Penulis

Lihat semua

Artikel oleh Monica Brands

Saya Sangat Suka Anda

Jenna, anak saudara saya yang berumur tiga tahun mempunyai satu air muka yang selalu melembutkan hati saya. Apabila dia suka akan sesuatu (benar-benar menyukainya), sama ada itu pai krim pisang, atau melompat di atas trampolin, atau membaling cakera plastik, dia akan berkata, “Saya sangat suka!” (disertakan gerakan melambai-lambai lengannya dengan dramatik).

Jangan Pedulikan Troll

Pernahkan anda dengar tentang ungkapan, “Jangan pedulikan orang yang bercakap troll”? Troll merujuk kepada masalah yang baru timbul di dunia digital hari ini—para pengguna dalam talian berulang kali sengaja menyiarkan komen-komen yang buruk dan menyakitkan dalam berita atau forum perbincangan di media sosial. Namun dengan tidak mengendahkan komen sedemikian—jangan pedulikan troll—membuatkan mereka lebih sukar untuk menjejaskan sesuatu perbualan.

Anda Harus Relaks!

“Anda mesti relaks,” doktor memberi arahan dengan tegas sambil berusaha untuk merawat kecederaan Wilbur, seekor burung albatros, pesakit yang degil dalam siri Disney, The Rescuers Down Under. “Relaks? Aku memang relaks!” balas Wilbur yang jelas tidak tenang dan penuh sindiran, ketika perasaan paniknya semakin meningkat. “Kalau aku menjadi lebih relaks, aku sudah mati!”

Kesayanganku

“Kesayanganku …” Perkataan ini pertama kali muncul dalam trilogi Tolkien’s The Lord of the Rings. Imej yang ditunjukkan oleh watak Gollum yang kurus kering tergila-gilakan “cincin kuasa yang berharga” telah menjadi ikon ketamakan, obsesi dan kegilaan pada hari ini.

Kasih dan Damai Sejahtera

Saya selalu berasa terkagum apabila memikirkan bagaimana kesejahteraan itu bekerja— penuh kuasa dan melebihi pengertian manusia (Filipi 4:7)—entah bagaimana ia boleh memenuhi hati kita meskipun kita sedang berhadapan dengan kesedihan yang amat dalam. Saya telah mengalaminya semasa upacara pengebumian ayah saya. Sewaktu para kenalan yang datang dalam barisan panjang melewati kami dengan hati yang simpati dan menyampaikan ucapan takziah, saya berasa lega apabila melihat seorang rakan baik saya sejak sekolah tinggi. Tanpa sepatah perkataan, dia hanya memeluk saya dengan erat. Pelukannya yang senyap itu telah memenuhi hati saya dengan kedamaian buat pertama kalinya pada hari yang sukar itu. Hal itu adalah satu peringatan yang kuat bahawa saya tidak bersendirian.

Nyanyian pada Waktu Malam

Bapa saya merindukan banyak keinginan dalam kehidupannya. Dia menginginkan kesembuhan, meskipun penyakit Parkinson perlahan-lahan melumpuhkan minda dan tubuhnya. Dia menginginkan kedamaian, tetapi diseksa oleh kemurungan yang dalam. Dia menginginkan dirinya dikasihi dan dihargai, tetapi sering kali dia berasa keseorangan.

Perkara yang Dahsyat dan Indah

Ketakutan boleh menyebabkan kita tergamam. Banyak perkara boleh menyebabkan kita berasa takut—segala yang telah menyakiti kita pada masa lalu, semuanya dengan mudah boleh diulangi lagi. Jadi kadangkala kita tidak dapat bergerak—tidak dapat mengubah masa lampau; terlalu takut untuk maju ke hadapan. Saya tidak boleh melakukannya. Saya tidak cukup pintar, cukup kuat, atau cukup berani untuk menghadapi segala kesakitan hati seperti itu lagi.

Untuk Rakan-Rakan Kita

Dalam novel Wuthering Heights, penulisan Emily Bronte, salah seorang watak cerewet sering memetik Alkitab untuk mengkritik orang lain telah dikenangkan sebagai “orang Farisi salih yang paling meletihkan orang, malah pernah menggeledah sebuah Alkitab untuk mengais [menerapkan] janji-janji itu kepada dirinya sendiri dan melemparkan kutukan kepada jiran-jirannya.”

Banjir Pemulihan

Saya sentiasa menyukai ribut petir yang baik. Selaku kanak-kanak, setiap kali keadaan badai yang sungguh luar biasa—dengan guruh dan hujan lebat yang melanda—kami adik-beradik akan bermain di luar rumah kami, dengan menggelincir dan meluncur di sepanjang jalan. Apabila sudah tiba masanya untuk kembali ke dalam rumah, kami benar-benar telah menjadi basah.