Penulis

Lihat semua
Mike Wittmer

Mike Wittmer

Mike ialah professor bagi teologi sistematik di Seminari Teologi Grand Rapids. Dia telah menulis Heaven Is a Place on Earth, Don’t Stop Believing, The Last Enemy (Discovery House), Despite Doubt (Discovery House), dan Becoming Worldly Saints. Mike dan isterinya, Julie sangat sibuk dengan tiga orang anak remaja yang mempunyai banyak hobi, tetapi dia menikmati saat untuk bersorak bagi pasukan sukan Cleveland, makan setiap jenis makanan Asia, dan menulis tentang teologi.

Artikel oleh Mike Wittmer

Tingkap

Berhampiran kaki Gunung Himalaya, seorang pengunjung memperhatikan sederet rumah yang tiada tingkap. Pemandunya menjelaskan bahawa sesetengah penduduk kampung takut akan roh jahat yang mungkin akan menyelinap masuk ke dalam rumah ketika mereka sedang tidur, jadi mereka membina dinding dengan bahan yang tidak telap. Anda dapat tahu seseorang pemilik rumah percaya kepada Yesus jika dia memasang tingkap supaya cahaya dapat masuk ke dalam rumah. 

Aku Dapat Hidungmu

“Mengapakah hidung patung patah?” Itulah soalan pertama yang ditanyakan oleh para pengunjung kepada Edward Bleiberg, kurator kesenian Mesir di Muzium Brooklyn.

Mengenakan Keberanian Kita

Andrew tinggal di negara yang tertutup dengan Injil. Ketika saya bertanya bagaimana dia merahsiakan imannya, dia berkata bahawa dia tidak perlu berbuat demikian. Dia bahkan mengenakan lencana gerejanya pada baju. Setiap kali ditangkap, dia memberitahu pihak polis bahawa “mereka juga memerlukan Yesus.” Andrew memiliki keberanian kerana dia yakin bahawa Tuhan menyertainya.

Siapa Memerlukanku?

Ketika berada dalam penerbangan ke Washington, D.C. pada larut malam, seorang penulis ruang, iaitu Arthur Brooks terdengar seorang wanita tua berbisik kepada suaminya, “Ini tidak benar jika kamu ingat tiada orang perlukan kamu lagi.” Lelaki itu berbisik-bisik bahawa dia tidak ingin hidup lagi, tetapi isterinya berkata, “Oh, janganlah kata begitu!” Apabila pesawat itu mendarat, Brooks menoleh ke belakang dan terus mengenal siapa lelaki itu. Rupanya dia seorang wira dunia yang popular. Penumpang lain bersalaman dengannya, dan juruterbang pesawat itu berterima kasih kepadanya atas keberanian yang ditunjukkannya beberapa dekad yang lalu. Bagaimanakah mungkin orang yang hebat seperti dia mengalami keputusasaan?

Apakah yang Anda Pakai?

Pasukan bola keranjang perempuan Argentina menyertai perlawanan dengan memakai jersi pasukan yang salah. Jersi biru mereka hampir sama dengan jersi biru gelap Columbia, dan sebagai pasukan pelawat, mereka sepatutnya memakai jersi berwarna putih. Oleh sebab tiada masa untuk mengganti jersi tersebut, mereka terpaksa melepaskan peluang untuk bertanding. Pada masa depan, Argentina sudah pasti akan memeriksa semula pakaian mereka. 

Cicak di Istana

Ramesh sangat suka memberitahu orang lain mengenai Yesus. Dia dengan berani berkongsi dengan rakan-rakan sekerjanya. Sekali sebulan dia akan kembali ke kampungnya pada hujung minggu dan menginjil dari rumah ke rumah. Usaha ini mula mempengaruhi ramai orang untuk mengikut jejaknya—terutamanya setelah dia menyedari kepentingan mengambil masa untuk berehat dan bersantai.

Ini untuk Siapa?

Sekeping gambar membuat saya ketawa. Orang ramai telah berbaris di jalanan Mexico, melambai-lambaikan bendera dan menaburkan konfeti sambil menunggu kedatangan paus. Tiba-tiba di tengah jalan, wujudnya seekor anak anjing liar yang kelihatan tersenyum seolah-olah sorakan itu adalah untuknya. Ya! Setiap orang patut mempunyai hari yang istimewa ini, seperti anak anjing tersebut.

Tidak Pernah Mencukupi

Frank Borman mengetuai misi angkasa yang pertama untuk mengelilingi bulan. Perjalanan misi tersebut mengambil masa 2 hari untuk pergi dan balik. Dia mengatakan bahawa berada di angkasa tanpa graviti selama 30 saat pada mulanya adalah pengalaman yang menyeronokkan. Tetapi kemudian dia mula terbiasa dengan keadaan tersebut. Dia mendapati bahawa pemandangan di bulan adalah kusam dan permukaannya penuh dengan kawah. Krunya mengambil gambar tanah tandus yang berwarna kelabu itu, kemudian berasa bosan. 

Bagaimana Saya Berada di Sini?

Tiffani terjaga dan mendapati diri berseorangan dalam pesawat Air Canada yang gelap. Dengan tali keledarnya yang masih terpasang, dia tertidur sepanjang penerbangan sehingga pesawat mendarat dan para penumpang beredar. Mengapakah tiada orang yang membangunkannya? Bagaimanakah dia sampai ke sini? Dalam kebingungan, dia cuba mengingati apa yang berlaku.