Penulis

Lihat semua
Lisa Samra

Lisa M. Samra

Lisa rindu untuk melihat Kristus dimuliakan melalui kehidupannya dan pelayanannya. Disebabkan dia dilahirkan dan dibesarkan di Texas, Amerika Syarikat, dia selalu ingin makan daging barbeku dan minum teh manis. Dia mendapat ijazah Sarjana Muda Kewartawanan dari University of Texas dan Sarjana Pengkajian Alkitabiah dari Seminari Dallas Theological. Kini Lisa tinggal di Grand Rapids, Michigan dengan suaminya, Jim dan empat orang anak. Selain mengarang, dia juga berminat untuk mengendalikan pemuridan bagi golongan wanita, dan membina kumpulan yang berfokuskan pembentukan rohani dan pembangunan kepimpinan. Lisa bersyukur kerana dapat pergi ke banyak tempat dan mendapat inspirasi dengan mengalami keindahan budaya, tempat serta mengenal orang tempatan yang berbeza. Lisa suka minum kopi, membuat senaman lari dan membaca buku, cuma bukan melakukan semua ini pada masa yang sama.

Artikel oleh Lisa M. Samra

Iman, Kasih, dan Harapan

Selama sepuluh tahun, emak saudara saya, Kathy menjaga bapanya (datuk saya) di rumahnya. Dia memasak dan membasuh untuknya sewaktu dia masih boleh berdikari, kemudian mengambil peranan seorang jururawat apabila kesihatannya merosot.

Berjalan Di Atas Air

Pada suatu musim sejuk yang sangat sejuk, saya pergi ke Tasik Michigan, tasik kelima terbesar di dunia, untuk melihat tasik itu membeku. Dengan berpakaian cukup, saya berdiri di pantai, tempat yang saya biasa menikmati cahaya matahari, dan saya dapat melihat satu pemandangan yang menakjubkan. Air itu sebenarnya membeku dalam bentuk ombak sehingga ia menciptakan sebuah karya ais agung.

Tidak Cukup?

Dalam perjalanan pulang dari gereja, anak perempuan saya duduk di tempat duduk belakang kereta sambil menikmati biskut kecilnya yang berbentuk ikan, manakala anak-anak yang lain pula meminta dia untuk berkongsi. Setelah melihat anak perempuan saya memegang biskutnya dengan erat, saya pun cuba menarik perhatiannya dengan bertanya, “Apakah yang kamu belajar di sekolah minggu hari ini?” Dia berkata mereka telah membuat sebakul roti dan ikan kerana seorang budak memberi Yesus lima buku roti dan dua ekor ikan. Kemudian Yesus menggunakan makanan tersebut untuk memberi makan kepada lebih daripada 5,000 orang (Yohanes 6:1-13).

Semakin Bersyukur

Adakah anda ingin memupuk perasaan bersyukur yang lebih besar? George Herbert, seorang penyair berbangsa British abad ketujuh belas, menggalakkan para pembaca mencapai matlamat itu dalam puisinya “Kesyukuran”: “Kepada Engkau yang memberi begitu banyak kepadaku, berikanlah aku satu benda lagi: hati yang bersyukur.”