Category  |  Pedoman Harian

Disukai dan Dikasihi Tuhan

Rasanya ikon “suka”— ibu jari kecil di Facebook—telah bersama kita sejak dulu lagi. Tetapi ternyata simbol mengiakan secara maya ini baru wujud kira-kira pada tahun 2009.

Haus dan Bersyukur

Saya dan dua orang rakan sedang menunaikan hasrat sepanjang hidup kami—mendaki Grand Canyon. Ketika kami tertanya-tanya jika kami membawa air yang mencukupi, secara tidak sangka air kami habis dengan cepat. Air kami habis sepenuhnya sedangkan masih ada beberapa kilometer sebelum kami sampai ke puncak. Sambil tercungap-cungap, kami berdoa. Kemudian apabila kami sampai di suatu sudut, keajaiban berlaku! Kami menjumpai tiga botol air terselit di celah batu dengan nota: “Agak tahu anda akan perlu air. Nikmatilah!” Kami memandang satu sama lain dengan rasa tidak percaya, membisikkan ucapan terima kasih kepada Tuhan, lalu dengan penuh kehausan, kami menghirup air tersebut, kemudian melangkah ke rentangan jalan yang terakhir. Saya tidak pernah begitu dahaga—dan bersyukur—dalam hidup saya.

Disucikan oleh Kristus

Perjalanan misi jangka pendek pertama saya adalah ke hutan Amazon di Brazil untuk membantu membina sebuah gereja di tepi sungai. Pada suatu petang, kami melawat beberapa buah rumah di kawasan itu yang mempunyai penapis air. Apabila tuan rumah kami menuangkan air perigi keruh di bahagian atas alat yang aneh itu, dalam beberapa minit sahaja semua kekotoran telah dikeluarkan dan dibersihkan, air minuman yang jernih muncul. Di ruang tamu rumah orang itu, saya melihat refleksi tentang apa yang dimaksudkan dengan disucikan oleh Kristus.

Memberi dan Berkongsi dengan Murah Hati

Ketika saya dan isteri saya, Cari, tamat pendidikan tinggi, kami mempunyai hutang sebanyak beberapa ribu dolar yang perlu kami cantumkan melalui kadar bunga yang paling rendah. Kami telah memohon pinjaman di sebuah bank tempatan tetapi permohonan kami ditolak kerana kami belum tinggal atau bekerja dengan lama di kota itu. Beberapa hari kemudian, saya berkongsi apa yang terjadi kepada seorang rakan yang bernama Ming, yang merupakan seorang pemimpin di gereja kami. “Saya perlu sebut hal ini kepada isteri saya,” katanya ketika kami berjalan keluar.. 

Hidup Suci

Waktu kecil, anak perempuan saya suka bermain dengan kepingan keju Swiss ketika makan tengah hari. Dia akan meletakkan pastel kuning empat segi tepat itu di mukanya seperti sebuah topeng, sambil berkata, ”Tengok ibu,” mata hijaunya yang berkilau kelihatan dari dua lubang keju tersebut. Sebagai seorang ibu muda, topeng keju Swiss itu menggambarkan usaha saya—memberi segalanya dengan penuh kasih, tetapi sangat tidak sempurna pada masa yang sama. Disebabkan semua lubang itu (yakni kekurangan), saya tidak dapat menjadi suci.

Belas Kasihan Melalui Makan Malam

Saya gembira terhadap jemputan makan malam oleh pemimpin gereja saya Harold dan isterinya, Pam, tetapi ini juga membuat saya gementar. Masa itu saya telah mengikuti satu kumpulan pengkajian Alkitab di universiti yang mengajarkan idea yang bercanggah dengan beberapa ajaran dalam Alkitab. Adakah mereka mahu menegur saya tentang hal itu?

Perkataan Mencerminkan Hati Kita

Bagaimanakah anda menghapuskan bahasa kesat? Sebuah sekolah menengah memilih untuk memperkenalkan janji “tiada bahasa kesat”. Para pelajar berikrar dengan berkata: “Saya sungguh-sungguh berjanji untuk tidak menggunakan apa-apa bentuk kata kesat di mana-mana bahagian sekolah kita.” Ini merupakan usaha yang mulia, tetapi, menurut Yesus, tidak ada peraturan atau ikrar luaran dapat menutup kebusukan bahasa kesat.

Nasihat daripada Seorang Senior

“Apakah yang saya sesali?” Itulah soalan yang dijawab oleh George Saunders, penulis terlaris yang dinamakan oleh surat khabar New York Times dalam ucapan pengantarnya pada tahun 2013 di Universiti Syracuse. Pendekatannya adalah sebagai seorang yang lebih tua atau senior (Saunders), dia ingin berkongsi beberapa penyesalan yang telah dialaminya dalam hidup kepada orang yang lebih muda (graduan), agar mereka dapat belajar sesuatu daripada teladannya. Dia menyenaraikan beberapa perkara yang mungkin menjadi andaian orang lain, seperti menjadi miskin dan melakukan pekerjaan yang teruk. Akan tetapi, Saunders mengatakan dia tidak menyesalinya sama sekali. Walau bagaimanapun, apa yang disesalinya ialah dia gagal berbelas kasihan. Dia mempunyai peluang untuk berbelas kasihan kepada seseorang, tetapi dia membiarkan peluang itu terlepas.

Pujian secara Spontan

Semasa perjalanan misi jangka pendek ke Ethiopia, rombongan kami mengiringi rombongan daripada pelayanan setempat yang bertujuan untuk menjangkau sekumpulan pemuda yang pernah mengalami masa sukar dan tinggal di gubuk-gubuk yang terletak di pusat pembuangan sampah. Kami sangat senang hati menemui mereka! Kami berkongsi kesaksian, kata-kata dorongan dan berdoa bersama-sama. Salah satu saat yang saya gemari pada petang itu ialah apabila seorang anggota rombongan setempat itu bermain gitarnya dan kami beribadat bersama rakan-rakan baru kami itu di bawah cahaya bulan. Sucinya saat itu! Walaupun keadaan mereka begitu sukar, para pemuda ini mendapat harapan dan sukacita yang hanya boleh ditemukan dalam Yesus.