Penulis

Lihat semua
Xochitl Dixon

Xochitl E. Dixon

Xochitl (soh-cheel) melengkapkan dan menggalakkan pembaca-pembaca untuk menerima rahmat Tuhan dan mempunyai hubungan peribadi yang rapat dengan Tuhan dan orang lain. Sebagai seorang penulis, penceramah, dan penulis blog di xedixon.com, dia gemar menyanyi, membaca, mengambil gambar dan bersukacita memainkan peranan sebagai seorang ibu. Dia berkahwin dengan kawan terbaiknya, Dr. W. Alan Dixon Sr.

Artikel oleh Xochitl E. Dixon

Keistimewaan dalam Pelayanan

Ketika sedang bercuti, saya dan suami berjalan di tepi pantai dan ternampak satu bahagian besar pasir yang dilindungi oleh pagar sementara. Seorang pemuda menerangkan bahawa dia bekerja sepanjang masa dengan sekumpulan sukarelawan yang bertekad untuk melindungi telur-telur penyu di dalam setiap sarangnya. Sejurus selepas anak-anak penyu menetas dan keluar dari sarangnya, kehadiran binatang-binatang lain dan manusia akan memberi ancaman serta mengurangkan peluang makhluk ini untuk hidup. “Walaupun dengan segala usaha kami,” katanya, “ahli-ahli sains menganggarkan bahawa hanya seekor daripada setiap 5000 ekor anak penyu yang dapat mencapai tahap dewasa.” Walau bagaimanapun, angka suram ini tidak mematahkan semangat pemuda tersebut. Semangatnya untuk memberi perlindungan kepada telur-telur penyu ini telah memperdalam keinginan saya untuk menghargai dan melindungi penyu. Sekarang saya memakai rantai leher yang ada loket penyu untuk mengingatkan tentang tanggungjawab saya yang diberikan oleh Tuhan untuk menjaga makhluk-makhluk ciptaan-Nya.

Melenturtegangkan Otot Iman 

Semasa melawat zoo, saya berehat berhampiran pameran sloth. Makhluk itu bergantung secara terbalik di dahan. Ia kelihatan puas bergantung diam-diam di situ. Saya menghela nafas. Oleh sebab masalah kesihatan, saya bergelut untuk menjadi diam dan ingin terus berjalan dan melakukan sesuatu—apa sahaja. Saya marah akan keterbatasan saya. Saya ingin sekali berhenti berasa lemah. Tetapi sementara saya menatap sloth itu, saya memerhatikan bagaimana binatang ini menghulurkan satu lengan, mencengkam dahan berdekatan dan berhenti bergerak lagi. Berdiam pun memerlukan kekuatan. Jikalau saya ingin berasa puas dengan bergerak perlahan atau berdiam seperti sloth, saya memerlukan kekuatan otot yang luar biasa. Untuk menyerahkan setiap saat yang perlahan dalam hidup saya kepada Tuhan, saya memerlukan kekuatan yang luar biasa.

Perjamuan Cakerawala 

Ketika kapal angkasa modul Apollo 11 Eagle mendarat di Sea of Tranquility (Laut Tenteram) di bulan pada 20 Julai 1969, para pengembara angkasa itu mengambil masa untuk pulih daripada penerbangan jauh mereka sebelum melangkah ke permukaan bulan. Angkasawan Buzz Aldrin telah mendapat izin untuk membawa roti dan wain supaya dia dapat mengambil Perjamuan Tuhan. Selepas membaca Alkitab, dia menikmati makanan pertama di bulan. Kemudian dia menulis: “Saya menuangkan wain ke cawan yang telah diberikan oleh gereja kami. Di bawah graviti 1/6 di bulan, dengan perlahan wain mengalir di tepi cawan.” Ketika Aldrin menikmati perjamuan cakerawala ini, tindakannya mengisytiharkan kepercayaannya tentang pengorbanan Kristus pada kayu salib dan jaminan kedatangan-Nya yang kedua kali.

Persediaan Tuhan yang Ajaib

Buddy berumur tiga tahun dan ibunya pergi ke gereja setiap minggu untuk memunggah barang-barang dapur dari trak pelayanan makanan. Apabila Buddy terdengar ibunya memberitahu neneknya bahawa trak penghantaran telah rosak, dia berkata, “Oh, tidak. Jadi bagaimanakah mereka boleh memberi makanan?” Ibunya menjelaskan bahawa pihak gereja perlu mengumpulkan wang untuk membeli trak baharu. Buddy tersenyum. “Aku ada wang,” katanya sambil meninggalkan bilik itu. Dia kembali dengan sebuah balang plastik yang dihiasi dengan pelekat berwarna-warni dan dipenuhi duit syiling, yang berjumlah lebih kurang $38 dolar AS. Walaupun Buddy tidak ada wang yang banyak, Tuhan menggabungkan persembahannya dan pemberian orang lain untuk mendapatkan sebuah trak muatan sejuk yang baharu, supaya pihak gereja dapat terus melayani komuniti mereka.

Menemukan Pelangi Harapan

Ketika bercuti pada bulan Oktober, saya terpaksa menghabiskan beberapa hari pertama untuk pulih di bilik kami ketika saya menderita kesakitan kronik. Air muka saya menjadi mendung seperti langit. Ketika saya akhirnya memberanikan diri untuk menikmati pemandangan bersama dengan suami untuk melawat sebuah rumah api yang berdekatan, awan hitam menghalang kebanyakan pemandangan kami. Namun begitu, saya masih dapat menangkap beberapa gambar pergunungan yang kelam dari ufuk yang suram.

Relaks

Pada musim bunga 2021, beberapa pengejar ribut merakam video dan mengambil gambar pelangi yang muncul bersebelahan dengan puting beliung di Texas. Dalam satu video, tangkai gandum yang panjang dibengkokkan disebabkan kekuatan pusaran angin. Pelangi yang terang membelah langit kelabu dan melengkung ke arah putaran angin itu. Dalam video yang lain, kelihatan orang ramai sedang berdiri di tepi jalan dan menyaksikan simbol harapan ini berdiri tegak di sebelah awan berbentuk corong yang sedang berputar.

Sentiasa Berbaloi untuk Berkongsi

Setelah saya menjadi orang yang percaya kepada Yesus, saya berkongsi Injil dengan ibu saya. Dia tidak mengambil keputusan untuk mempercayai Yesus, seperti yang saya harapkan, sebaliknya dia berhenti bercakap dengan saya selama setahun. Pengalamannya yang buruk dengan orang-orang yang mendakwa diri sebagai pengikut Yesus menyebabkan dia tidak mempercayai orang-orang yang percaya kepada Kristus. Saya berdoa untuknya dan setiap minggu berusaha menjangkaunya melalui telefon. Roh Kudus menghibur saya dan terus bekerja dalam hati saya sewaktu ibu terus tidak mahu bercakap dengan saya. Akhirnya, apabila dia menjawab panggilan telefon saya, saya bertekad untuk mengasihinya dan berkongsi kebenaran Tuhan dengannya setiap kali saya berpeluang. Berbulan-bulan selepas kami berdamai, dia berkata saya telah berubah. Hampir setahun kemudian, dia menerima Yesus sebagai Penyelamatnya, hubungan kami pun semakin erat hasil daripada itu.

Risiko Kasih Berbaloi 

Selepas seorang rakan mengakhiri persahabatan kami yang sudah 10 tahun lamanya tanpa penjelasan, saya mula kembali kepada kebiasaan lama―mengekalkan jarak yang “selamat” daripada orang lain. Ketika saya masih sedih, saya menarik keluar sebuah buku yang koyak dan bergerigis tepinya, The Four Loves (Empat Kasih) yang ditulis oleh C. S. Lewis dari rak. Lewis membuat ulasan yang menakjubkan bahawa kasih akan menyebabkan kita mudah disakiti. Dia menyatakan bahawa “tiada pelaburan yang selamat” apabila seseorang mengambil risiko untuk mengasihi. Dia berpendapat bahawa mencintai “apa sahaja [akan menyebabkan] hati anda menjadi pilu dan mungkin patah hati.” Kata-kata itu mengubah cara saya membaca kisah dalam Alkitab ketika Yesus menampakkan diri sebanyak 3 kali kepada para pengikut-Nya selepas kebangkitan-Nya (Yohanes 21:1-14), setelah Petrus mengkhianati-Nya bukan sekali tetapi sebanyak 3 kali (18:15-27). 

Kasih Tuhan Abadi

Ketika seorang rakan meminta saya bercakap dengan seorang gadis remaja di sebuah bengkel perihal kesucian, saya menolak. Ini kerana saya pernah lari dari rumah waktu remaja, malah hidup dalam pergelutan dan menanggung kesan yang disebabkan oleh perbuatan tidak bermoral selama berpuluh-puluh tahun. Setelah berkahwin dan kehilangan anak pertama kerana keguguran, saya berfikir Tuhan menghukum saya akibat dosa masa lalu saya…