas mengarahkan pekerja-pekerjanya: “Biarlah dia memungut barli bahkan antara yang sudah diberkas. Jangan larang dia. Cabutlah beberapa batang barli dari berkas-berkas itu dan tinggalkanlah di sana supaya dapat dipungutnya” (Rut 2:15-16). Dalam budaya masa itu, kehidupan wanita bergantung sepenuhnya kepada lelaki, malah Boas telah memperlihatkan pembekalan Tuhan yang penuh kasih kepada seorang wanita . Akhirnya Boas mengahwini Rut, dan mempertahankan warisannya (4:9-10).