Penulis

Lihat semua
Arthur Jackson

Arthur Jackson

Pada musim luruh tahun 2016, selepas melayani sebagai pastor selama 28 tahun di kawasan Chicago, Arthur dan isterinya Shirley berpindah ke Kansas City, Kansas, iaitu tempat yang Arthur dilahirkan dan dibesarkan. Selain menjadi penulis bagi Pedoman Harian, Arthur juga melayani sebagai pengarah bandar bagi kawasan Barat Tengah di PastorServe (pelayanan jagaan pastor) serta pengarah bagi Neopolis Network (pelayanan pembangunan gereja secara global yang berpusat di Chicago).

Artikel oleh Arthur Jackson

Tangan yang Selamat

Seperti tali yang terungkai , kehidupan seorang pastor dan pengarca, Doug Merkey ibarat benang yang putus. “Ibu aku tewas setelah sekian lama bergelut dengan barah; hubungan cinta jangka panjang aku berakhir; aku kehabisan wang; masa depan kerjaya aku menjadi suram ... Kegelapan emosi dan rohani di sekeliling aku dan dalam diri aku amat parah dan melemahkan, seolah-olah tiada jalan keluar,” tulisnya. Satu demi satu kejadian ini, tambahan ketika waktu tinggal di loteng yang sempit telah memberi dia inspirasi untuk membentuk arca The Hiding Place (Tempat Persembunyian). Arca itu menggambarkan tangan Kristus yang kuat dengan bekas paku, ditangkupkan sebagai tempat persembunyian.

Penyelesaian Tepat Pada Waktunya

Perasaan tersinggung antara Simon dan Geoffrey telah berlanjutan selama bertahun-tahun. Tindakan Simon untuk cuba memulihkan hubungan mereka ditolak berkali-kali. Setelah mendengar berita tentang kematian ibu Geoffrey, Simon bertolak ke kawasan pedalaman di Kenya untuk menghadiri upacara pengebumian itu. Simon mengimbas kembali pertemuan mereka: “Aku sama sekali tidak menjangka bagaimana semuanya akan berlaku, [tetapi] setelah upacara itu, kami meluahkan isi hati bersama dan mengadakan perbualan yang mesra. Kami berpelukan, menikmati masa bersama, berdoa dan merancang untuk bertemu lagi.” Kalaulah Simon dan Geoffrey dapat berdamai lebih awal, kesakitan yang berterusan itu boleh dielakkan.

Iman yang Berani 

Selepas pesawat Prem Pradham (1924-1998) ditembak jatuh semasa Perang Dunia II, dia mengalami kecederaan ketika dia turun dengan menggunakan payung terjun. Akibatnya dia berjalan pincang seumur hidupnya. Dia pernah berkata, “Kakiku lumpuh. Bukankah itu aneh Tuhan memanggil aku memberitakan Injil di Pergunungan Himalaya?” Dia memberitakan Injil di Nepal dan mengalami tentangan hebat, termasuk dikurungkan di “penjara maut bawah tanah,” tempat yang dia diseksa dengan teruk. Dalam jangka masa 15 tahun, Prem menghabiskan 10 tahun di 14 penjara yang berbeza. Akan tetapi, sebagai saksi yang berani bagi Kristus, usahanya membuahkan hasil. Ramai orang mengalami perubahan hidup kerana Kristus, termasuk pegawai penjara dan banduan lain juga menyampaikan Injil tentang Yesus kepada bangsa mereka sendiri pada masa kemudian.

Label Yesus 

“Bapa tidak dapat memberi banyak benda kepadamu, nak. Tetapi bapa memiliki nama yang baik, oleh itu janganlah merosakkannya.” Kata-kata yang penuh hikmat itu diucapkan oleh Johnnie Bettis ketika anaknya Jerome meninggalkan rumah untuk melanjutkan pelajaran. Jerome menyebut kata-kata bapanya ini semasa ucapannya di Dewan Kemasyhuran Bola Sepak Profesional Amerika. Kata-kata hikmat yang dipegang oleh Jerome sepanjang hidupnya membawa kesan yang begitu besar sehingga dia menutup ucapannya dengan kata-kata yang serupa kepada anaknya sendiri. “Nak, tidak banyak yang bapa dapat berikan kepadamu selain nama baik keluarga kita.”

Mempelajari Alkitab

Dalam karya klasiknya yang bertajuk Knowing God (Mengenal Tuhan), J. I. Packer (1926-2020) membicarakan 4 orang Kristian yang terkenal sebagai “penggali Alkitab.” Walaupun mereka bukan cendekiawan yang terlatih, tetapi setiap mereka berusaha untuk mengenal Tuhan dengan mendalami Alkitab seperti seekor beaver menggali dan menggerogot pokok. Packer juga menyatakan bahawa mengenal Tuhan melalui pembelajaran Alkitab bukan terhad kepada cendekiawan sahaja. “Seorang pembaca Alkitab yang biasa dan pendengar khutbah yang dikuasai oleh Roh Kudus, akan lebih mengenal Tuhan dan Penyelamatnya secara mendalam daripada ahli teologi yang berpuas hati dengan ketepatan teologinya.”

Tangan Kosong 

Robert berasa malu kerana dia terlupa membawa dompet ketika bersarapan dengan sekumpulan kawan di sebuah kedai makan. Hal itu memalukan serta mengganggunya sehingga dia berfikir sama ada dia harus makan atau hanya memesan minuman. Setelah diyakinkan oleh rakannya beberapa kali, dia pun memesan makanan. Mereka menikmati makanan dan rakannya dengan senang hati membelanjanya. 

Apabila Kita Tidak Faham 

“Aku tidak faham rancangan Tuhan. Aku menyerahkan seluruh hidupku kepada-Nya. Tetapi ini pula yang berlaku!” Demikian kata-kata seorang anak lelaki kepada ibunya ketika impiannya untuk menjadi atlet profesional yang berjaya tertangguh buat sementara waktu. Siapakah antara kita tidak mempunyai pengalaman yang di luar jangkaan dan mengecewakan, yang membuat fikiran kita dipenuhi persoalan? Misalnya, anggota keluarga memutuskan hubungan tanpa penjelasan; kemerosotan kesihatan; perpindahan syarikat secara tiba-tiba; atau kemalangan yang mengubah hidup.

Tidak Dilupakan

“Pak Cik Arthur, kamu masih ingat tak hari pak cik bawa aku ke kedai gunting rambut dan pasar raya? Hari itu, aku pakai seluar khaki, kemeja biru, kardigan biru laut, serta stoking dan kasut berwarna perang. Tarikhnya adalah pada 20 Oktober 2016, hari Khamis.” Anak saudara saya, Jared yang menghidap autisme (kecacatan perkembangan kanak-kanak yang melibatkan fungsi otak), diimbangi oleh memorinya yang luar biasa serta dapat mengingat semula butiran-butiran seperti hari, tarikh serta pakaian yang dipakainya selepas beberapa tahun.

Prasangka dan Pengampunan

Setelah mendengar mesej tentang menegakkan keadilan, seorang ahli jemaah pergi berjumpa dengan pastor dalam tangisan sambil meminta pengampunan dan mengakui bahawa dia tidak mengundi pastor berkulit hitam itu untuk menjadi pastor jemaah mereka kerana prasangkanya sendiri. “Pastor, sila mengampuni aku. Aku tak mahu racun prasangka dan perkauman meresap ke dalam hidup anak-anak aku. Aku tidak mengundi pastor, dan aku bersalah.” Air mata dan pengakuannya disambut juga dengan air mata dan pengampunan pastor tersebut. Seminggu kemudian, seluruh jemaah bersukacita setelah mendengar kesaksian lelaki itu tentang pekerjaan Tuhan dalam hatinya.