Penulis

Lihat semua
Kirsten Holmberg

Kirsten Holmberg

Kirsten Holmberg ialah seorang penulis, penceramah, sahabat, ibu, isteri dan pengikut Kristus. Pada tahap-tahap berlainan dalam kehidupannya, sekurang-kurangnya salah satu peranan atau tanggungjawab yang harus dipikul tersebut kelihatan mencabar, tetapi dia menjalani kesemua peranan ini dengan sukacita. Bapa Kirsten meninggal dunia apabila dia berumur sembilan tahun. Pada masa itu, dia membuat keputusan untuk mengelakkan seorang Tuhan yang mengizinkan dia kehilangan orang tersayangnya. Selepas dia berada dalam kemarahan dan kesedihan kira-kira selama 13 tahun, dia mendapat penyembuhan apabila dia menyerah kehidupannya kepada Yesus Kristus. Kirsten berkahwin dengan Mike di Boulder, Colorado pada tahun 1995. Mereka membesarkan anak mereka berdekatan dengan Boise, Idaho. Biasanya dia gemar membaca, berlari, mengambil gambar atau menikmati secawan mocha tanpa kafein dengan seorang rakan pada masa lapangnya.

Artikel oleh Kirsten Holmberg

Ke Arah Kematangan Rohani 

Baru-baru ini, satu tinjauan dilakukan untuk meminta responden mengenal pasti usia yang mencapai status dewasa. Mereka yang menganggap diri mereka sudah dewasa akan menunjukkan tingkah laku tertentu sebagai bukti. Ciri-ciri teratas dalam senarai untuk menunjukkan status “dewasa” adalah mempunyai bajet dan kemampuan untuk membeli rumah. Antara aktiviti-aktiviti lain yang dilakukan oleh orang dewasa adalah memasak untuk makan malam setiap hari dan mengatur temu janji untuk rawatan perubatan, serta perkara lucu seperti memilih makanan ringan untuk makan malam, atau lebih suka duduk di rumah pada malam Sabtu.

Lingkaran Pelangi

Semasa mendaki gunung, Adrian diselubungi oleh awan yang berkedudukan rendah. Dengan cahaya matahari di belakangnya, Adrian memandang ke bawah dan bukan hanya melihat bayang-bayangnya, malahan juga pemandangan mengagumkan yang dikenali sebagai Fenomena Brocken. Fenomena ini menyerupai lingkaran pelangi yang mengelilingi bayang-bayang orang. Ia berlaku ketika cahaya matahari memantulkan semula awan di bawah. Adrian menggambarkan saat itu sebagai detik “ajaib” yang sangat menggembirakannya. 

Menyanyi kerana Kita

Seorang bapa muda menggendong bayi lelakinya sambil bernyanyi dan mendodoinya dengan irama lagu yang lembut dan menenangkan. Walaupun bayi itu mempunyai kecacatan pendengaran, tidak dapat mendengar melodi yang dialunkan ataupun lirik lagu, si bapa terus bernyanyi untuk bayinya dengan lembut dan penuh kasih. Usahanya dibalas dengan senyuman indah anak kecilnya.

Aktiviti Bagasi

Karen, seorang guru sekolah menengah mengadakan suatu aktiviti untuk mengajar murid-muridnya bagaimana lebih memahami antara satu sama lain. Dalam “Aktiviti Bagasi”, pelajar menulis beberapa beban emosi mereka. Catatan-catatan yang dikongsikan tanpa menulis nama menolong para pelajar menyelami kesukaran yang dihadapi masing-masing, kerap kali rakan-rakan sebaya itu menunjukkan respons dengan lelehan air mata. Sejak hari itu, para remaja kelas tersebut penuh rasa saling hormat yang mendalam dan kini juga semakin mempunyai rasa empati sesama sendiri.

Tujuan untuk Beristirahat 

Sekiranya anda ingin hidup lebih lama, ambillah cuti! 40 tahun selepas kajian mengenai beberapa orang ahli eksekutif yang pertengahan umur dijalankan, setiap mereka mempunyai risiko menghidapi penyakit jantung, para penyelidik di Helsinki, Finland, membuat susulan kajian mereka. Para saintis ini menemukan sesuatu yang tiada dalam penemuan asalnya: kadar kematian lebih rendah antara mereka yang telah mengambil masa untuk bercuti.

MELIHAT KE ATAS 

Sotong bermata juling hidup di “zon senja” lautan, bahagian yang cahaya matahari hampir tidak dapat menembusi perairan dalam. Nama samaran sotong itu merujuk kepada dua matanya yang sangat berbeza: mata kiri berkembang mengikut masa untuk menjadi lebih besar daripada mata kanan—hampir dua kali lebih besar. Saintis yang mengkaji moluska (golongan binatang yang tidak bertulang belakang) tersebut telah menyimpulkan bahawa sotong menggunakan mata kanannya yang lebih kecil untuk melihat ke paras bawah yang lebih dalam. Mata kiri yang lebih besar pula melihat ke atas, ke arah cahaya matahari.

Berlari untuk Memberitahu

Maraton zaman moden adalah berdasarkan kisah seorang utusan Yunani yang bernama Pheidippides. Menurut legenda, pada tahun 490 SM, dia berlari sejauh kira-kira 40 kilometer dari Marathon ke Athens untuk mengumumkan kemenangan bangsa Yunani ke atas pencerobohan tentera Persia yang hebat. Pada hari ini, orang menyertai perlumbaan maraton untuk kepuasan peribadi dan pencapaian olahraga, tetapi Pheidippides mempunyai tujuan yang lebih besar di sebalik usahanya: setiap langkah lariannya adalah untuk menyampaikan berita baik kepada orang sebangsanya dengan penuh kegembiraan!

Menemani Anda

Ketika Jen yang bekerja di taman tema melihat Ralph menangis dan terbaring di atas lantai taman hiburan, dia terus bergegas untuk memberikan pertolongan. Ralph yang menderita autisme menangis teresak-esak kerana dia tidak dapat menaiki kereta mainan yang dinanti-nantikannya sepanjang hari telah rosak. Jen tidak terburu-buru untuk meminta Ralph berdiri atau cuba menenangkan perasaannya, sebaliknya dia turut berbaring dengan Ralph di atas lantai, mengiakan perasaannya dan memberinya masa untuk menangis.

Kasut yang Dipinjamkan

Ketika melarikan diri dari rumahnya dengan kelam-kabut akibat kebakaran di California pada tahun 2018, Gabe, seorang pelajar menengah tinggi terlepas peluang untuk menyertai perlumbaan merentasi desa peringkat negeri. Dia sudah lama mempersiapkan diri bagi kelayakan tersebut tetapi kini dia kehilangan peluang untuk mengambil bahagian—acara kemuncak dalam kerjayanya sebagai pelari sejak 4 tahun yang lalu. Memandangkan keadaan Gabe, lembaga olahraga negeri memberinya peluang yang dia perlu berlari sendiri untuk mencapai masa kelayakan di trek larian sekolah saingan. Gabe kehilangan kasutnya akibat kebakaran. Tetapi ketika dia muncul ke “perlumbaan”, Gabe dikejutkan dengan kehadiran para pesaingnya yang datang memberinya kasut yang sesuai dan berlari di sebelahnya untuk memastikan dia mengekalkan kelajuan yang layak untuk memasuki pertandingan peringkat negeri.