United States

Our Story Isn't About Us.

It all started in 1938 with a small radio program called Detroit Bible Class. With his gravelly voice, Dr. M. R. DeHaan quickly captured the attention of listeners in the Detroit area, and eventually the nation. Since then, our audience has grown to millions of people around the world who use our Bible-based resources.

Over the…

Perkara-Perkara Doa

Terus Membaca

Terima kasih kerana memberi sokongan kepada kami melalui doa. Kami bergantung kepada rahmat Tuhan untuk membantu orang ramai mendekati Tuhan dan menyerap firman-Nya melalui bahan-bahan alkitabiah kami.

Pengedar Bahan-Bahan

Maklumat Lanjut

Sekiranya anda ingin membeli bahan-bahan bahasa Melayu kami, klik sini untuk maklumat lanjut.

Pedoman Harian

Dilihat oleh Tuhan

Cermin mata pertama yang saya gunakan telah membuka mata saya untuk melihat dunia dengan jelas. Saya menghidapi rabun jauh, maksudnya, objek yang dekat dapat dilihat dengan jelas. Namun tanpa cermin mata, benda-benda di sekitar bilik atau dalam jarak yang tertentu kelihatan agak kabur. Pada usia dua belas tahun, saya memiliki sepasang cermin mata yang pertama, dan saya terkejut apabila dapat melihat perkataan yang jelas di papan tulis, daun kecil di atas pokok, dan mungkin hal yang paling penting ialah senyuman pada wajah orang di sekeliling saya.

Memberi Pujian

Pada awal 1960-an, beberapa buah lukisan yang unik yang memaparkan orang atau haiwan dengan mata besar dan sedih menjadi popular. Ada orang menganggapnya sebagai hasil karya yang tidak berkualiti—atau kodi—tetapi ada juga yang menyukainya. Ketika suami artis itu yang menghasilkan lukisan itu mula mempromosikan hasil karya isterinya, pasangan itu semakin berhasil. Akan tetapi tandatangan artis tersebut—Margaret Keane—tidak muncul dalam karyanya. Sebaliknya, suami Margaret membentangkan hasil karya isterinya itu sebagai miliknya sendiri. Margaret dengan takut telah berdiam diri tentang penipuan itu selama dua puluh tahun sehinggalah perkahwinan mereka berakhir. Kedua-dua mereka harus melukis di mahkamah untuk membuktikan identiti artis yang sebenar.

Hidup dengan Cahaya Terang

Saya dan rakan sekerja saya telah melakukan satu tugasan kerja dengan perjalanan sejauh 402.3 kilometer, dan masa agak lewat apabila kami memulakan perjalanan pulang. Keadaan fizikal dan penglihatan saya yang terhad akibat usia lanjut membuatkan saya tidak selesa untuk memandu pada waktu malam; Walau bagaimanapun, saya memilih untuk memandu terlebih dahulu. Tangan saya memegang pada stereng, dan mata saya menatap dengan teliti di jalan-jalan dengan lampunya yang agak malap. Semasa memandu, saya mendapati bahawa saya dapat melihat dengan lebih baik apabila lampu dari kenderaan di belakang saya terpancar ke hadapan lebuh raya. Saya berasa lega apabila akhirnya rakan saya mengambil alih untuk memandu kenderaannya. Ini kerana dia mendapati bahawa saya telah memandu dengan menggunakan lampu kabus dan bukan lampu biasa!