Penulis

Lihat semua
Leslie Koh

Leslie Koh

Leslie Koh dilahirkan dan dibesarkan di Singapura. Dia pernah bekerja sebagai wartawan lebih daripada 15 tahun bagi penerbitan akhbar tempatan The Straits Times sebelum dia menulis untuk Our Daily Bread Ministries. Dia berasa amat gembira apabila mengetahui sesuatu berita buruk berubah kepada berita baik, dan dia tetap percaya bahawa hanya cerita yang baik dan mendorong dapat menjangkau orang ramai. Dia kuat makan, suka melancong, berlari, menyunting dan mengarang.

Artikel oleh Leslie Koh

Kasih Seorang Ibu

Ibu bapa Sue bercerai semasa dia masih kecil, isu-isu seperti penjagaannya serta hal-hal lain telah mengakibatkan dia dihantar ke rumah kanak-kanak untuk sementara. Dia dibuli oleh kanak-kanak yang lebih besar daripadanya, dia berasa keseorangan serta ditinggalkan. Ibunya hanya melawat dia sekali sebulan, dan dia jarang berjumpa dengan ayahnya. Namun, beberapa tahun kemudian, ibu Sue memberitahu dia bahawa sewaktu dia tidak dapat melawat Sue dengan kerap kerana terhalang oleh peraturan rumah kanak-kanak, dia berdiri di tepi pagar setiap hari dan berharap agar dapat melihat anak perempuannya itu meskipun sepintas lalu. Dia berkata, “Ada kalanya, ibu hanya akan memerhatikan kamu bermain di taman untuk memastikan kamu berada dalam keadaan yang baik.”

Jangan Berhenti Membina!

Ketika ada peluang untuk mengambil peranan baru di tempat kerja, Simon percaya bahawa itu merupakan satu berkat Tuhan. Setelah berdoa untuk mengambil keputusan dan mendapatkan nasihat, dia berpendapat bahawa Tuhan memberikannya kesempatan ini untuk memikul tanggungjawab yang lebih besar. Segalanya berjalan dengan lancar, dan bosnya menyokong setiap tindakannya. Kemudian mula berlakunya hal-hal yang tidak diingini. Beberapa rakan sekerja mencemburui kenaikan pangkatnya dan enggan bekerjasama. Dia mula berfikir sama ada dia harus berputus asa sahaja.

Sentiasa Diterima

Selepas Angie bergelut selama beberapa tahun untuk menguasai pelajarannya, dia akhirnya berhenti dari sekolah rendah elitnya dan dipindahkan ke sebuah sekolah yang “biasa”. Dalam landskap pendidikan yang bersaing hangat di Singapura, bahawa berada di sekolah yang “baik” boleh meningkatkan prospek masa depan seseorang, ramai orang akan menganggap perpindahan ke sekolah biasa ini sebagai satu kegagalan.

Menanyakan Tuhan Dahulu

Pada awal perkahwinan kami, saya menghadapi masalah untuk memahami benda-benda kegemaran isteri saya. Adakah dia ingin makan malam yang santai di rumah, atau hidangan di sebuah restoran mewah? Adakah dia bersetuju jika saya bergaul dengan kawan-kawan lelaki saya, atau dia mengharapkan saya agar melapangkan hujung minggu bersamanya? Pernah sekali, saya tidak lagi ingin membuat tekaan dan membuat keputusan sendiri terlebih dahulu, jadi saya bertanya terus kepadanya, “Apakah yang kamu mahu?”

Sukacita dalam Memberi

Ia merupakan minggu yang suram. Saya berasa lesu dan tidak berdaya meskipun saya tidak tahu sebabnya.

Janji Berganda

Sejak Ruth menderita penyakit kanser beberapa tahun lalu, dia tidak dapat makan, minum, atau menelan dengan baik. Tubuh badannya juga amat lemah dan kurus disebabkan menjalani banyak pembedahan dan rawatan.

Dulu Sesat, Kini Pulang

Saya dan isteri saya sangat panik ketika kami mendapati ibu mentua saya hilang semasa dia pergi membeli-belah dengan seorang saudara. Ibu menderita kehilangan ingatan dan kekeliruan, dan tiada sesiapa boleh menyangka apa yang mungkin dilakukannya. Adakah dia akan merayau di kawasan itu, atau menaiki mana-mana bas kerana memikirkan bas itu akan membawanya pulang? Senario-senario buruk mula memasuki fikiran kami ketika kami mula mencari dia, lalu kami berseru, “Ya Tuhan, tolonglah kami mencari dia.”

Mengasihi Semua Orang

Saya beribadat di sebuah gereja yang terletak di kawasan yang luas dan terbuka—tempat yang jarang dijumpai di pulau Singapura (negara ini kira-kira hanya sepanjang 40 kilometer dan selebar 24 kilometer). Beberapa ketika dahulu, orang dari luar negara yang bekerja di negara saya mula berkelah di tanah milik gereja saya pada setiap hari Ahad.

Memulihkan Kegagalan

Satu pasukan jemputan telah memimpin sesi pujian dan penyembahan di gereja kami, dan kasih mereka terhadap Tuhan amat menyentuh hati. Kami dapat melihat dan merasai keghairahan mereka.