Category  |  Pedoman Harian

Sebagai Manusia

Apabila diminta untuk menjelaskan tindakan yang akan diambil terhadap sebuah komuniti yang kadang-kadang tidak mahu bekerjasama dengan penguat kuasa undang-undang, seorang syerif menjawab bahawa dia tidak akan menunjuk-nunjukkan lencana polis atau berlagak dengan pangkat jawatannya. Sebaliknya dia berkata, “Kita juga manusia belaka, yang patut membantu manusia lain yang berada dalam krisis.”

Tempat Sebenar Hati

Kami mempunyai seekor anjing baka West Highland Terrier (Terrier Tanah Tinggi Barat) untuk beberapa tahun. Jenis anjing kecil ini amat kuat, dilahirkan khas untuk mengorek lubang terowong dan menyerang ‘musuh’ dalam sarang. Walaupun anjing kami, Westie jauh daripada baka asalnya, tetapi nalurinya masih dikekalkan. Pada satu ketika, anjing kami mempunyai obsesi tentang seekor “makhluk” di bawah batu di belakang rumah kami. Tiada yang dapat melarangnya. Westie terus mengali tanah sehingga satu lubang sedalam beberapa kaki terbentuk di bawah batu itu.

Penuaian Dan Kesyukuran

Beberapa ribu tahun yang lalu, Tuhan berfirman langsung kepada Musa dan memulakan satu perayaan baharu bagi umat-Nya. Dalam Keluaran 23:16, menurut catatan Musa, Tuhan berkata, “Tetaplah rayakan Perayaan Penuaian, iaitu penuaian hasil pertama daripada apa yang telah kamu usahakan di ladang.”

Membuat Sorakan Riang

S aya mengimbas kembali waktu saya sedang mencari sebuah gereja yang saya dapat hadiri secara tetap, seorang rakan menjemput saya untuk beribadat di gerejanya. Pemimpin pujian memimpin jemaah menyanyi sebuah lagu kesukaan saya. Saya pun bernyanyi dengan penuh semangat, sambil teringat nasihat pengarah koir kolej saya untuk “melaungkan” suara saya.

Mengambil Nombor Giliran

Kami mempunyai sebatang pokok ceri yang sangat tua di belakang rumah kami yang dahulunya dalam keadaan baik, tetapi sekarang kelihatan hampir mati. Jadi saya memanggil seorang pakar tumbuhan. Dia memeriksa pokok itu dan mengesahkan bahawa pokok tersebut “berada di bawah tekanan besar” dan memerlukan perhatian segera. “Ambillah nombor giliran, beratur di belakang saya”, isteri saya, Carolyn, menggumam pada pokok itu lalu pergi, ini kerana masa itu Carolyn sedang menghadapi tekanan besar.

Melihat Karya Agung

Bapa saya membuat tabung yang direka khas untuk pemanah membawa anak panah mereka. Dia mengukir gambar hidupan liar dengan teliti pada kepingan kulit asli, sebelum menjahit bahan-bahan itu.

Sorok-sorok

“Anda tidak dapat melihat saya!”

Dalam Hadirat-Nya

Brother Lawrence, seorang rahib pada abad ke-17 selalu berdoa sebelum dia memulakan pekerjaan sehariannya sebagai tukang masak dalam komunitinya: “Ya Tuhan ... berikanlah aku rahmat untuk tinggal dalam hadirat-Mu. Tolonglah aku dalam pekerjaanku. Bantulah aku mengasihi-Mu sepenuhnya.” Ketika bekerja, dia terus bercakap dengan Tuhan, mendengar pimpinan-Nya dan mendedikasikan kerjanya kepada Tuhan. Walaupun pada masa yang amat sibuk, dia akan menggunakan sedikit masa rehat untuk bertenang serta meminta rahmat-Nya. Walau apa pun yang berlaku, dia berusaha untuk mencari dan mengalami kasih Penciptanya.

Kasih yang Besar

Baru-baru ini, kami membawa Moriah, cucu perempuan kami yang berusia dua puluh dua bulan untuk tidur semalaman, pada kali pertama tanpa abang-abangnya. Kami mencurahkan banyak perhatian, kasih sayang yang tidak berbelah baginya, dan berasa seronok untuk melakukan perkara yang suka dilakukannya. Keesokan hari selepas menghantar Moriah pulang, kami pun mengucapkan selamat tinggal dan menuju ke pintu keluar. Ketika kami berjalan, Moriah mengambil beg baju bermalamnya (yang masih terletak di dekat pintu) dengan segera dan mula mengikuti kami.