Penulis

Lihat semua
Sheridan Voysey

Sheridan Voysey

Sheridan Voysey ialah seorang penulis, penceramah, dan penyiar yang bekerja di Oxford, England. Dia telah menulis beberapa buku termasuklah Resurrection Year: Turning Broken Dreams into New Beginnings dan Resilient: Your Invitation to a Jesus-Shaped Life. Selama bertahun-tahun, Sheridan juga pengacara bagi “Open House”, rancangan temu bual secara langsung di Australia setiap malam Ahad, membincangkan isu kehidupan, keimanan dan budaya. Dia berceramah secara tetap bagi konferensi dan acara-acara di seluruh dunia. Dia berijazah dalam teologi dan komunikasi, dia juga melayani di banyak gereja dan menjadi pemimpin di organisasi yang berteraskan kepercayaan kepada Kristus. Dia menulis blog dan memuat naik fail media digital di sheridanvoysey.com. Anda juga boleh mengetahui lebih banyak tentang pelayanannya di Facebook (facebook.com/sheridanvoysey) dan Twitter (@sheridanvoysey).

Artikel oleh Sheridan Voysey

Menyeberangi Laut yang Dalam

Kegiatan penurunan bola raksasa dilangsungkan di lapangan Times Square di New York. Orang ramai menantikan saat loceng besar Big Ben di London berdentang dan menunjukkan tahun baru sudah tiba. Pertunjukan bunga api menerangi langit Pelabuhan Sydney. Apa pun cara bandar anda meraikannya, tentu ada sesuatu yang menarik untuk menyambut tahun baru dan permulaan yang baru. Pada Hari Tahun Baru, kita memasuki halaman hidup baru. Apakah persahabatan dan peluang baru yang mungkin kita dapat?

Kejayaan Sejati

Tetamu undangan yang saya temu ramah menjawab setiap soalan dengan sopan. Namun saya berperasaan bahawa ada sesuatu yang tersembunyi di sebalik interaksi kami. Jawapan yang diberikan oleh orang itu telah mendedahkannya.

Kekaguman Krismas

Saya berada di kota London pada suatu malam untuk menghadiri suatu pertemuan. Pada ketika itu hujan lebat dan saya sudah lewat. Saya pun bergegas melalui beberapa jalan, mematah selekoh, dan kemudian terhenti. Puluhan malaikat melayang di atas Jalan Regent, dengan sayap raksasa mereka yang berkilauan terbentang di sepanjang lalu lintas. Rupanya malaikat-malaikat itu diperbuat daripada ribuan lampu yang berkelipan, dan merupakan hiasan Krismas yang paling menakjubkan yang pernah saya lihat. Bukan saya sahaja yang terpegun. Ratusan berderet di jalan, memandang dengan penuh kekaguman.

Menghadapi Pertarungan 

Baru-baru ini, saya bertemu dengan sekumpulan rakan saya. Dalam perbualan, ternyata masing-masing mereka sedang berhadapan dengan masalah besar. 2 rakan kami mempunyai ibu bapa yang sedang melawan penyakit kanser. Seorang mempunyai anak yang bermasalah gangguan pemakanan. Seorang menghidapi penyakit kronik. Manakala seorang lagi telah menjalani pembedahan besar. Hal-hal itu adalah beban berat bagi rakan-rakan saya yang berumur 30-an atau 40-an.

Tangan Pemandu Trak 

Berita itu datang secara mengejut. Setelah terselamat daripada kanser prostat, bapa saya kini telah didiagnosis dengan kanser pankreas. Tambahan lagi, ayah saya adalah penjaga sepenuh masa kepada ibu saya yang juga menghidapi penyakit kronik. Dengan kedua-dua ibu bapa memerlukan penjagaan, saya berdepan dengan hari-hari yang sukar. 

Mata untuk Melihat 

Baru-baru ini, saya menemukan keajaiban dalam kesenian anamorfik. Pada mulanya, karya seni ini kelihatan terdiri daripada bahagian-bahagian yang tidak teratur, bentuk sebuah arca anamorfik hanya menghasilkan kesan penglihatan jika dilihat dari sudut yang betul. Dalam salah satu karya seni anamorfik, sebaris tiang yang menegak memaparkan wajah pemimpin terkenal. Karya yang lain pula memperlihatkan garis bentuk seekor gajah yang diperbuat daripada kabel besar. Terdapat juga karya seni yang diperbuat daripada ratusan titik hitam yang digantung dengan wayar kelihatan seperti mata seorang wanita. Kunci untuk menghayati seni anamorfik adalah melihatnya dari sudut yang berbeza sehingga maknanya yang tersembunyi dinyatakan.

Membaiki Lif 

Sarah hanya bergantung pada kerusi roda elektrik untuk bergerak kerana menghidap penyakit sendi yang jarang dihidapi orang. Dalam perjalanannya menghadiri sebuah mesyuarat, dia menaiki kerusi rodanya ke stesen kereta api tetapi lif rosak. Tanpa jalan lain untuk sampai ke platform, dia disuruh menaiki teksi ke stesen lain yang sejauh 40 minit perjalanan. Namun, teksi yang dipanggil tidak sampai. Sarah berasa kecewa lalu pulang.

Dikasihi, Cantik, Berbakat

Sebagai seorang remaja, Malcolm tampak berkeyakinan. Tetapi keyakinannya itu hanyalah topeng. Sebenarnya dia mempunyai ketakutan, memerlukan sokongan, dan menyangka bahawa dia bertanggungjawab ke atas segala masalah keluarganya. Menurutnya, “seingat saya, apabila melihat diri saya di depan cermin setiap pagi, saya akan berkata kepada diri saya, “kamu bodoh, hodoh, dan semuanya adalah silap kamu!”

Kekuatan Baru

Ahli psikiatri Robert Coles, pernah memperhatikan satu corak yang berlaku ke atas mereka yang kelelahan kerana menolong orang lain. Tanda amaran pertama ialah kelesuan. Kemudian muncul sikap sinis yang mempersoalkan keadaan yang sedang berubah dengan baik, diikuti dengan kepahitan, kekecewaan, kemurungan, dan akhirnya kehabisan tenaga.