Penulis

Lihat semua
Estera Pirosca Escobar

Estera Pirosca Escobar

Estera berasal dari Romania dan amat memerhatikan dunia ini. Selepas dia belajar di universiti Amerika Syarikat, dia mengalami kesunyian dan amat merindui keluarganya, tetapi dia juga mengalami kasih yang dihulurkan oleh komuniti Kristian kepada para pelajar antarabangsa. Dia menyaksikan ramai pelajar antarabangsa menjadi pengikut Yesus kerana layanan baik dan kasih yang diterima. Dalam peranannya sebagai Pengerusi Negara bagi organisasi Persahabatan Antarabangsa [International Friendships, Inc. (IFI)], Estera membantu para ketua IFI di seluruh Amerika Syarikat untuk menguatkan dan mengembang pelayanan tempatan mereka. Estera dan suaminya, Francisco yang berasal dari Chile, kini tinggal di Grand Rapids, Michigan.

Artikel oleh Estera Pirosca Escobar

Adakah Wujudnya Harapan?

Edward Payson (1783—1827) menjalani hidup yang benar-benar sukar. Kematian adik lelakinya sungguh mengejutkannya. Dia menghidapi penyakit gangguan bipolar (sejenis penyakit mental), dan ditambah lagi migrain yang teruk untuk masa yang lama. Bukan ini sahaja, kemalangan jatuh dari kuda telah mengakibatkan tangannya lumpuh, dan dia hampir mati disebabkan oleh tuberkulosis! Tetapi apa yang mengejutkan ialah dia tidak berputus asa dan kehilangan harapan. Rakan-rakannya berkata bahawa sebelum Edward Payson meninggal dunia, dia amat bersukacita. Bagaimanakah hal ini boleh terjadi?

Pintu Pemulihan

Di bangunan Katedral St Patrick di Dublin, Ireland, terdapat sebuah pintu yang menceritakan kisah pada lima abad yang lalu. Pada tahun 1492, perebutan kuasa di rantau itu tercetus antara dua keluarga, iaitu keluarga Butlers dan keluarga FitzGeralds. Pergaduhan menjadi sengit sehingga Butlers terpaksa berlindung di bangunan katedral. Sewaktu FitzGeralds datang untuk meminta peletakan senjata, Butlers berasa takut untuk membuka pintu. FitzGeralds kemudian membuka satu lubang pada pintu tersebut dan pemimpin mereka menghulurkan tangannya sebagai tanda perdamaian. Kedua-dua keluarga ini kemudiannya telah berdamai. Permusuhan telah menjadi persahabatan.

Dia yang Meredakan Badai

Jim menjadi tidak keruan apabila berkongsi tentang masalah yang dihadapinya dengan rakan pasukan sekerjanya: perselisihan fahaman, sikap menghakimi, dan salah faham. Selepas mendengar dengan sabar akan kebimbangannya selama satu jam, saya mencadangkan, “Mari kita bertanya kepada Yesus apa yang Dia mahu kita lakukan tentang keadaan ini.” Kami duduk diam selama lima minit. Kemudian sesuatu yang luar biasa berlaku. Kami berdua merasakan kedamaian Tuhan melingkupi kami seperti selimut. Kami lebih santai ketika kami mengalami hadirat dan pimpinan-Nya, dan kami berasa yakin untuk mengharungi kesukaran-kesukaran itu.

Kesatuan

Pada tahun 1722, sekumpulan kecil orang Kristian Moravia yang tinggal di tempat yang dikenali sebagai Republik Czech sekarang, mendapat perlindungan daripada penganiayaan di sebuah estet kepunyaan seorang bangsawan Jerman yang murah hati. Dalam masa 4 tahun, terdapat lebih daripada 300 orang telah datang ke tempat tersebut. Namun tempat itu menjadi penuh dengan perbalahan, bukannya sebuah komuniti yang ideal bagi pelarian-pelarian yang dianiayai. Perspektif Kekristianan yang berbeza-beza telah mencetuskan perpecahan di kalangan mereka. Seterusnya apa yang dilakukan oleh mereka mungkin satu pilihan yang kecil, tetapi tindakan ini telah melancarkan satu kebangkitan rohani yang hebat: Mereka mula menumpukan perhatian kepada apa yang disetujui mereka, bukan yang sebaliknya. Hasilnya, mereka mencapai kesatuan.

Rumah Baru Kami

Sebagai pendatang pertama ke Amerika Syarikat yang harus melalui Pulau Ellis pada tahun 1892, Annie Moore pastinya merasakan kegembiraan yang luar biasa apabila dia memikirkan tentang rumah dan permulaan yang baru. Jutaan orang yang seterusnya akan berlalu tempat itu. Masa itu Annie hanya seorang remaja ketika dia meninggalkan kehidupannya yang susah di Ireland untuk memulakan kehidupan yang baru. Dengan hanya membawa sebuah beg kecil di tangannya, dia datang dengan impian, harapan dan jangkaan untuk mendapatkan peluang di tanah tersebut.

Adakah Anda Akan Kembali?

Perkahwinan Ron dan Nancy semakin merosot. Nancy mempunyai hubungan sulit, tetapi selepas beberapa lama dia mengakui dosanya kepada Tuhan. Dia tahu apa yang patut dilakukannya seperti yang disuruh oleh Tuhan, tetapi ini amat sukar baginya. Akhirnya dia mengakui perzinaannya kepada Ron. Ron tidak memilih perceraian, melainkan memberi Nancy peluang untuk memenangi kepercayaannya dengan menunjukkan bahawa dia telah berubah. Dengan cara yang ajaib, Tuhan memulihkan perkahwinan mereka.

Setia Ketika dalam Tawanan

Haralan Popov tidak tahu apa yang akan berlaku ke atas hidupnya sewaktu loceng pintu berbunyi pada awal pagi tahun 1948. Tanpa sebarang amaran, polis Bulgaria telah menahan Haralan kerana imannya. Dia menghabiskan masa selama 13 tahun yang seterusnya di penjara. Semasa ditahan, dia berdoa untuk kekuatan dan keberanian. Walaupun dilayani dengan buruk, dia tahu Tuhan menyertainya dan dia berkongsi Berita Baik Yesus dengan banduan-banduan lain, dan ramai telah menjadi orang percaya.

Hanya Seorang Nomad

“Oh, dia hanya seorang budak lelaki nomad,” seseorang berbisik dengan jijik apabila Rodney Smith berjalan ke depan gereja untuk menerima Kristus dalam satu kebaktian pada tahun 1877. Tiada sesiapa yang berfikir banyak tentang remaja ini, anak lelaki kepada ibu bapa yang hidup nomad dan tidak berpendidikan. Namun, Rodney tidak mendengar suara-suara itu. Dia yakin bahawa Tuhan mempunyai tujuan untuk hidupnya. Jadi dia membelikan sebuah Alkitab dan kamus bahasa Inggeris dan mengajar dirinya cara untuk membaca dan menulis. Dia pernah berkata, “Jalan menuju kepada Yesus bukan melalui sekolah-sekolah yang ternama seperti Cambridge, Harvard, Yale, atau penyair. Ia adalah … melalui sebuah bukit kuno bernama (Golgota) Tengkorak”. Sungguhpun menghadapi pelbagai kesukaran, akhirnya Rodney menjadi seorang penginjil yang dipakai oleh Tuhan untuk membawa ramai orang kepada Yesus di United Kingdom dan Amerika Syarikat.

Seseorang yang Memimpin

Siapakah yang anda fikirkan ketika mendengar perkataan mentor? Bagi saya ialah Pastor Rich. Dia melihat potensi saya dan mempercayai saya apabila saya tidak mempercayai diri. Dia menunjukkan contoh cara untuk memimpin melalui pelayanan yang rendah hati dan penuh kasih. Sebagai hasilnya, saya sekarang melayani Tuhan dengan menjadi mentor kepada orang lain.