Penulis

Lihat semua
Poh Fang Chia

Poh Fang Chia

Poh Fang Chia tidak pernah berazam untuk memegang profesion yang berkaitan dengan bahasa; kimia ialah bidang kegemarannya. Namun titik perubahan berlaku apabila dia menerima Yesus sebagai Penyelamatnya pada umur 15 tahun, malah dia memberitahu Yesus bahawa dia ingin menerbitkan buku yang boleh menjangkau kehidupan orang lain. Dia melayani di Our Daily Bread Ministries Singapura sebagai editor naskhah dan jawatankuasa ulang kaji bagi editorial bahasa Cina. Poh Fang berkata, “Tuhan yang memberikan inspirasi kepada aku—Dia membantu aku ingat akan apa yang telah lihat, dengar, baca dan alami dalam hidup, agar aku menggunakan semua unsur ini dalam penulisan. Aku betul-betul suka mengkaji firman Tuhan dan mencari ayat-ayat Alkitab yang membangkitkan sudut pandangan yang baharu, menjawab soalan-soalan yang meluap dalam minda saya, serta menghadapi soalan kehidupan. Aku berdoa agar penulisan aku boleh membantu para pembaca menyedari Alkitab itu hidup dan akan bertindak balas kepada firman Tuhan yang berkuasa mengubah kehidupan.

Artikel oleh Poh Fang Chia

Realiti yang Tidak Kelihatan

Stephen Cass, seorang penyunting bagi majalah Discover, memutuskan untuk memeriksa perkara-perkara yang tidak kelihatan dan merupakan sebahagian daripada kehidupan hariannya. Sewaktu berjalan masuk ke pejabatnya di New York, dia berfikir: “Kalau saya dapat melihat gelombang radio, maka kemuncak Bangunan Empire State (dengan semua antena radio dan TV) akan kelihatan seperti suatu warna yang bernyala-nyala menerangi seluruh bandar.” Dia menyedari dirinya dikelilingi oleh medan elektromagnet daripada radio, isyarat TV, Wi-Fi dan sebagainya yang tidak kelihatan.

Kecil tetapi Penting

Hari itu bermula seperti hari-hari biasa, tetapi berakhir sebagai mimpi buruk. Esther (bukan nama sebenar) dan beberapa ratus orang wanita telah diculik dari sebuah sekolah berasrama penuh oleh sekumpulan pengganas agama. Sebulan kemudian setiap mereka dibebaskan—kecuali Esther yang enggan menyangkal Kristus. Ketika saya dan rakan membaca tentang dia yang dianiayai disebabkan oleh imannya, hati kami berasa tersentuh. Kami ingin melakukan sesuatu. Tetapi apa yang boleh kita lakukan?

Tidak Mustahil untuk Berubah

Pada suatu petang Sabtu, beberapa ahli kumpulan belia dari gereja saya berkumpul untuk saling bertanya soalan yang sukar berdasarkan kitab Filipi 2:3-4: “Janganlah lakukan sesuatu bagi kepentingan diri sendiri, atau kerana hendak menyombongkan diri. Sebaliknya dengan rendah hati, anggaplah orang lain lebih baik daripada diri sendiri. Utamakan kepentingan orang lain, jangan hanya kepentingan diri sendiri.” Antara soalan yang sukar termasuklah: Berapakah kerapnya anda mempedulikan orang lain? Adakah orang menggambarkan anda sebagai seorang yang rendah hati, ataupun seorang yang sombong? Kenapa?

Apa yang Anda Sukar Lepaskan?

“Apakah perkara yang anda tidak boleh lepaskannya?” tanya juruhebah radio. Ramai pendengar membuat panggilan dan memberikan jawapan yang menarik. Ada beberapa pemanggil menyebut ahli keluarga, termasuk seorang suami yang berkongsi kenangan tentang isterinya yang sudah meninggal dunia. Yang lain pula berkata bahawa mereka tidak boleh melepaskan impian mereka, seperti ingin berkecimpung dalam bidang muzik atau menjadi seorang ibu. Semua orang memiliki sesuatu yang amat kita hargai—seseorang, impian, benda—sesuatu yang kita tidak dapat lepaskan.

Tahun Baru, Keutamaan Baru

Saya selalu berkeinginan untuk belajar memainkan selo (sejenis alat bunyi-bunyian yang seperti biola, tetapi dengan saiz yang lebih besar). Namun saya tidak pernah berpeluang untuk mendaftarkan diri dalam kelas selo. Atau, mungkin lebih tepat lagi, saya tidak pernah memperuntukkan masa untuk hal itu. Saya pernah berfikir bahawa di syurga nanti saya mungkin boleh menguasai alat muzik tersebut. Sementara itu, saya ingin memfokuskan masa dalam pelayanan yang sudah ditetapkan oleh Tuhan bagi saya sekarang.

Menghapuskan Keaiban

Waktunya telah tiba sekali lagi, apabila kita akan berkumpul dengan keluarga untuk merayakan musim perayaan bersama-sama. Walau bagaimanapun, ada antara kita takut untuk berjumpa saudara-mara tertentu yang terlalu “mengambil berat” tentang keadaan masing-masing. Hal ini kerana soalan-soalan mereka sering membuatkan mereka yang masih bujang atau tiada anak berasa bahawa ada sesuatu yang tidak betul dengan mereka.

Tangan Tuhan yang Tersembunyi

Kawan saya telah menjadi anak angkat bagi satu pasangan mubaligh dari Amerika Syarikat dan dibesarkan di Ghana. Selepas keluarganya berpindah kembali ke Amerika Syarikat, dia mula masuk ke universiti tetapi terpaksa tercicir. Kemudian, dia menyertai perkhidmatan tentera, yang membantu dia membayar yuran kuliah dan membolehkan dia mengembara ke seluruh dunia. Melalui semua itu, Tuhan bekerja dan mempersiapkan dia untuk satu peranan khas. Hari ini, dia menulis dan menyunting kesusasteraan Kristian yang melayani para pembaca antarabangsa.

Harapan Dalam Kegelapan

Menurut legenda, Qu Yuan adalah seorang pegawai kerajaan Cina yang bijak dan patriotik, yang hidup pada masa yang dikenal sebagai zaman Negeri-negeri Berperang (475-246 SM). Kisah ini mengatakan bahawa Qu Yuan cuba berulang kali untuk mengingatkan raja tentang satu ancaman yang akan segera menghancurkan negara itu, tetapi rajanya menolak nasihatnya. Akhirnya, Qu Yuan dibuang negeri. Apabila dia mengetahui tentang kejatuhan negara tercintanya ke dalam tangan musuh seperti amaran yang diberikannya, dia mengakhiri nyawanya.

Ada Wi-Fi?

Semasa saya sedang bersiap untuk perjalanan misi dengan beberapa orang muda, soalan yang paling sering ditanyakan ialah, “Ada Wi-Fi di tempat itu?” Saya akan memberi jaminan kepada mereka bahawa pasti ada Wi Fi. Jadi, bayangkanlah tangisan dan keluhan mereka yang kedengaran sepanjang satu malam ketika Wi-Fi tidak berfungsi!