Penulis

Lihat semua
Mike Wittmer

Mike Wittmer

Mike ialah professor bagi teologi sistematik di Seminari Teologi Grand Rapids. Dia telah menulis Heaven Is a Place on Earth, Don’t Stop Believing, The Last Enemy (Discovery House), Despite Doubt (Discovery House), dan Becoming Worldly Saints. Mike dan isterinya, Julie sangat sibuk dengan tiga orang anak remaja yang mempunyai banyak hobi, tetapi dia menikmati saat untuk bersorak bagi pasukan sukan Cleveland, makan setiap jenis makanan Asia, dan menulis tentang teologi.

Artikel oleh Mike Wittmer

Langkah demi Langkah

Di utara Thailand, pasukan bola sepak remaja, Wild Boars telah memutuskan untuk menjelajahi sebuah gua bersama-sama. Selepas sejam perjalanan, mereka berpatah balik dan mendapati laluan masuk telah dibanjiri. Paras air yang semakin naik memaksa mereka bergerak lebih jauh ke dalam gua. Hari demi hari, mereka bergerak lebih ke dalam lagi sehingga mereka terperangkap lebih daripada 4 kilometer jaraknya di dalam gua. Apabila mereka diselamatkan oleh pasukan penyelamat yang berani selepas dua minggu, ramai orang tertanya-tanya bagaimana mereka terperangkap dalam keadaan yang begitu tidak berdaya. Jawapan: langkah demi langkah.

Nilai Anda

Caitlin, seorang penulis yang ulung menggambarkan pergelutannya dalam kemurungan selepas melawan serangan. Keganasan emosi itu meninggalkan kesan luka yang lebih dalam ke atas dirinya berbanding pergelutan yang dialaminya secara fizikal. Dia meluahkan isi hatinya, “betapa saya tidak diperlukan. Saya bukanlah jenis perempuan yang engkau ingin kenali.” Dia berasa dirinya tidak layak untuk dicintai, yang hanya dipergunakan dan kemudiannya disingkirkan.

Boleh Melakukannya

Pastor Watson Jones mengimbas kembali masa dia belajar menunggang basikal. Bapanya berjalan di sisinya tetapi ketika Watson yang masih kecil melihat beberapa orang gadis duduk di anjung, dia pun berkata,”Ayah, saya sudah pandai menunggang basikal!” Akibatnya, dia terjatuh kerana dia belum belajar untuk mengimbangi dirinya tanpa bantuan ayahnya. Dia masih belum menjadi dewasa sebagaimana yang difikirkannya.

Hidup Seperti Yesus Akan Datang

Saya diilhamkan oleh lagu Tim McGraw, “Live Like You Were Dying” (Hiduplah Seperti Anda Akan Mati). Dalam lagu itu, dia menjelaskan beberapa perkara dalam “senarai” yang dilakukan oleh seseorang selepas dia menerima berita buruk mengenai kesihatannya. Dia juga memilih untuk mengasihi dan mengampuni dengan senang hati—bercakap dengan lebih lemah lembut dengan mereka. Lagu itu memberitahu kita menjalani hidup dengan baik, seolah-olah hidup kita akan berakhir tidak lama lagi.

Pusingan Yang Kecil

Kawan sekelas saya telah memberi keluarga kami seekor anjing berbaka Collie yang sudah tua. Tidak lama kemudian, dengan sedihnya kami mendapati bahawa anjing yang cantik ini sudah lama hidup di dalam kandang yang kecil. Akibatnya anjing ini hanya tahu berjalan dalam pusingan yang sempit, malah tidak boleh bermain atau berlari dalam garisan lurus. Walaupun sekarang anjing ini berada di dalam kandang yang luas dan boleh bermain dengan bebas, anjing tersebut masih menganggap kandang itu sempit.

Poket Lincoln

Pada malam Presiden Amerika Syarikat Abraham Lincoln ditembak di Teater Ford pada tahun 1865, poketnya mengandungi benda-benda berikut: dua pasang cermin mata, penggilap lensa, pisau lipat, jam rantai, sapu tangan, dompet kulit yang mengandungi 5 Dolar Negeri-negeri Gabungan Amerika, dan 8 keratan akhbar, antaranya keratan akhbar yang memuji dia dan beberapa polisi kerajaannya..

Semuanya Sia-Sia

Ketagihan dadah merupakan hal yang sangat tragis dan memilukan. Penagih menjadi terbiasa sehingga kandungan yang lebih besar diperlukan untuk kesan khayalan yang sama. Tidak lama kemudian mereka akan mencari dos yang lebih tinggi dan akan membunuh mereka. Apabila penagih mendengar bahawa seseorang yang meninggal akibat sukatan dadah yang tinggi, fikiran pertama mereka bukan ketakutan, melainkan “Di manakah saya boleh mendapatkannya?”

Pertolongan yang Bijaksana

Sewaktu menghentikan kereta di depan lampu isyarat merah, saya nampak lelaki yang sama berdiri di tepi jalan raya lagi. Dia memegang kadbod yang tertulis: Tolong berikan aku wang untuk beli makanan. Saya mengalihkan pandangan saya ke tempat lain dan mengeluh. Adakah saya jenis orang yang tidak mempedulikan orang yang berada dalam kekurangan?

Eulogi Anda

Hati saya dipenuhi penghiburan selepas menghadiri pengebumian seorang wanita yang setia. Kehidupannya tidak hebat. Dia tidak dikenali oleh ramai di luar gereja, jiran, dan rakannya. Tetapi dia mengasihi Yesus, 7 anaknya dan 25 cucunya. Dia seorang yang mudah untuk ketawa, melayani dengan murah hati, dan boleh memukul sebiji sofbal sehingga ke jarak jauh.