Penulis

Lihat semua
Julie Schwab

Julie Schwab

Julie Schwab menerima ijazah sarjana muda dalam bidang Penulisan Kreatif dari Universiti Cornerstone pada Mei 2017. Julie berasal dari Kimball, Michigan, dia gemar menghadiri pertunjukan traktor, memainkan gitar dan menulis. Kini Julie berada dalam proses menulis dan menyunting dua buah novel, dan dia berharap novel ketiga akan bermula tidak lama lagi. Walaupun dia suka menulis kisah fiksyen, impiannya adalah menuliskan buku lengkap tentang pengkajian Alkitab. Bagaimanapun, matlamat hidupnya adalah memuliakan Tuhan melalui semua penulisannya.

Artikel oleh Julie Schwab

Yesus Menghulurkan Tangan

Ada kalanya kehidupan menjadi sibuk—pembelajaran yang sukar, kerja yang meletihkan, bilik mandi yang perlu dibersihkan, serta menghadiri temu janji, semuanya tersenarai dalam jadual harian. Saya begitu sibuk sehingga satu tahap bahawa saya memaksa diri untuk membaca Alkitab selama beberapa minit sahaja sehari dan mengatakan kepada diri saya bahawa saya akan mengambil lebih banyak waktu untuk Tuhan pada minggu depan. Namun ia berlaku hanya dalam masa yang singkat dan perhatian saya mula terganggu lagi, dilemaskan dengan tugasan harian, serta lupa untuk memohon apa-apa pertolongan daripada Tuhan.

Cincin dalam Tong Sampah

Sewaktu di universiti, saya bangun pada suatu pagi dan mendapati Carol, rakan sebilik saya dalam keadaan panik. Cincin meterainya telah hilang. Kami mencari di merata-rata tempat. Pada keesokan paginya, kami mencari di tempat pembuangan sampah.

Mengikut Pimpinan Tuhan

Pada bulan Ogos 2015, ketika saya sedang bersiap untuk memasuki sebuah universiti yang mengambil masa beberapa jam perjalanannya dari rumah, saya menyedari bahawa saya mungkin tidak akan berpindah pulang ke rumah selepas penamatan kursus ini. Banyak hal yang timbul dalam fikiran saya. Patutkah saya meninggalkan rumah? Keluarga saya? Gereja saya? Bagaimanakah jika Tuhan memanggil saya pergi ke negeri atau negara lain kemudian?

Sudahkah Anda Dipersiapkan?

Saya bekerja di sebuah restoran makanan segera lebih daripada dua tahun semasa sekolah tinggi. Beberapa aspek kerja itu adalah agak sukar. Pelanggan naik angin sementara saya pula harus memohon maaf bagi sekeping keju yang bukan saya letakkan pada sandwic yang dipesannya. Selepas saya meninggalkan tempat itu, saya memohon pekerjaan komputer di universiti saya. Majikan saya lebih berminat tentang pengalaman makanan segera saya daripada kemahiran komputer saya. Mereka mahu tahu cara saya berinteraksi dengan orang ramai. Pengalaman saya yang tidak menyenangkan itu mempersiapkan saya untuk pekerjaan yang lebih baik!