Penulis

Lihat semua
Alyson Kieda

Alyson Kieda

Alyson Kieda merupakan editor bagi Our Daily Bread Ministries lebih daripada 10 tahun dan berpengalaman sebagai editor selama 35 tahun. Alyson suka mengarang sejak dia seorang kanak-kanak dan berasa seronok untuk menulis bagi Our Daily Bread. Dia mempunyai tiga orang anak yang sudah dewasa dan cucu-cucu yang semakin bertambah. Alyson suka membaca, bersiar-siar di hutan dan menemani keluarganya. Dia berasa bahagia kerana dia dapat mengikut jejak ibunya yang telah menulis banyak artikel untuk bahan renungan lain bertahun-tahun yang lalu.

Artikel oleh Alyson Kieda

Kalaupun

Ada kalanya bencana besar menimpa hidup ini. Ada masanya mukjizat pula berlaku.

Seperti Anak Kecil

Seorang anak perempuan kecil menari dengan gembira dan lemah-gemalai mengikut rentak lagu pujian. Dia seorang sahaja berada di ruang sayap gereja, tetapi itu tidak membuatkan dia segan. Dia terus-menerus memusing-musingkan badan, melambai-lambaikan tangan serta mengangkat-angkatkan kakinya mengikut rentak muzik. Ibunya hanya tersenyum melihatnya dan membiarkan dia menari.

Mengikut Pimpinan Tuhan

Sewaktu kecil, saya menanti-nantikan kebaktian malam Ahad di gereja saya. Malam-malam itu sangat menarik. Kami sering berpeluang mendengar perkongsian daripada para mubaligh dan pengkhutbah undangan pada ibadat waktu malam. Mesej mereka memberi inspirasi kepada saya kerana kerelaan mereka untuk meninggalkan keluarga dan kawan-kawan, bahkan kadang-kadang, rumah, harta benda dan kerjaya mereka untuk pergi ke tempat yang aneh, asing, dan berbahaya untuk melayani Tuhan.

Persahabatan yang Mustahil

Rakan-rakan Facebook saya sering menyiarkan video-video yang menarik tentang persahabatan haiwan yang mustahil, seperti video yang saya tonton baru-baru ini mengenai seekor anjing dan seekor babi yang tidak dapat dipisahkan, seekor rusa dan seekor kucing, dan seekor orang utan yang mengasuh beberapa ekor anak harimau.

Sukacita

Dengan cepatnya saya akan menjelang “musim sejuk” hidup—yakni usia tua—tetapi saya belum mencapai peringkat hidup itu. Walaupun tahun-tahun berlalu dengan pantas dan kadang-kadang saya menginginkan segalanya boleh berlaku dengan lambat, saya masih mempunyai sukacita yang menguatkan saya. Setiap hari merupakan hari baru yang diberikan Tuhan kepada saya. Saya boleh bersyukur bersama-sama pemazmur, “Sungguh baik mengucap syukur kepada TUHAN … mengisytiharkan kasih-Mu sewaktu pagi dan kesetiaan-Mu setiap malam “! (MAZMUR 92:1-2).

Yesus Mengasihi Maysel

Ketika adik perempuan saya Maysel masih kecil, dia selalu menyanyikan lagu yang sudah biasa didengar dengan caranya tersendiri: “Yesus sayang padaku, Alkitab mengajar Maysel.” Hal ini sering mengganggu saya! Sebagai salah seorang kakak tuanya, kakak yang “lebih pandai daripadanya”, saya tahu seni kata lagu tersebut ialah “Alkitab mengajarku”, bukannya nama “Maysel.” Tetapi dia terus menyanyikan lagu itu menurut caranya.

Kasih yang Besar

Baru-baru ini, kami membawa Moriah, cucu perempuan kami yang berusia dua puluh dua bulan untuk tidur semalaman, pada kali pertama tanpa abang-abangnya. Kami mencurahkan banyak perhatian, kasih sayang yang tidak berbelah baginya, dan berasa seronok untuk melakukan perkara yang suka dilakukannya. Keesokan hari selepas menghantar Moriah pulang, kami pun mengucapkan selamat tinggal dan menuju ke pintu keluar. Ketika kami berjalan, Moriah mengambil beg baju bermalamnya (yang masih terletak di dekat pintu) dengan segera dan mula mengikuti kami.

Seandainya Aku Tahu ...

Saya mendengar sebuah lagu berjudul “Dear Younger Me” ketika dalam perjalanan ke tempat kerja. Seni kata lagunya berbunyi: Seandainya kamu boleh kembali ke masa silam, apa yang akan kamu katakan kepada dirimu yang muda, setelah mengetahui apa yang kamu ketahui sekarang? Saya mendengar lagu itu sambil merenungkan kata-kata hikmah dan amaran yang saya mungkin akan berikan kepada diri sendiri ketika masih orang muda yang naif. Pada peringkat yang tertentu dalam hidup kita, kebanyakan kita pernah berfikir bahawa alangkah baiknya jika hidup kita berpeluang kembali ke saat mula-mula—mungkin hidup kita akan berbeza daripada masa sekarang.

Sekilas Pandang Tentang Syurga

Ketika saya merenung ke luar tingkap, saya mendengar kicauan burung dan melihat pokok-pokok meliang-liuk kerana ditiup angin yang lemah lembut. Beberapa bandela jerami berhimpun di atas padang yang baru diusahakan oleh jiran saya, dan gumpalan awan-awan putih amat menonjol di langit biru yang cerah.