Penulis

Lihat semua

Artikel oleh Monica La Rose

Latihan Kesyukuran

Setelah didiagnosis dengan tumor otak, Christina Costa mendapati orang sering menggunakan perkataan seperti “perjuangan” atau “melawan” ketika berhadapan dengan penyakit ini. Namun dia juga mendapati bahawa perkataan seperti ini semakin lama semakin membuat dia rasa penat. Dia “tidak mahu menghabiskan masa selama setahun lebih untuk berperang dengan tubuh[nya] sendiri.” Sebaliknya, dia menyedari cara yang amat membantu untuk keadaannya adalah mempraktikkan rasa kesyukuran setiap hari. Misalnya bersyukur untuk para doktor dan jururawat yang menjaganya, serta otak dan tubuhnya yang menunjukkan kesembuhan. Dia mendapati bahawa tidak kira betapa sukar perjuangan yang dihadapi, amalan bersyukur dapat membantu kita mengharungi tekanan dan “merangkaikan wayar otak kita untuk membantu membina daya pemulihan.”

Setitik demi Setitik

Seorang penulis Kristian abad ke-15, Teresa yang berasal dari Avila, menuliskan, “Dalam segala-galanya / kita mencari cara yang menyenangkan untuk melayani Tuhan,” Dia merenung dengan perasaan yang pilu terhadap kita yang mencari banyak cara untuk terus berkuasa melalui cara yang lebih mudah, cara yang lebih “menyenangkan”, tetapi enggan berserah sepenuhnya kepada Tuhan. Kita cenderung bersikap perlahan-lahan, tidak tegas pendirian, malah berat hati hendak mempercayai Tuhan dengan segenap hati kita. Oleh itu, Teresa mengaku, “apabila kami menyerahkan kehidupan kami kepada-Mu / sedikit demi sedikit, / kami mesti berpuas hati / menerima kasih kurnia-Mu setitik demi setitik, / sehingga kami menyerahkan hidup kami sepenuhnya kepadamu.”

Membina Kebahagiaan

Apabila kita memikirkan tentang amalan perniagaan yang terbaik, perkara pertama yang terlintas dalam fikiran mungkin bukan kualiti seperti kebaikan dan kemurahan hati. Tetapi menurut usahawan James Rhee, itulah amalan yang sepatutnya. Sepanjang masa Rhee menjawat sebagai Ketua Pegawai Eksekutif (CEO) di sebuah syarikat yang hampir muflis, dia mengutamakan konsep “kebahagiaan” (goodwill)—satu “budaya kebaikan” dan semangat memberi yang telah membawa kemajuan dan menyelamatkan syarikat tersebut. Dengan mengutamakan kualiti ini, orang diberikan harapan dan motivasi untuk bersatu, berinovasi dan berupaya untuk menyelesaikan masalah. Rhee menjelaskan bahawa “kebahagiaan … adalah satu aset sebenar yang boleh dikumpul dan digandakan.” Malah dalam kehidupan seharian, adalah mudah untuk menganggap bahawa kualiti seperti kebaikan adalah samar-samar dan tidak nyata, jika berbanding dengan keutamaan hidup kita yang lain. Tetapi, seperti ajaran rasul Paulus, kualiti-kualiti seperti ini yang paling penting. 

Kemahiran Belas Kasihan

“Duri telah menusuk kaki kamu—itulah sebabnya kadang-kadang kamu menangis pada waktu malam,” tulis seorang salih, Katarina dari Siena (Catherine of Sienna) pada abad keempat belas. Dia meneruskan, “Ada orang-orang di dunia ini yang boleh mengeluarkannya. Mereka memperoleh kemahiran ini daripada [Tuhan].” Katarina menumpukan hidupnya untuk memupuk “kemahiran” itu dan dia masih diingati hingga hari ini kerana sikap empati dan belas kasihannya yang mendalam terhadap orang yang mengalami kesakitan.

Di Bawah Naungan Sayap Tuhan

Terdapat beberapa spesies keluarga angsa Kanada dan anak angsa di kolam berhampiran dengan kompleks pangsapuri kami. Anak-anak angsa tersebut kelihatan gebu dan comel; sangat menarik perhatian saya apabila saya berjalan-jalan atau berjoging di sekitar kolam tersebut. Tetapi saya belajar supaya tidak bertentang mata dengan anak-anak angsa tersebut dan perlu menjaga jarak—kalau tidak, ibu angsa akan mendesis dan mengejar saya kerana menganggap saya sebagai ancaman kepada anak-anaknya.

Rahmat yang Perlahan 

Pernahkah anda mendengar tentang “fesyen perlahan” (#slowfashion)? Hashtag (simbol “pagar” atau “#”) ini menggambarkan sebuah gerakan yang menolak “fesyen pantas”—sebuah industri yang dikuasai oleh produk pakaian yang dihasilkan dengan murah dan mudah dilupuskan. Dalam fesyen pantas, pakaian menjadi ketinggalan zaman sepantas ia berada di kedai pakaian. Akibatnya beberapa jenama melupuskan jumlah produk mereka yang besar setiap tahun.

Saya Bukan Sesiapa Pun! Siapakah Anda?

Dalam pembuka kata puisinya, “Aku bukan sesiapa pun! Siapakah anda?” Emily Dickinson berseloroh tentang pelbagai usaha yang dilakukan oleh manusia untuk menjadi “orang penting”, sebaliknya dia mengesyorkan kebebasan penuh sukacita untuk menjadi orang tidak dikenali yang bahagia. Ini kerana, “Betapa membosankan–menjadi–Orang penting! Betapa dikenali umum–seperti Katak berkuak-kuak–/Menghebohkan nama sendiri–berulang-ulang tanpa henti/ Kepada Rawa yang kagum!”

Kemurahan Hati yang Terbuka

Tiada orang yang hampir meninggal dunia akan berkata, “Saya amat gembira kerana saya hidup untuk diri sendiri, bekerja untuk diri sendiri, dan melindungi diri sendiri,” kata Parker Palmer, iaitu seorang penulis, ketika dia memulakan ucapannya untuk mendorong para graduan “menawarkan [diri mereka] kepada dunia … dengan kemurahan hati yang terbuka.”

Setiap Kesedihan

“Aku menyukat setiap Kesedihan yang aku temui,” tulis Emily Dickinson, seorang penyair abad kesembilan belas. “Dengan mata kuyu yang meneliti—/ Aku tertanya-tanya jika bebannya sama Berat seperti bebanku / Ataupun lebih Ringan dipikul.” Syair tersebut merupakan renungan yang mengharukan tentang bagaimana manusia menanggung kesedihan sepanjang hayat mereka dengan cara yang unik. Dickinson secara teragak-agak mengakhiri syair ini dengan satu-satunya penawar: “Penghiburan yang menusuk hati” apabila dia melihat lukanya sendiri tercermin dalam luka Penyelamat di tapak Kalvari: “Terpegun untuk menganggap / Sesetengah luka-Nya—sama dengan lukaku—.”