Penulis

Lihat semua
Alyson Kieda

Alyson Kieda

Alyson Kieda merupakan editor bagi Our Daily Bread Ministries lebih daripada 10 tahun dan berpengalaman sebagai editor selama 35 tahun. Alyson suka mengarang sejak dia seorang kanak-kanak dan berasa seronok untuk menulis bagi Our Daily Bread. Dia mempunyai tiga orang anak yang sudah dewasa dan cucu-cucu yang semakin bertambah. Alyson suka membaca, bersiar-siar di hutan dan menemani keluarganya. Dia berasa bahagia kerana dia dapat mengikut jejak ibunya yang telah menulis banyak artikel untuk bahan renungan lain bertahun-tahun yang lalu.

Artikel oleh Alyson Kieda

Keberanian dalam Api

Ketika dua ahli bomba yang kepenatan dan diselaputi jelaga berhenti di sebuah restoran untuk bersarapan pagi, seorang pelayan wanita menyedari bahawa mereka adalah orang yang disiarkan dalam berita dan telah berusaha keras memadam api kebakaran di sebuah gudang sepanjang malam. Untuk menyatakan penghargaan, dia menuliskan nota ini pada bil mereka, “Biar saya belanja kamu berdua pagi ini. Terima kasih atas perkhidmatan anda dan pergi ke tempat kebakaran yang semua orang melarikan diri … Kamu memang teladan yang hebat kerana menonjolkan semangat dan keberanian yang luar biasa.”

Tuhan Menghibur Kita

Ketika seekor anak kucing yang bernama Radamenes sakit tenat, kucing itu ditinggalkan di pusat perlindungan haiwan. Anak kucing tersebut dirawat sehingga sihat lalu dipelihara oleh doktor haiwan itu. Kemudian, Radamenes pun menjadi penghuni sepenuh masa di pusat perlindungan itu dan sekarang meluangkan masa untuk “menghiburkan” kucing-kucing dan anjing-anjing lain yang baru menjalani pembedahan atau sedang beransur pulih daripada penyakit—melalui kehadiran yang mesra dan bunyi ngiau yang lembut.

Di Taman

Ayah saya gemar menyanyikan lagu-lagu pujian lama. Salah satu kegemarannya bertajuk “In the Garden” (Di Taman). Beberapa tahun yang lalu, kami menyanyikan lagu tersebut dalam upacara pengebumiannya. Korus pujian itu ringkas. “Dia berjalan denganku, Dia berkata denganku bahawa aku milik-Nya, dan kegembiraan yang kita nikmati tiada bandingnya.” Lagu itu membawa kegembiraan kepada ayah saya dan saya.

Tengoklah Saya!

“Lihat tarian puteri pari-pari saya, nenek!” Cucu perempuan saya yang berusia 3 tahun memanggil saya dengan gembira sementara dia berlari di halaman pondok kami, wajahnya tersengih lebar. “Tariannya” membawa senyuman. Namun abangnya dengan sayu berkata, “Dia bukan menari, dia hanya berlari,” tetapi itu tidak merosakkan kegembiraan adiknya ketika percutian dengan keluarga.

ISYARAT KECEMASAN SOS 

Apabila pondok rumah seorang penduduk di wilayah pergunungan Alaska terbakar, dia kehilangan tempat tinggal dan hanya tinggal sedikit bekalan di negeri yang paling sejuk di Amerika Syarikat pada pertengahan musim sejuk. 3 minggu kemudian, lelaki itu akhirnya diselamatkan apabila sebuah pesawat melalui tempat itu terlihat isyarat kecemasan SOS di atas salji yang dilapisi jelaga.

Menghentikan Kitaran 

David dipukul buat pertama kali oleh ayahnya pada hari jadinya yang ke-7 selepas memecahkan cermin tingkap dengan tidak sengaja. “Dia menendang dan menumbuk aku. Selepas itu, dia meminta maaf. Dia seorang pemabuk yang kasar dan sedihnya aku juga mengulangi tabiat buruk ini. Kini, aku masih mencuba sedaya upaya untuk mengakhiri kitaran ini,” kata David. 

Menghargai Buku Terbaik

Iceland, sebuah negara kecil yang suka membaca. Hakikatnya, dilaporkan bahawa setiap tahun negara ini menerbitkan dan membaca lebih banyak buku bagi setiap orang berbanding dengan negara lain. Pada hari sebelum Krismas, ini adalah normal bagi orang Iceland memberikan buku kepada ahli keluarga dan sahabat handai serta membacanya hingga larut malam. Tradisi ini wujud sejak Perang Dunia II, ketika aktiviti import dihadkan malah harga kertas murah. Penerbit di Iceland mula membanjiri pasaran dengan judul buku yang baru semasa penghujung musim luruh. Kini satu katalog tentang terbitan baru di negara itu akan dihantar ke setiap rumah penduduk Iceland pada pertengahan bulan November. Tradisi ini dikenal sebagai Limpahan Buku Krismas.

Jangka Masa Hidup

Saya, ibu dan adik-beradik saya berada di samping ayah ketika dia menghembuskan nafas terakhir. Ayah akan genap 89 tahun dalam beberapa hari lagi ketika Tuhan memanggil dia pulang. Pemergiannya meninggalkan kekosongan dan memori sebagai kenangan. Tetapi kami memiliki harapan bahawa suatu hari nanti kami akan bertemu semula dengan dia.

Semua Perlukan Mentor

Ketika saya masuk ke pejabat penyelia saya yang baru, saya berasa waswas dan tidak tenteram. Penyelia lama saya telah mengurus jabatan kami dengan kasar dan merendahkan orang lain, membuat saya (dan rakan sekerja yang lain) menangis. Sekarang saya tertanya-tanya, Apakah sifat bos baru aku pula? Tidak lama selepas saya melangkah masuk ke pejabat bos baru, ketakutan saya hilang kerana dia menyambut saya dengan mesra dan meminta saya berkongsi tentang diri saya serta kekecewaan saya. Dia mendengar saya dengan bersungguh-sungguh dan melalui ekspresinya yang baik dan kata-katanya yang lembut, saya tahu dia benar-benar mempedulikan saya. Dia orang yang percaya kepada Yesus, yang kemudiannya menjadi mentor kerja saya, pendorong dan sahabat saya.