Penulis

Lihat semua
David C. McCasland

David C. McCasland

David McCasland mula menulis bagi Our Daily Bread pada tahun 1995. Dia juga bekerjasama dengan televisyen Day of Discovery untuk menghasilkan video yang menceritakan kisah-kisah orang Kristian yang memberikan inspirasi. Buku-bukunya, Oswald Chambers: Abandoned to God dan Eric Liddell: Pure Gold diterbitkan oleh Discovery House Publishers. David dan isterinya, Luann tinggal di Colorado Springs, Colorado. Mereka mempunyai empat orang anak perempuan dan enam orang anak cucu.

Artikel oleh David C. McCasland

Dia Tahu Nama Kita

Ketika melawat Muzium Memorial 11 September di Bandar Raya New York , saya dengan cepat menangkap gambar salah sebuah kolam pembayang . Di sekitar dua buah kolam ini, hampir 3,000 nama orang yang terkorban dalam serangan Pusat Dagangan Dunia telah diukir pada panel gangsa. Kemudian, semasa saya melihat dengan lebih dekat tentang foto itu, perhatian saya tertarik kepada seorang wanita yang sedang menyentuh satu nama pada panel itu. Ramai orang datang ke situ untuk menyentuh satu nama dan memperingati orang kesayangan mereka yang telah meninggal dunia.

Hidup Beriman

Semasa bermalam di sebuah hotel di Austin, Texas, saya ternampak sekeping kad di atas meja di bilik saya. Kad itu tertulis:

Mengucap Syukur

Untuk bertahun-tahun lamanya, saya suka membaca penulisan G. K. Chesterton, seorang penulis Britain. Kelucuan dan wawasannya sering membuat saya tertawa dan berhenti sejenak untuk membuat renungan. Contohnya dia menulis, “Kamu mengucap syukur sebelum makan. Bagus. Tetapi saya mengucap syukur sebelum pertunjukan pentas, sebelum konsert, dan sebelum membuka sebuah buku dan sebelum melukis, berenang, bertinju, berjalan, bermain, menari; dan sebelum saya mencelup pen ke dalam dakwat.

Doa untuk Pengampunan

Pada tahun 1960, Ruby Bridges yang berumur enam tahun menjadi anak berbangsa Afrika-Amerika pertama yang dimasukkan ke sekolah rendah untuk anak-anak berkulit putih di bahagian selatan Amerika Syarikat. Setiap hari selama beberapa bulan, polis persekutuan mengiringi Ruby melewati sekumpulan ibu bapa yang marah, melemparkan kutukan, ancaman dan hinaan kepadanya. Setelah Ruby masuk ke sekolah dengan selamat, dia duduk bersendirian dengan Barbara Henry, satu-satunya guru yang rela mengajarnya, sementara ibu bapa lain melarang anak-anak mereka menghadiri sekolah itu bersama Ruby.

Negeri yang Terbentang Jauh

Amy Carmichael (1867-1951), terkenal dengan usahanya yang menyelamatkan anak perempuan yang yatim piatu di India dan memberikan mereka hidup yang baru. Di tengah-tengah kerja yang memenatkan ini, Amy menggelar masa-masa yang mencabar itu sebagai “detik visi.” Dalam bukunya Gold by Moonlight, dia menulis, “Di tengah-tengah hari yang sibuk, kami diberikan seakan-akan sekilas pandang tentang ‘negeri yang terbentang jauh’, dan kami berdiri dengan diam, terpegun di jalan raya.”

Seruan Hikmah

Malcolm Muggeridge, seorang wartawan dan pengkritik sosial British yang ternama, percaya kepada Tuhan pada umur enam puluh tahun. Pada hari jadinya yang ketujuh puluh lima tahun, dia memberikan dua puluh lima pemerhatiannya yang bernas mengenai kehidupan. Salah satu pemerhatiannya berkata, “Saya tidak pernah melihat seorang yang kaya berasa gembira, tetapi saya jarang menemui seseorang miskin yang tidak mahu menjadi seorang yang kaya.”

Seni Pengampunan

Pada suatu petang, saya menghabiskan dua jam di pameran seni yang bertema Bapa & Dua Anak Lelakinya: Seni Pengampunan—setiap karya pameran berpusatkan perumpamaan Yesus tentang anak yang hilang (lihat Lukas 15:11–31). Saya mendapati bahawa lukisan terutamanya karya Edward Riojas, Anak yang Hilang memberikan impak besar kepada saya. Lukisan tersebut menggambarkan bahawa anak yang hilang itu sedang pulang ke rumah dengan pakaian yang tidak kemas, kotor serta berjalan sambil menundukkan kepala. Dengan meninggalkan alam kematian di belakangnya, dia melangkah masuk ke jalan yang bapanya sudah berlari ke arahnya. Di bahagian bawah lukisan itu tertera kata-kata Yesus, “Semasa dia masih jauh lagi, bapanya nampak dia. Hatinya penuh dengan belas kasihan” (ayat 20).

Menyokong Satu Sama Lain

Mengapakah setiap tahun lebih daripada 500 juta orang sanggup membayar untuk berlari beberapa kilometer jauh disertai jalan berhalangan, yang termasuklah mendaki dinding tegak, mengharungi lumpur, menaiki paip tegak sambil disirami air? Ada yang berpendapat ini sebagai cabaran peribadi untuk melihat setakat mana mereka boleh tahan atau mengalahkan ketakutan dalam diri. Bagi orang lain, tarikannya adalah kerja berpasukan, iaitu para pesaing menghulurkan bantuan dan menyokong satu sama lain. Ada orang menyebutnya sebagai “zon tidak pandang rupa” bahawa orang yang tidak dikenali akan memberikan pertolongan kepada orang lain untuk menamatkan perlumbaan (Stephanie Kanowitz, The Washington Post).

Asas Yang Pasti

Selama bertahun-tahun, orang di bandar kami membina dan membeli rumah di kawasan yang mudah terdedah kepada tanah runtuh. Ada yang tahu tentang risiko tanah yang tidak stabil, sementara yang lain tidak diberitahu. “Amaran selama 40 tahun daripada pakar geologi dan peraturan bandar dibuat untuk memastikan pembinaan rumah yang selamat” tidak difahami atau diabaikan (The Gazette, Colorado Springs, 27 April 2016). Pemandangan dari kebanyakan rumah tersebut sangat indah dan mengagumkan, tetapi bencana di bawah tanah rumah-rumah itu akan tercetus pada bila-bila masa.