Penulis

Lihat semua
John Blase

John Blase

John ialah pengkhutbah lebih daripada 10 tahun tetapi dia membuat keputusan untuk mula menulis dan menjual sajaknya. Pada waktu siang dia bekerja sebagai editor perkembangan bagi WaterBrook & Multnomah Publishers di Colorado Springs, Colorado. Walaupun dia tinggal di kawasan Barat, dia tetap orang yang berjiwa Selatan. Buku-buku yang ditulisnya termasuk: The Jubilee: Poems; Know When to Hold ’Em: The High Stakes Game of Fatherhood; Touching Wonder: Recapturing the Awe of Christmas; dan All Is Grace: A Ragamuffin Memoir. Dia berkata dia orang yang bahagia kerana memiliki seorang isteri yang cantik dan tiga orang anak yang menyerupai ibu mereka.

Artikel oleh John Blase

Gaya Hidup Memuji Tuhan

Ibu Wallace Stegner meninggal pada umur 50 tahun. Sewaktu dia berumur 80 tahun, dia akhirnya menulis satu nota kepada ibunya—“Surat Sangat Terlambat” yang kandungannya berisi kata-kata pujian Wallace terhadap kebaikan seorang wanita yang telah membesar, berkahwin dan menjaga dua orang anak lelaki dalam keadaan yang sukar pada awal zaman di Barat Amerika Syarikat. Dia merupakan seorang isteri dan ibu yang sering memberi galakan, termasuklah mereka yang dihina oleh orang lain. Wallace mengingati kekuatan ibunya yang dinyatakan melalui suaranya. Stegner menulis, “Ibu tidak pernah melepaskan peluang untuk menyanyi.” Sepanjang hidupnya, ibu Stegner selalu menyanyi untuk Tuhan, bersyukur atas berkat-berkat yang besar dan kecil.

Jangan Lupakan Pemberi

Sebelum hari Krismas, memandangkan anak-anaknya sukar untuk bersyukur, seorang ibu menginginkan anak-anaknya mempelajari kesyukuran. Maka dia membubuh reben merah pada suis lampu, rak makanan dan pintu peti sejuk, mesin basuh dan pengering, serta kepala paip di seluruh rumahnya. Di tepi setiap reben merah dilekatkan nota tulisan tangan: “Kita mudah mengabaikan hadiah-hadiah yang dikurniakan Tuhan. Jadi ibu meletakkan reben merah pada hadiah-hadiah itu. Dia sangat baik terhadap keluarga kita. Janganlah kita lupakan siapa pemberi hadiah-hadiah ini.”

Harta Istimewa Tuhan

Bayangkan bilik takhta yang besar. Di atas takhta itu duduknya seorang raja yang agung. Dia dikelilingi oleh semua hamba, masing-masing dengan perilaku yang terbaik. Sekarang bayangkan sebuah kotak yang terletak di kaki raja. Dari semasa ke semasa, raja memasukkan tangannya ke dalam kotak dan membalik-balik kandungannya. Apakah yang ada di dalam kotak? Barang kemas, emas, dan batu permata kegemaran raja. Kotak ini mengandungi harta raja, koleksi yang memberikan kegembiraan besar kepadanya. Bolehkah anda membayangkan itu?

Mencari Kehidupan yang Tenang

“Anda ingin menjadi apa apabila dewasa nanti?” Kesemua kita pernah mendengar pertanyaan itu pada zaman kanak-kanak dan kadangkala juga ketika sudah dewasa. Pertanyaan itu timbul dengan rasa ingin tahu, dan jawapannya sering didengar sebagai petunjuk kepada cita-cita seseorang. Jawapan saya berubah selama bertahun-tahun ini, mula-mulanya saya ingin menjadi seorang koboi, kemudian seorang pemandu trak, diikuti seorang askar, dan saya memasuki universiti untuk menjadi seorang doktor. Bagaimanapun, saya tidak dapat mengingat sekali pun ada orang mencadangkan atau saya betul-betul berfikir untuk mengejar “kehidupan yang tenang.”

Percayalah Pakaian Perang Anda

Semasa saya mula menulis, saya sering tidak yakin diri ketika berada dalam bengkel penulisan. Saya akan memandang sekeliling dan melihat bilik yang dipenuhi dengan penulis-penulis lain yang terkenal—orang yang mempunyai latihan formal atau pengalaman selama bertahun-tahun. Saya tidak memiliki kedua-duanya. Tetapi saya amat mahir dalam bahasa, nada dan irama Alkitab versi King James. Itulah seumpama pakaian perang saya. Jadi saya menggunakan pengetahuan ini untuk membentuk suara dan gaya penulisan saya, dan ini telah menjadi kegembiraan saya, dan saya berharap orang lain juga boleh mengalami kegembiraan ini.

Kesudahan Kita

Namanya ialah Saralyn, dan saya meminati dia sewaktu di bangku sekolah. Dia memiliki gelak ketawa yang sangat menyenangkan. Saya tidak pasti jika dia sedar secara diam-diam bahawa saya meminati dia, tetapi saya mengesyaki bahawa dia tahu. Selepas tamat sekolah, saya kehilangan beritanya. Kami pun menjalani haluan hidup masing-masing.

Alasan Untuk Bernyanyi

Sebagai seorang lelaki yang berpegang kepada prinsip yang seolah-olah satu kanun hidup, ini merupakan satu kegagalan besar. Apakah yang telah saya lakukan? Sebenarnya saya telah tertidur. Setiap kali anak-anak kami keluar pada waktu malam, mereka harus pulang ke rumah pada waktu yang ditetapkan. Mereka ialah anak-anak yang baik, namun ini memang kebiasaan saya untuk menunggu kepulangan mereka sehingga saya mendengar bunyi pintu depan dibuka. Saya ingin memastikan mereka pulang dengan selamat. Sebenarnya saya tidak perlu berbuat demikian: saya memilih untuk melakukannya. Namun pada satu malam, saya telah terjaga oleh anak perempuan saya yang berkata sambil tersenyum: “Bapa, saya sudah balik dengan selamat. Pergilah tidur.” Walaupun kita berusaha dengan niat yang cukup baik, namun ada kalanya para bapa masih terlelap semasa menjaga keselamatan keluarga. Perkara ini menonjolkan bahawa kita adalah terhad sebagai manusia.

Sesuatu untuk Berbangga

Apakah yang dimaksudkan dengan menjadi nyata? Inilah pertanyaan terbesar yang dijawab dalam buku kanak-kanak yang berjudul, The Velveteen Rabbit. Buku ini merupakan sebuah cerita tentang barang-barang mainan di sebuah taska, dan proses seekor patung arnab menjadi arnab hidup kerana kasih seorang kanak-kanak. Salah satu barang mainan itu ialah patung kuda yang tua dan bijak. Dia “sudah melihat banyak mainan mekanik yang beransur-ansur tiba bercakap besar serta berlagak sombong, kemudian menjadi rosak … akhirnya dibuang.” Barang-barang mainan ini kelihatan dan kedengaran hebat, tetapi semua cakap besar itu tidak boleh dibandingkan dengan kasih yang diterima.

Melakukan Apa Yang Kita Ajar

Sebagai seorang pastor dan penulis, Eugene Peterson berpeluang mendengar kuliah yang disampaikan oleh pakar perubatan Switzerland dan kaunselor pastor yang sangat dihormati, Paul Tournier. Peterson telah membaca beberapa karya penulisan doktor ini dan sangat mengagumi pendekatannya tentang penyembuhan. Kuliah itu telah meninggalkan kesan yang mendalam terhadap Peterson. Selepas itu, dia menyimpulkan Tournier ialah orang yang melakukan apa yang dikatakannya. Peterson memilih perkataan ini untuk menyatakan pengalamannya: “Keselarasan. Itulah perkataan terbaik yang saya dapat fikirkan.”