Penulis

Lihat semua
Sheridan Voysey

Sheridan Voysey

Sheridan Voysey ialah seorang penulis, penceramah, dan penyiar yang bekerja di Oxford, England. Dia telah menulis beberapa buku termasuklah Resurrection Year: Turning Broken Dreams into New Beginnings dan Resilient: Your Invitation to a Jesus-Shaped Life. Selama bertahun-tahun, Sheridan juga pengacara bagi “Open House”, rancangan temu bual secara langsung di Australia setiap malam Ahad, membincangkan isu kehidupan, keimanan dan budaya. Dia berceramah secara tetap bagi konferensi dan acara-acara di seluruh dunia. Dia berijazah dalam teologi dan komunikasi, dia juga melayani di banyak gereja dan menjadi pemimpin di organisasi yang berteraskan kepercayaan kepada Kristus. Dia menulis blog dan memuat naik fail media digital di sheridanvoysey.com. Anda juga boleh mengetahui lebih banyak tentang pelayanannya di Facebook (facebook.com/sheridanvoysey) dan Twitter (@sheridanvoysey).

Artikel oleh Sheridan Voysey

Nyanyian Kasih

Pada suatu petang Sabtu, kami pergi ke sebuah taman di tepi sungai yang tenang. Di situ, orang-orang sedang berjoging, memancing, serta burung camar yang berebut-rebut sisa-sisa ikan dan kentang goreng, manakala saya dan isteri duduk memerhatikan satu pasangan. Mereka mungkin berusia akhir 40-an, bertutur dalam bahasa asing. Wanita itu duduk menatap mata pasangannya sementara lelaki itu tanpa segan menyanyikan lagu cinta dalam bahasanya sendiri. Kami turut mendengar nyanyiannya yang dibawa angin.

Mengelakkan Pintu

Hidung tikus kecil (dormouse) itu bergerak-gerak. Pastinya ada sesuatu yang lazat di sekitarnya. Aroma itu membawa tikus itu kepada bekas biji benih yang lazat untuk burung. Tikus itu memanjat rantai yang menghubungkan bekas makanan burung, masuk melalui pintu bekas dan memakannya secara lahap sepanjang malam. Hanya pada waktu pagi tikus itu menyedari satu masalah besar. Burung-burung mematuk tikus itu melalui pintu bekas, tetapi binatang yang kecil itu tidak dapat melarikan diri kerana saiz tubuhnya kini menjadi 2 kali ganda besar daripada saiz asal!

Nasihat yang Bijaksana

Ketika bumbung bangunan Katedral Notre-Dame di Paris terbakar pada April 2019, tiang kayu lama dan kepingan timah turut menjadi relau yang sangat panas sehingga kebakaran tidak dapat dibendung. Selepas puncak menara katedral runtuh secara mendadak, perhatian mulai berubah ke arah menara loceng. Sekiranya kerangka kayu loceng besi itu turut terbakar, kedua-dua menara akan runtuh dan katedral akan musnah.

Kebahagiaan Sejati

Pada abad ke-10, Abd al-Rahman III ialah pemerintah Cordoba, Sepanyol. Setelah mencapai pemerintahannya yang cemerlang selama 50 tahun (“dikasihi oleh rakyatku, ditakuti oleh musuhku, dan dihormati oleh sekutuku”), al-Rahman merenungkan kehidupannya dengan lebih mendalam. “Kekayaan dan kehormatan, kuasa dan kesenangan, aku telah memiliki semuanya,” katanya mengenai hak istimewanya. Tetapi ketika dia menghitung hari kebahagiaan sejati yang dialaminya selama itu, jumlahnya hanya 14 hari. Begitu mengejutkannya.

Kesan Permulaan Baru

Ketika Bryony berusia 30 tahun, dia berasa sedih kerana masih perlu bekerja sebagai jurujual, pekerjaan yang tidak disukainya. Dia memutuskan untuk berhenti menunda-nunda waktu dan mencari kerjaya baru. Bagi David, apabila dia memandang diri dalam cermin pada malam Tahun Baru, dia berazam untuk menurunkan berat badan pada tahun ini. Bagi James pula, dia asyik naik radang pada bulan lepas. Dia berazam akan lebih berusaha untuk mengawal emosinya pada bulan depan.

Bayi Krismas

Bayangkan Dia yang menumbuhkan pokok sedar, melalui biji benih dan memulakan hidup sebagai embrio; Dia yang menjadikan bintang-bintang, menyerahkan diri kepada rahim; Dia yang menjadikan langit, menjadi satu titik yang kelihatan pada ultrabunyi. Pada hakikatnya, Yesus ialah Tuhan, mengosongkan diri-Nya sendiri (Filipi 2:6-7, TB). Segala ini sungguh luar biasa!

Aku Tangannya

Jia Haixia kehilangan penglihatannya pada tahun 2000. Rakannya Jia Wenqi kehilangan kedua-dua tangannya sewaktu masih kanak-kanak. Tetapi mereka telah menemukan cara untuk menangani keadaan mereka yang kurang upaya. “Aku tangannya dan dia mataku,” kata Haixia. Mereka bersama-sama membawa perubahan kepada kampung mereka di negara China.” 

Berita Baik

Pada tahun 1941, ketika pemerintahan Hitler berleluasa di seluruh Eropah, penulis novel John Steinbeck diminta untuk menyumbang dalam perang. Tugasnya bukan untuk bertempur atau mengunjungi pasukan di barisan hadapan medan perang, sebaliknya dia diminta untuk menulis cerita. Hasil tulisannya ialah The Moon Is Down (Bulan Turun), sebuah novel yang menceritakan sebuah wilayah yang aman diserang oleh rejim jahat. Ia dicetak dan diedarkan secara rahsia ke seluruh negara jajahan. Novel tersebut membawa mesej: Pihak Sekutu akan datang, dan dengan meniru watak-watak dalam novel itu, ia dapat membantu para pembaca yakin akan pembebasan mereka. Melalui novel The Moon Is Down, Steinbeck membawa berita baik kepada orang di bawah pemerintahan Nazi—pembebasan mereka sudah hampir.!

TUJUAN DALAM PENDERITAAN 

“Jadi, maksud kamu, ini mungkin bukan salah aku.” Kata-kata wanita itu membuat saya hairan. Sebagai pengkhutbah undangan di gerejanya, kami membincangkan apa yang saya telah sampaikan pada pagi itu. “Aku menghidapi penyakit kronik,” jelasnya. “Aku sudah berdoa, berpuasa, mengakui dosa-dosa, malah melakukan segala yang diberitahukan supaya aku sembuh. Tetapi aku masih sakit, jadi aku fikir semuanya salahku.”