Penulis

Lihat semua
Glenn Packiam

Glenn Packiam

Glenn Packiam ialah Pastor Senior Bersekutu bagi Gereja New Life, di Colorado Springs, Colorada, dan Ketua Pastor bagi gereja New Life Downtown. Dia ialah penulis bagi buku Blessed Broken Given: How Your Story Becomes Sacred in the Hands of Jesus, Discover the Mystery of Faith, Butterfly in Brazil, Lucky: How the Kingdom Comes to Unlikely People, and Secondhand Jesus. Glenn juga salah seorang pengasas dan penggubah lagu bagi kumpulan muzik Desperation Band. Dia telah menggubah lebih daripada 65 lagu pujian dan penyembahan yang diterbitkan oleh Integrity Music, termasuklah lagu “Your Name” (Nama-Mu) dan “My Savior Lives” (Penyelamat Kita hidup). Glenn menerima ijazah kedoktoran dalam bidang Teologi dan Pelayanan dari Universiti Durham, dia juga seorang sarjana pelawat di St John’s College di Durham.

Artikel oleh Glenn Packiam

Anak-Anak Terang 

Apabila penerbangan saya harus merentasi zon masa yang berbeza, saya mencuba pelbagai cara untuk mengelakkan lesu pesawat (jet lag). Rasanya saya telah mencuba semua cara! Saya pernah menyesuaikan masa makan dalam penerbangan dengan zon masa tempat yang saya tuju. Saya tidak makan malam seperti penumpang yang lain, sebaliknya saya terus menonton filem dan cuba tidur. Pilihan saya untuk tidak makan sangat mencabar dan sarapan pagi yang dihidangkan sebelum masa mendarat tidaklah membuka selera langsung. Akan tetapi, melakukan sesuatu yang berbeza dengan orang di sekitar saya itu berkesan. Ia telah dapat menyelaraskan masa jasmani saya ke zon masa yang baru.

Persahabatan Dalam Kristus

The Harvard Study of Adult Development (Kajian Harvard tentang Perkembangan Orang Dewasa), ialah projek puluhan tahun lamanya yang menghasilkan pemahaman yang lebih baik tentang kepentingan hubungan yang sihat. Penyelidikan ini bermula dengan 268 orang mahasiswa tahun kedua di Universiti Harvard pada tahun 1930-an dan kemudian bertambah kepada 456 orang penduduk di pusat bandar Boston. Para penyelidik telah melakukan temu bual dengan para peserta dan meneliti rekod perubatan mereka setiap beberapa tahun. Mereka mendapati bahawa hubungan erat merupakan faktor utama untuk menentukan kebahagiaan dan kesihatan. Rupanya jika kita dikelilingi oleh orang yang sesuai, kita berkemungkinan akan jauh lebih bersukacita. 

Amalkan Perkara Ini

Semasa saya menolong anak saya membuat kerja rumah matematiknya, jelas dia kurang minat menyelesaikan soalan matematik yang berkaitan dengan konsep yang sama. “Aku faham, ayah!” dia berkeras dan berharap saya akan membiarkannya melakukan semua tugasannya. Kemudian saya dengan lembut menjelaskan bahawa konsep tetaplah konsep, kecuali kita mempraktikkannya.

BUKAN LAGI DIRI ANDA 

Pada musim panas 1859, Charles Blondin menjadi orang pertama yang menyeberangi Air Terjun Niagara di atas tali—sesuatu yang dilakukannya beratus-ratus kali kemudian. Malah dia pernah sekali mempersembahkan aksi ini dengan mengendong pengurusnya, Harry Colcord. Blondin memberi Colcord arahan ini: “Kamu bukan lagi Colcord, kamu adalah Blondin … jika aku bergoyang, bergoyang bersama denganku. Jangan cuba menyeimbangkan badan sendiri. Jika tidak, kita berdua akan mati.”

Masalah Dalaman

Beberapa tahun yang lalu, seekor burung belatuk mula mematuk tepi rumah kami. Kami fikir masalah itu hanya terletak di bahagian luaran. Tetapi pada suatu hari, ketika saya dan anak saya sedang menaiki tangga menuju ke loteng, seekor burung belatuk tiba-tiba terbang melewati wajah kami yang terkejut. Ternyata masalah itu adalah lebih teruk daripada sangkaan kami, burung itu ada di dalam rumah kami.

Angkatlah Mata Anda

Kedudukan awan yang rendah telah menyelubungi kaki langit dan mengehadkan jarak penglihatan kepada beberapa ratus meter. Masa semakin berlalu dan saya semakin hilang semangat. Tetapi ketika petang menjelang, awan mula berkurang dan saya dapat melihat Puncak Peak yang indah. Ia merupakan tanda tempat di kota saya yang paling terkenal, dan dikelilingi oleh banjaran gunung. Senyuman terukir di wajah saya. Saya dapat memahami bahawa penglihatan fizikal kita boleh memepengaruhi penglihatan rohani kita. Ini juga mengingatkan saya tentang nyanyian si pemazmur, “Aku memandang ke arah pergunungan” (Mazmur 121:1). Ada kalanya kita hanya perlu mengangkat mata kita!

Lagu pada Malam itu 

Pada suatu malam, ketika bekalan elektrik tiba-tiba terputus, saya berada di rumah bersama-sama dengan 2 orang anak kami yang kecil, dan itulah kali pertama mereka mengalami bekalan elektrik terputus. Selepas mengesahkan bahawa syarikat bekalan tenaga elektrik mengetahui hal itu, saya mencari beberapa batang lilin, dan kami bertiga mengelilingi nyala lilin yang berkedip-kedip itu di dapur. Anak-anak saya itu kelihatan cemas dan tidak tenang, maka kami pun menyanyi. Tidak lama kemudian wajah mereka yang resah digantikan dengan senyuman. Kadangkala kita memerlukan lagu pada waktu yang paling gelap.

Hamba yang Sejati

Pada abad ke-27 SM, pemerintah Roma, iaitu Octavian datang ke Dewan Senat untuk meletakkan kuasanya. Dia telah memenangi perang saudara, menjadi satu-satunya penguasa bagi kawasan benua itu, dan berfungsi seperti seorang maharaja. Tetapi dia tahu ramai orang berasa sangsi terhadap kuasanya. Maka Octavian melepaskan kuasanya di Dewan Senat, dan bersumpah untuk hanya menjadi seorang pegawai biasa. Apakah respons mereka? Dewan Senat Roma itu memberikan penghargaan kepadanya dengan memahkotainya dengan sebuah mahkota sivik dan menggelarnya sebagai hamba masyarakat Roma. Dia juga diberikan nama Augustus—”yang agung”.

Keyakinan yang Salah 

Keyakinan yang Salah 

Beberapa tahun yang lalu, doktor memberikan nasihat tegas tentang kesihatan saya. Saya menerima nasihatnya dengan serius dan mula bersenam di gim serta menjaga pemakanan. Dengan usaha itu, keadaan kolesterol dan berat badan saya menurun, serta keyakinan diri saya meningkat. Tetapi selepas beberapa waktu, saya mula memerhatikan cara pemakanan orang lain dan menghakimi mereka. Ini agak kelakar apabila kita memiliki sistem pemarkahan yang memberi kita nilai yang baik, maka kita pun menggunakannya untuk mengangkat diri kita dan memandang rendah orang lain. Manusia cenderung bergantung pada piawaian buatan sendiri dalam usaha untuk membenarkan diri, iaitu sistem pembenaran diri dan pengurusan rasa bersalah.