Penulis

Lihat semua
Poh Fang Chia

Poh Fang Chia

Poh Fang Chia tidak pernah berazam untuk memegang profesion yang berkaitan dengan bahasa; kimia ialah bidang kegemarannya. Namun titik perubahan berlaku apabila dia menerima Yesus sebagai Penyelamatnya pada umur 15 tahun, malah dia memberitahu Yesus bahawa dia ingin menerbitkan buku yang boleh menjangkau kehidupan orang lain. Dia melayani di Our Daily Bread Ministries Singapura sebagai editor naskhah dan jawatankuasa ulang kaji bagi editorial bahasa Cina. Poh Fang berkata, “Tuhan yang memberikan inspirasi kepada aku—Dia membantu aku ingat akan apa yang telah lihat, dengar, baca dan alami dalam hidup, agar aku menggunakan semua unsur ini dalam penulisan. Aku betul-betul suka mengkaji firman Tuhan dan mencari ayat-ayat Alkitab yang membangkitkan sudut pandangan yang baharu, menjawab soalan-soalan yang meluap dalam minda saya, serta menghadapi soalan kehidupan. Aku berdoa agar penulisan aku boleh membantu para pembaca menyedari Alkitab itu hidup dan akan bertindak balas kepada firman Tuhan yang berkuasa mengubah kehidupan.

Artikel oleh Poh Fang Chia

Hari Krismas di Taman MacPherson

Lebih kurang ada 230 keluarga dan individu tinggal di Blok 72, Taman MacPherson di kawasan kejiranan saya. Setiap orang mempunyai kisah hidup masing-masing. Di tingkat sepuluh, ada seorang perempuan tua tinggal seorang diri kerana anak-anaknya sudah besar, berkahwin, kemudian mereka berpindah ke tempat lain. Tidak jauh dari rumahnya, sepasang suami isteri muda dan seorang anak lelaki dan anak perempuan mereka tinggal di situ. Beberapa tingkat di bawah pula tinggal seorang lelaki muda yang bertugas dalam ketenteraan. Dia pernah pergi ke gereja sebelum ini, dan mungkin akan pergi ke gereja lagi sewaktu perayaan hari Krismas nanti. Saya bertemu dengan semua orang ini pada hari Krismas yang lepas, ketika gereja kami mengadakan karol Krismas di kawasan kejiranan tersebut untuk mengkhabarkan sukacita pada musim Krismas.

Fikir Sebelum Bercakap

Cheung berasa kecewa dengan isterinya kerana dia gagal memeriksa arah ke sebuah restoran yang terkenal untuk menjamu selera. Keluarga ini telah merancang untuk mengisi percutian mereka di Jepun dengan hidangan yang lazat sebelum penerbangan pulang mereka. Kini, mereka kesuntukan waktu dan perlu membatalkan jamuan makan tersebut. Dengan penuh kecewa, Cheung mengkritik isterinya atas perancangan yang kurang baik itu.

Tuhan Menjawab

Selama lima tahun, sebuah cap mohor zaman kuno yang diperbuat daripada tanah liat telah disimpan di bilik stor Institut Arkeologi Yerusalem. Selepas cap mohor tersebut ditemui di bawah tembok bahagian selatan kota kuno Yerusalem, kajian pada peringkat awal gagal mengiktiraf keistimewaannya sebagai objek yang berusia hampir 3000 tahun itu. Namun seorang pakar arkeologi berjaya meneliti tulisan Ibrani kuno pada cap mohor yang berbunyi: “Milik raja Yehuda, Hizkia anak Ahas.”

Apakah Yang Dikatakan Simon

Seorang lelaki bernama Refuge Rabindranath telah bekerja sebagai pekerja belia di Sri Lanka lebih daripada sepuluh tahun. Dia sering berinteraksi dengan para belia yang lain sehingga lewat malam—bermain dengan mereka, menjadi pendengar mereka, memberi kaunseling dan mengajar mereka. Dia gemar bekerja di kalangan orang muda, tetapi ada kalanya dia berasa kecewa apabila para pelajar yang cemerlang telah meninggalkan iman. Kadang-kadang dia berasa sedikit seperti Simon Petrus dalam Lukas 5.

Marilah Mengakhiri Perlumbaan

Dalam Sukan Olimpik Rio pada tahun 2016, dua orang atlet dalam lumba lari 5,000 meter telah menarik perhatian dunia. Kira-kira sampai 3,200 meter dalam perlumbaan tersebut, pelumba Nikki Hamblin dari New Zealand dan Abbey D’Agostino dari Amerika Syarikat telah bertembung lalu terjatuh. Abbey bangkit dengan cepat, tetapi dia berhenti berlari untuk membantu Nikki. Beberapa ketika selepas dua orang atlet ini berlari semula, Abbey mulai berjalan terhuyung-huyung dan terjatuh, akibatnya kaki kanannya cedera. Kali ini giliran Nikki pula untuk berhenti dan memberi galakan kepada rakan atletnya itu untuk menamatkan perlumbaan. Apabila Abbey akhirnya melintasi garisan penamat, Nikki sedang menunggu untuk memeluknya. Alangkah indahnya gambaran ini yang saling memberi galakan!

Mengambil Langkah Pertama

Tham Dashu merasai kekosongan dalam kehidupannya. Jadi dia mulai pergi ke gereja-gereja yang juga dihadiri oleh anak perempuannya. Akan tetapi, mereka tidak pernah pergi bersama-sama. Rupa-rupanya dia telah menyinggung perasaan anak perempuannya pada masa lalu, hal ini pun telah merenggangkan perhubungan mereka. Jadi, Tham akan menyelinap ke dalam gereja apabila nyanyian pujian bermula, kemudian dia akan meninggalkan gereja dengan pantas selepas ibadat berakhir.

Apakah Yang Kekal Selamanya?

Seorang sahabat saya yang baru-baru ini telah banyak mengharungi kesukaran, telah menulis sedemikian, “Ketika saya mengimbas kembali empat semester kehidupan sebagai seorang pelajar, terlalu banyak perkara telah berubah ... Ia benar-benar menakutkan. Tidak ada yang kekal selamanya.”

Bukan Anda

Daud telah melakarkan pelan, mereka bentuk perabot dan mengumpulkan bahan-bahan pembangunan. Dia telah membuat segala persediaan (lihat 1 Tawarikh 28:11-19). Tetapi Rumah TUHAN yang pertama dibina di Yerusalem, dikenali sebagai Rumah TUHAN Salomo, bukannya Daud.

Mengasihi Dengan Sempurna

Suaranya bergetar apabila dia menceritakan masalah yang dihadapi dengan anak perempuannya. Oleh sebab dia risau akan anak remajanya bergaul dengan kawan-kawan yang bermasalah, maka dia pun merampas telefon bimbit anaknya dan sentiasa mengiringi anaknya ke mana pun dia pergi. Ini menyebabkan hubungan antara ibu dan anak ini menjadi semakin renggang.