Penulis

Lihat semua

Artikel oleh James Banks

Berjalan Melewati Berkat 

Pada tahun 1799, Conrad Reed yang berumur 12 tahun menjumpai seketul batu besar yang berkilauan di sungai yang mengalir melalui ladang kecil keluarganya di Carolina Utara. Dia membawa batu itu pulang ke rumah, menunjukkannya kepada ayahnya, seorang pendatang miskin yang bekerja sebagai petani. Ayahnya tidak memahami potensi serta nilai batu itu dan menggunakannya sebagai penyendal pintu. Keluarga itu berjalan melewati batu itu selama bertahun-tahun.

Dijaga oleh Kasih

Cucu lelaki saya yang berusia 4 tahun duduk di pangkuan saya. Dia membelai kepala saya yang botak dan memerhati dengan teliti. “Atuk,” dia bertanya, “Apa jadi dengan rambut atuk?” “Oh,” saya tertawa, “Rambut atuk semakin hilang apabila semakin tua.” Raut wajahnya berubah: “Teruk betul,” jawabnya. “Baik aku bagi atuk beberapa helai rambut aku.” 

Memanfaatkan Setiap Saat

Jam saku yang terhenti kini disimpan sebagai arkib perpustakaan di Universiti North Carolina, menceritakan kisah yang amat memilukan. Waktu yang berhenti (8:19 dan 56 saat) pada jam saku milik Elisha Mitchell menunjukkan saat dia tergelincir dan maut jatuh dari sebuah air terjun di Gunung Appalachian pada pagi 27 Jun 1857. 

Tanda Saksi 

“Nampak tu?” Tukang jam menyuluh ke arah tanda kecil dan halus yang terukir di dalam jam antik milik datuk saya yang sedang dibaikinya itu di rumah kami. “Tukang jam yang membaiki jam ini dahulu mungkin telah membuat tanda itu hampir satu abad yang lalu,” katanya. “Ia dipanggil ‘tanda saksi’, yang membantu saya mengetahui cara menetapkan mekanisme jam.” 

Sebelum kewujudan buletin teknikal…

Digalakkan dalam Tuhan  

Pada tahun 1925, Langston Hughes yang bercita-cita menjadi seorang penulis, bekerja sebagai pelayan di sebuah hotel. Dia mendapati bahawa seorang penyair yang dikaguminya (Vachel Lindsey) menginap di hotel itu. Hughes dengan segan menyelitkan puisi yang ditulisnya kepada Lindsey, yang kemudiannya mendapat pujian tinggi daripada Lindsey semasa dia membaca puisi tersebut di hadapan orang ramai. Pujian Lindsey telah memberi galakan dan kesan mendalam kepada Hughes sehingga dia menerima biasiswa di sebuah universiti yang membawa keberhasilan dalam kerjaya penulisannya.

Bersandar kepada Tuhan 

Harriet Tubman tidak dapat membaca atau menulis. Semasa remaja, dia mengalami kecederaan kepala disebabkan oleh majikan yang kejam. Kecederaan tersebut mengakibatkan dia mengalami sawan dan kerap tidak sedar diri seumur hidup. Tetapi setelah dia melarikan diri daripada perhambaan, Tuhan memakai dia menyelamatkan 300 hamba yang lain.

Kurnia Kasih Terbesar

Anak lelaki saya, Geoff keluar dari sebuah kedai sementara dia terlihat sebuah tongkat berkaki empat dibiarkan di tepi. Harap-harap tiada orang dalam masalah, fikirnya. Dengan segera dia pergi ke belakang bangunan dan mendapati seorang lelaki gelandangan yang tidak sedar diri terlantar di kaki lima.

Kasih yang Tidak Berkesudahan  

“Setiap kali datuk membawa aku ke pantai, dia selalu menanggalkan jam tangan dan menyimpannya. Suatu hari, aku bertanya, “Kenapa atuk buat begitu?” kenang Sandra.

Singa, Domba, Penyelamat! 

Dua singa batu megah yang diperbuat daripada batu marmar mengawasi pintu masuk Perpustakaan Awam New York sejak perasmian perpustakaan ini pada tahun 1911. Dua singa tersebut pada mulanya diberi nama Leo Lenox dan Leo Astor sebagai penghormatan kepada pengasas perpustakaan. Tetapi semasa Kemelesetan Ekonomi Dunia, Datuk Bandar New York, Fiorello LaGuardia memberikan dua singa itu nama baru, Ketabahan dan Kesabaran, 2 sifat baik yang dia fikir patut diamalkan oleh warga New York pada tahun-tahun yang mencabar itu. Dua singa batu ini masih disebut sebagai Ketabahan dan Kesabaran pada hari ini.