Category  |  Pedoman Harian

Pelajaran tentang Ayam Belanda

Mengapakah saya menulis tentang ayam belanda? Ini kerana saya baru balik dari rumah pondok kecil saya di kawasan pergunungan pada hujung minggu. Setiap hari saya kagum untuk melihat sekawanan besar ayam belanda berarak melintasi beranda saya.

Ruang untuk Aku 

Dia merupakan seorang pesara tentera tua yang berperilaku dan berbahasa kasar. Pada suatu hari, seorang rakan yang amat mengambil berat terhadapnya bertanya tentang kepercayaannya. Lelaki itu memberi respons dengan sikap acuh tak acuh: “Tuhan tidak menyediakan tempat untuk orang seperti saya.”

Hati yang Rela Memberi

Vicki mula mengumpul wang dan merancang untuk membeli kenderaan baru kerana kereta lamanya tidak dapat diperbaiki lagi. Chris, seorang pelanggan yang sering mengunjungi kaunter pandu lalu di restoran tempat Vicki bekerja, terdengar tentang keperluan Vicki dan ingin membantunya. Chris berkata. “Aku tidak dapat berhenti memikirkannya, aku perlu melakukan sesuatu.” Oleh itu, dia membeli kereta terpakai anak lelakinya (anaknya baru sahaja mahu menjualnya) dan menggilap kereta itu lalu menyerahkan kunci kepada Vicki. Vicki terkejut. “Siapa ... yang melakukan ini?” katanya penuh kekaguman dan kesyukuran.

Saluran Kedamaian

Ketika Perang Dunia I meletus pada tahun 1914, seorang negarawan berbangsa British, Tuan Edward Grey mengisytiharkan, “Semua lampu akan terpadam di seluruh Eropah, kita tidak akan dapat melihatnya lagi sepanjang hidup kita.” Kata-katanya benar. Apabila “peperangan untuk menamatkan semua peperangan” berakhir, lebih kurang 20 juta orang terbunuh (10 juta orang awam) dan 21 juta lagi tercedera.

Berpaling daripada Konflik 

Ketika memberikan penghormatan terakhir di majlis pengebumian Hendrik A. Lorentz, seorang saintis berbangsa Belanda, Albert Einstein tidak sedikit pun menyebut pertikaian saintifik mereka. Sebaliknya dia mengenang “kebaikan Lorentz yang berterusan”. Lorentz seorang ahli fizik yang disanjungi kerana sikapnya yang bersahaja dan dia memperlakukan semua orang dengan adil. “Semua orang senang mengikutnya kerana mereka berasa bahawa dia tidak pernah ingin mengawal orang, melainkan selalu mahu menolong orang” kata Einstein.

Tindakan yang Berani

John Harper tidak tahu apa yang bakal terjadi ketika dia dan anak perempuannya yang berumur 6 tahun menaiki kapal Titanic. Tetapi satu hal yang dia tahu: dia mengasihi Yesus dan dia sangat menginginkan orang lain juga mengenal-Nya. Sejurus selepas kapal itu melanggar aisberg dan air mula memasukinya, Harper, seorang duda meletakkan anaknya ke dalam bot keselamatan dan bergegas untuk menyelamatkan seramai orang yang mungkin. Ketika mengagihkan jaket keselamatan, dia berteriak, “Biar wanita, kanak-kanak dan yang belum percaya kepada Yesus masuk ke dalam bot keselamatan.” Harper berkongsi tentang Yesus kepada sesiapa sahaja di sekelilingnya sehingga nafas terakhirnya. Dia rela mengorbankan nyawanya demi orang lain. 

Keyakinan yang Salah 

Keyakinan yang Salah 

Beberapa tahun yang lalu, doktor memberikan nasihat tegas tentang kesihatan saya. Saya menerima nasihatnya dengan serius dan mula bersenam di gim serta menjaga pemakanan. Dengan usaha itu, keadaan kolesterol dan berat badan saya menurun, serta keyakinan diri saya meningkat. Tetapi selepas beberapa waktu, saya mula memerhatikan cara pemakanan orang lain dan menghakimi mereka. Ini agak kelakar apabila kita memiliki sistem pemarkahan yang memberi kita nilai yang baik, maka kita pun menggunakannya untuk mengangkat diri kita dan memandang rendah orang lain. Manusia cenderung bergantung pada piawaian buatan sendiri dalam usaha untuk membenarkan diri, iaitu sistem pembenaran diri dan pengurusan rasa bersalah.

Kalaulah Kita Mampu . .

Pokok sedar Alaska (pokok malar hijau berkayu keras) bergoyang ke kiri dan ke kanan ketika ditiup oleh angin ribut yang kuat. Regie menyukai pokok sedar Alaska yang bukan hanya tempat berteduh semasa musim panas tetapi juga memberikan privasi kepada keluarganya. Tetapi ribut kencang telah menyebabkan akar pokok itu tercabut. Regie dan anak lelakinya yang berumur 15 tahun cuba menyelamatkan pokok seberat lebih 40kg itu daripada tumbang dengan menahannya tetapi mereka tidak cukup kuat.

Kasut yang Dipinjamkan

Ketika melarikan diri dari rumahnya dengan kelam-kabut akibat kebakaran di California pada tahun 2018, Gabe, seorang pelajar menengah tinggi terlepas peluang untuk menyertai perlumbaan merentasi desa peringkat negeri. Dia sudah lama mempersiapkan diri bagi kelayakan tersebut tetapi kini dia kehilangan peluang untuk mengambil bahagian—acara kemuncak dalam kerjayanya sebagai pelari sejak 4 tahun yang lalu. Memandangkan keadaan Gabe, lembaga olahraga negeri memberinya peluang yang dia perlu berlari sendiri untuk mencapai masa kelayakan di trek larian sekolah saingan. Gabe kehilangan kasutnya akibat kebakaran. Tetapi ketika dia muncul ke “perlumbaan”, Gabe dikejutkan dengan kehadiran para pesaingnya yang datang memberinya kasut yang sesuai dan berlari di sebelahnya untuk memastikan dia mengekalkan kelajuan yang layak untuk memasuki pertandingan peringkat negeri.