Penulis

Lihat semua
Alyson Kieda

Alyson Kieda

Alyson Kieda merupakan editor bagi Our Daily Bread Ministries lebih daripada 10 tahun dan berpengalaman sebagai editor selama 35 tahun. Alyson suka mengarang sejak dia seorang kanak-kanak dan berasa seronok untuk menulis bagi Our Daily Bread. Dia mempunyai tiga orang anak yang sudah dewasa dan cucu-cucu yang semakin bertambah. Alyson suka membaca, bersiar-siar di hutan dan menemani keluarganya. Dia berasa bahagia kerana dia dapat mengikut jejak ibunya yang telah menulis banyak artikel untuk bahan renungan lain bertahun-tahun yang lalu.

Artikel oleh Alyson Kieda

Semua Perlukan Mentor

Ketika saya masuk ke pejabat penyelia saya yang baru, saya berasa waswas dan tidak tenteram. Penyelia lama saya telah mengurus jabatan kami dengan kasar dan merendahkan orang lain, membuat saya (dan rakan sekerja yang lain) menangis. Sekarang saya tertanya-tanya, Apakah sifat bos baru aku pula? Tidak lama selepas saya melangkah masuk ke pejabat bos baru, ketakutan saya hilang kerana dia menyambut saya dengan mesra dan meminta saya berkongsi tentang diri saya serta kekecewaan saya. Dia mendengar saya dengan bersungguh-sungguh dan melalui ekspresinya yang baik dan kata-katanya yang lembut, saya tahu dia benar-benar mempedulikan saya. Dia orang yang percaya kepada Yesus, yang kemudiannya menjadi mentor kerja saya, pendorong dan sahabat saya.

Jangan Terpedaya

Benah (lanternfly) ialah sejenis serangga cantik dengan sayap luar yang berbintik-bintik dan tompok merah cerah di sayap dalamnya yang berkelip ketika terbang. Tetapi kecantikannya adalah sejenis penyamaran. Serangga yang pertama kali ditemukan di Amerika Syarikat pada tahun 2014 ini dianggap berbahaya di Amerika Utara kerana serangga ini berpotensi membahayakan ekonomi dan alam sekitar. Serangga tersebut akan “makan isi sebarang tumbuhan berkayu,” termasuklah pokok ceri dan pokok-pokok buah lain, dan meninggalkan benda lekit yang menyebabkan kulapuk. Akibatnya, pokok akan mati dengan serta-merta atau sukar untuk menghasilkan buah. 

Keindahan dalam Kehampaan

Semasa saya dan suami saya meneroka kawasan terpencil yang tandus di negeri Wyoming, saya melihat bunga matahari bertumbuh di tempat berbatu dan kering, serta dikelilingi tumbuhan-tumbuhan berduri. Walaupun keadaan bunga itu tidak seperti yang saya pelihara di rumah, tetapi ia kelihatan cantik dan menyenangkan hati.

Tersimpan dalam Hati

Setelah seorang budak lelaki menghadapi beberapa cabaran di sekolah, ayahnya mula mengajarnya satu ikrar untuk dilafazkannya setiap pagi sebelum pergi ke sekolah. “Saya berterima kasih kepada Tuhan yang membangunkan saya pada pagi ini. Saya akan pergi ke sekolah supaya saya boleh belajar … dan menjadi seorang pemimpin mengikut rancangan Tuhan.” Melalui ikrar ini, ayah itu berharap untuk membantu anaknya teguh menghadapi cabaran-cabaran kehidupan yang tidak dapat dielakkannya. 

Dicipta untuk Sesama 

“Saya menjaganya. Apabila dia gembira, saya turut berasa gembira,” kata Stella. Merle membalas, “Saya gembira apabila dia bersama dengan saya.” Merle dan Stella sudah berkahwin selama 79 tahun. Apabila Merle dimasukkan ke rumah penjagaan baru-baru ini, dia berasa sangat sedih—maka Stella dengan gembira membawa dia pulang ke rumah. Merle berumur 101 tahun, dan Stella berumur 95 tahun. Walaupun Stella memerlukan tongkat untuk berjalan, dia masih melakukan apa yang mampu untuk suaminya, seperti menyediakan makanan kegemaran suaminya. Tetapi dia tidak dapat melakukannya sendirian. Cucu dan jiran mereka turut membantu dalam perkara-perkara yang tidak dapat dilakukan oleh Stella. 

Memperingati

Pada Hari Memorial, saya terkenangkan para bekas askar semasa Perang Dunia Kedua, terutamanya bapa dan beberapa bapa saudara saya. Mereka berjaya pulang ke tanah air, tetapi ratusan ribu keluarga kehilangan orang tersayang demi negara. Tetapi, apabila ditanya, bapa saya dan kebanyakan bekas askar pada era tersebut menyatakan bahawa mereka sanggup menggadaikan nyawa untuk melindungi orang tersayang serta berdiri teguh pada prinsip yang dianggap betul.

Kekuatan Dalam Penderitaan

Pada tahun 1948, Haralan Popov, seorang pastor di sebuah gereja bawah tanah telah ditahan dari rumahnya untuk “disoal siasat.” Dua minggu kemudian, dia disoal siasat lagi sepanjang hari dan tidak diberi makanan selama 10 hari. Setiap kali dia menafikan dirinya sebagai perisik, dia akan dipukul. Popov bukan hanya terselamat daripada penganiayaan itu tetapi juga memimpin ramai banduan untuk mengenal Yesus. Akhirnya, 11 tahun kemudian, dia dibebaskan dan meneruskan penginjilan, sehingga 2 tahun selepas itu, dia dapat meninggalkan negara tersebut dan bertemu semula dengan keluarganya. Seterusnya dia berkhutbah dan mengumpulkan wang selama bertahun-tahun untuk menghantar Alkitab ke negara-negara tertutup. 

Pertemuan Semula

Anak lelaki kecil itu dengan gembiranya mengoyakkan sebuah kotak besar daripada bapanya yang berkhidmat sebagai anggota tentera. Dia merasakan bapanya tidak akan pulang untuk menyambut hari jadinya. Dalam kotak itu, terdapat sebuah kotak lagi yang terbalut, dan di dalam kotak itu ada sekeping kertas yang tertulis, “Kejutan!” Dalam kebingungan, anak lelaki itu mendongak—sebaik sahaja ayahnya masuk ke dalam bilik. Anak itu menangis dan melompat ke dalam pelukan ayahnya dan berkata, “Aku rindu ayah, aku sayang ayah!”

Kita Memerlukan Belas Kasihan

Sewaktu Jeff baru menjadi seorang yang percaya kepada Yesus dan baru menamatkan pengajian di universiti, dia bekerja di sebuah syarikat minyak yang besar. Dalam melakukan tugasnya sebagai seorang jurujual, dia perlu pergi ke tempat-tempat berlainan. Sewaktu dalam perjalanan, dia banyak mendengar orang mengisahkan cerita yang sangat menyedihkan. Dia menyedari bahawa apa yang diperlukan oleh pelanggannya bukanlah minyak, melainkan belas kasihan. Mereka memerlukan Tuhan. Ini mendorong Jeff memasuki seminari Alkitab untuk lebih memahami hati Tuhan dan kemudian menjadi seorang pastor.