Penulis

Lihat semua

Artikel oleh James Banks

Kasih yang Rendah Diri

Sewaktu Benjamin Franklin masih seorang pemuda, dia menyenaraikan dua belas nilai murni yang dia ingin bertumbuh sepanjang hidupnya. Dia menunjukkannya kepada seorang kawan, yang mencadangkan dia menambahkan “kerendahan diri” kepada senarai tersebut. Franklin menyukai cadangan tersebut. Kemudian dia juga menambahkan beberapa panduan untuk membantu dia mencapai setiap nilai murni yang tersenarai. Antara fikiran Franklin tentang kerendahan diri, dia menganggap Yesus sebagai seorang yang patut dicontohi.

Tahun “Mengunyah”

Baru-baru ini isteri saya menghadiahi saya seekor anak anjing jenis Labrador retriever yang kami namakan Max. Pada suatu hari ketika Max berada bersama dengan saya di bilik baca, saya terdengar bunyi kertas dirobek di belakang saya. Saya pun berpaling dan ternampak wajah si anak anjing yang bersalah, dengan sebuah buku terbuka lebar dan sehalaman digonggong mulutnya.

Apabila Kata-Kata Gagal

Tidak lama dahulu, saya mengirimkan satu mesej kepada isteri saya, Cari, dengan menggunakan voice prompt (yang mengubah kata-kata ucapan kepada teks). Masa itu saya sedang berada dalam perjalanan keluar dari pintu untuk mengambil dia dari tempat kerja dan bermaksud untuk mengirimkan kata-kata, “Di mana kamu mahu saya ambil kamu, gadis tua (old gal)?”

Merindukan Tuhan

Pada satu hari, anak perempuan saya telah melawat kami bersama dengan anak lelakinya yang baru berumur satu tahun. Saya sedang bersiap keluar untuk membuat sedikit urusan, tetapi pada saat saya berjalan keluar dari bilik, cucu saya mula menangis. Ini berlaku sebanyak dua kali, dan setiap kali saya harus kembali serta meluangkan sedikit masa bersamanya. Ketika saya berjalan menuju ke pintu untuk kali ketiga, bibir kecilnya mula bergetar kerana mahu menangis lagi. Pada ketika itu anak perempuan saya berkata, “Bapa, bolehkah kamu membawa dia keluar bersama-sama?”

Berdoa Bagi Orang Lain

“Saya tidak tahu apa itu doa sehinggalah abang saya sakit dan kalian semua berdoa untuknya. Tidak terkatakan penghiburan yang saya terima melalui doa-doa kalian!”

Berharga Di Mata Tuhan

Namanya David, tetapi ramai yang memanggil dia “pemain biola jalanan.” David merupakan seorang yang sudah berumur dan rambutnya kusut-masai, penunggu tetap yang berada di tempat-tempat terkenal di bandar kami, bersenandung kepada orang yang lalu-lalang dengan bakat bermain biolanya yang luar biasa. Kadangkala pendengar meletakkan sekeping wang kertas 1 dolar ke dalam kotak biolanya yang terbuka di kaki lima sebagai balasan. David akan tersenyum dan menundukkan kepala sebagai tanda terima kasih dan terus memainkan biolanya.

Berlari Kepada Yesus

“Parry four!”

Harapan Sejati

Baru-baru ini saya telah melawat Bangunan Empire State bersama seorang kawan. Barisan beratur kelihatannya tidak begitu panjang—hanya berada di bawah blok dan sekitar sudut bangunan tersebut. Namun apabila kita memasuki bangunan itu, kami mendapati bahawa barisan orang di situ adalah begitu panjang sehingga mereka boleh beratur di sepanjang lobi, tangga dan ruang lain. Setiap sudut yang baru menunjukkan barisan yang lagi panjang.

Datang untuk Melayani

Baru-baru ini saya berada di barisan orang yang terakhir untuk masuk ke dalam pesawat yang tidak menetapkan tempat duduk. Saya menemukan tempat duduk di bahagian tengah yang bersebelahan dengan sayap kapal, tetapi satu-satunya tempat untuk meletakkan bagasi saya adalah di ruangan simpanan di bahagian atas yang terletak di barisan terakhir. Ini bermakna saya perlu menunggu semua penumpang keluar dari pesawat sebelum saya boleh masuk semula dan mendapatkan bagasi tersebut.