Penulis

Lihat semua
Jennifer Benson Schuldt

Jennifer Benson Schuldt

Jennifer Benson Schuldt telah menulis secara profesional sejak tahun 1997 apabila dia menamatkan pelajaran dari Universiti Cedarville dan memulakan kerjayanya sebagai penulis teknikal. Kini dia seorang penulis dan pengurus blog bagi laman web Our Daily Journey, dan penyumbang artikel bagi Our Daily Bread. Jennifer tinggal di kawasan pinggir bandar Chicago bersama dengan suaminya, Bob, dan dua orang anak mereka. Apabila dia tidak menulis atau mempunyai pelayanan di rumah dan di gereja, dia suka melukis, membaca sajak dan cerita fiksyen, serta berjalan sebagai senaman bersama-sama keluarganya. Salah satu ayat Alkitab kegemarannya ialah Mikha 6:8, “Perkara yang dituntut oleh Tuhan daripada kita adalah supaya kita berlaku adil, selalu mengamalkan kasih, dan dengan rendah hati hidup bersatu dengan Allah kita.”

Artikel oleh Jennifer Benson Schuldt

Yesus yang Benar 

Dengungan dalam bilik beransur hilang kepada kesenyapan yang selesa semasa ketua kelab buku merumuskan novel yang akan dibincangkan oleh kumpulan tersebut. Kawan saya Joan mendengar dengan teliti tetapi tidak mengenalpasti plot tersebut. Akhirnya, dia menyedari bahawa dia telah membaca sebuah buku bukan fiksyen dengan tajuk yang sama dengan buku fiksyen yang dibaca oleh orang lain. Walaupun dia seronok membaca buku yang “salah”, dia tidak dapat menyertai perbincangan rakan-rakannya tentang buku yang “betul”.

Keajaiban Hari Krismas

Sewaktu mengunjungi jualan garaj, saya menemui satu set patung permainan yang menunjukkan kelahiran Yesus dalam sebuah kotak kadbod yang buruk. Ketika saya mengangkat patung bayi Yesus, perincian yang diukir dengan halus pada patung itu menarik perhatian saya. Mata patung bayi yang baru lahir ini tidak tutup dan dibalut dengan selimut—dia terjaga dan sebahagian selimutnya terungkai dengan lengan yang dihulurkan, malah tangannya terbuka serta jarinya terentang. Patung tersebut seakan-akan berkata: “Aku di sini!”

Patung itu menggambarkan keajaiban Hari Krismas—bahawa Tuhan telah mengutus Anak-Nya ke bumi sebagai seorang manusia. Pada masa tubuh Yesus yang masih bayi menjadi dewasa, tangan-Nya yang kecil bermain dengan pelbagai jenis permainan, akhirnya memegang Taurat, dan kemudian bekerja sebagai seorang tukang kayu sebelum memulakan pelayanan-Nya. Kaki-Nya yang montok serta sempurna pada waktu kelahiran-Nya, bertumbuh dan membawa Dia pergi dari satu tempat ke tempat yang lain untuk mengajar dan menyembuhkan orang ramai. Pada penghujung hidup-Nya, tangan dan kaki manusia ini dipaku untuk menahan tubuh-Nya di kayu salib.

Menggunakan Suaramu

Sejak umur lapan tahun, Lisa bergelut dengan kegagapan dan menjadi takut dengan situasi sosial yang memerlukan dia bercakap dengan orang. Tetapi kemudian, selepas berjumpa dengan terapi pertuturan, cabarannya diatasi. Lisa memutuskan untuk menggunakan suaranya untuk membantu orang lain. Dia mula menawarkan diri sebagai kaunselor secara sukarela bagi bahagian tekanan emosi melalui talian hotline.

Tanda-Tanda Kehidupan

Apabila anak perempuan saya menerima sepasang ketam peliharaan sebagai hadiah, dia menyediakan tangki kaca dan mengisinya dengan pasir supaya haiwan itu boleh memanjat dan menggali. Dia juga membekalkan air, protein, dan sisa sayur-sayuran sebagai makanan ketam. Ketam itu kelihatan baik-baik sahaja, tapi agak mengejutkan apabila ketam itu tiba-tiba menghilang pada suatu hari. Kami mencari di mana-mana. Akhirnya, kami berfikir bahawa ketam tersebut mungkin berada di bawah pasir, dan akan berada di situ selama kira-kira 2 bulan semasa melepaskan rangka luar ketam. Kini 2 bulan sudah berlalu, kemudian sebulan lagi berlalu dan saya mula berasa bimbang serta berfikir bahawa mungkin ketam itu telah mati. Semakin lama kami menunggu, saya menjadi semakin tidak sabar. Akhirnya, kami melihat tanda-tanda kehidupan, ketam-ketam tersebut muncul dari pasir. Saya juga tertanya-tanya jika orang Israel pernah meragui nubuat Tuhan untuk mereka akan digenapi ketika mereka hidup sebagai orang buangan di Babilonia. Adakah mereka berasa putus asa? Adakah mereka bimbang bahawa mereka akan terperangkap di sana selama-lamanya? Melalui Yeremia, Tuhan telah berfirman, “Aku akan memperhatikan kamu lagi dan menepati janji-Ku untuk membawa kamu pulang [ke Yerusalem]” (Yeremia 29:10). Tepat sekali, 70 tahun kemudian, Tuhan mengerakkan hati Raja Kores iaitu raja Persia untuk membenarkan orang Yahudi pulang dan membina semula Rumah TUHAN mereka di Yerusalem (Ezra 1:1-4). Dalam musim-musim penantian yang kelihatan seperti tiada apa-apa yang berlaku, Tuhan tidak melupakan kita. Semasa Roh Kudus menolong memupuk kesabaran dalam diri kita, kita dapat mengetahui bahawa Dia adalah Pemberi Harapan, Pemegang Janji, dan Dialah yang mengawal masa depan.

Berpaling ke Mana

Semua orang di sekolah menengah mengagumi keperibadian Jack yang mudah mesra dan kemahirannya dalam sukan. Jack berasa paling gembira pada waktu dia terlonjak ke udara di atas sebuah tanjakan apabila bermain papan luncur.

Kuat Seperti Besi

Kumbang berbaju besi (Ironclad Beetle) dikenali mempunyai luaran yang keras dan mampu melindungi serangga ini daripada pemangsa. Namun demikian, salah satu jenis kumbang mempunyai tenaga yang luar biasa di bawah tekanan. Cangkerang luar kumbang yang keras itu meregang dan bukannya meretak, sebaliknya cangkerang itu akan bersambung bersama. Belakang serangga yang rata dan tidak menonjolkan juga membantunya bertahan daripada patah. Ujian saintifik menunjukkan bahawa serangga ini boleh selamat dalam tekanan mampatan yang melebihi 40,000 kali daripada berat badannya.

Tuhan Tahu

Seorang lelaki dan perempuan berhenti sejenak untuk menikmati keindahan sebuah lukisan abstrak besar. Mereka memerhatikan ada beberapa tin cat yang terbuka dan berus terletak di bawahnya. Dengan andaian bahawa itu adalah “lukisan masih dalam proses” yang dapat dibuat oleh siapa sahaja, mereka pun menyapu beberapa warna lalu beredar. Sebenarnya, pelukis itu sengaja meninggalkan barang-barang itu di sana sebagai sebahagian pameran karyanya yang sudah siap. Selepas meninjau rakaman video kejadian itu, pihak galeri seni mengakui terjadi salah faham dan tidak mengemukakan tuduhan.

Keberanian yang Luar Biasa

Pada tahun 1478, Lorenzo de Medici, pemerintah bandar Florence, Itali, berjaya melepaskan diri daripada satu komplot yang cuba meragut nyawanya. Orang-orang senegaranya bertindak balas dengan mencetuskan perang untuk membalas dendam terhadap mereka yang telah melakukan serangan terhadap pemimpin mereka. Ketika keadaan semakin teruk, Raja Ferrante I dari Naples yang kejam telah menjadi musuh Lorenzo, tetapi tindakan berani oleh Lorenzo berjaya mengubah segala-galanya. Dia melawat Raja Ferrante bersendirian tanpa membawa sebarang senjata. Keberanian ini, disusuli dengan keperibadiannya yang mempesona dan pintar, menawan Raja Ferrante yang akhirnya menghentikan perang tersebut. 

Ditarik ke Tempat Selamat

Seorang anak perempuan kecil meranduk anak sungai yang cetek sambil diperhatikan oleh ayahnya. But getahnya mencecah lututnya. Ketika dia meredah hilir sungai, air semakin dalam sehingga masuk ke dalam butnya. Apabila dia tidak dapat membuat langkah seterusnya, dia berteriak, “Ayah, aku tersangkut!” Dengan 3 langkah sahaja, ayahnya berada di sisi dan menariknya ke tebing sungai yang berumput. Anak itu menanggalkan butnya dan ketawa sambil menuangkan air dari but.