Penulis

Lihat semua
Bill Crowder

Bill Crowder

Bill Crowder menyertai Our Daily Bread Ministries lebih daripada 20 tahun sebagai pastor. Bill bekerja rapat dengan Mart DeHaan sebagai timbalan presiden bagi kandungan pengajaran. Selain itu, Bill menghabiskan kebanyakan masanya dalam pengajaran Alkitab bagi para pemimpin Kristian di seluruh dunia. Dia telah menulis banyak buku Siri Bimbingan dan menerbitkan beberapa buku dengan Discovery House Publishers. Bill dan isterinya, Marlene mempunyai lima orang anak dan beberapa orang cucu yang dia akan gembira untuk berkongsi khabar mereka dengan anda.

Artikel oleh Bill Crowder

Apa yang Tidak Kelihatan

Menurut para ahli sejarah, Zaman Atom bermula pada 16 Julai 1945, ketika senjata nuklear pertama diletupkan di sebuah padang gurun yang terpencil di New Mexico, Amerika Syarikat. Tetapi ahli falsafah Yunani, Democritus (kira-kira 460–370 SM), sudah menerokai kewujudan kuasa atom lama sebelum penciptaan alat yang dapat memerhatikan elemen-elemen kecil di alam semesta. Democritus memahami lebih daripada yang dapat dilihatnya dan teori atom adalah hasil daripada pemerhatiannya. 

Harga Yang Dibayar

Karya-karya seni Michelangelo menerokai banyak aspek kehidupan Yesus, namun salah satu yang paling menusuk hati juga adalah yang paling sederhana. Pada tahun 1540-an, dia melakarkan sebuah pietà (lukisan tentang ibu Yesus mendakap jenazah Kristus dalam pangkuannya) untuk sahabatnya, Vittoria Colonna. Lukisan yang dilakar dengan kapur itu menggambarkan Maria sedang mendongak ke langit ketika dia memeluk susuk tubuh Anaknya yang kaku. Di belakang Maria, terpancarnya alur cahaya dari kayu salib yang menuliskan kata-kata daripada karya Dante, Paradise, “Mereka tidak dapat bayangkan berapa banyak darah telah dicurahkan di situ.” Maksud Michelangelo sangat mendalam: ketika kita merenungkan kematian Yesus, kita mesti mengingati pengorbanan-Nya. 

Jantung yang Kuat

Dalam buku Dr. Paul Brand, Fearfully and Wonderful Made yang dikarangnya bersama Philip Yancey, dia mengamati bahawa, “Jantung burung madu seberat beberapa gram sahaja dan berdenyut 800 kali seminit; jantung ikan paus biru hampir seberat 500 kilogram, berdenyut hanya 10 kali seminit, dan dapat didengar sejauh 3 kilometer. Namun jika dibandingkan dengan kedua-duanya, jantung manusia nampaknya lambat, namun melakukan tugasnya, berdenyut 100,000 kali sehari [65-70 kali seminit] tanpa waktu rehat, untuk menolong kebanyakan kita mencapai usia 70 tahun atau lebih lanjut usia.”

SEPERTI YESUS

Semasa kecil, ahli teologi Bruce Ware berasa kecewa kerana 1 Petrus 2:21-23 memanggil kita menjadi seperti Yesus. Ware menulis kegusaran masa mudanya dalam buku “The Man Christ Jesus” (Kemanusiaan Kristus Yesus). “Tidak adil. Terutamanya apabila Alkitab menyuruh kita mengikut Yesus yang ‘tidak pernah berdosa.’ Ini benar-benar tidak masuk akal … saya memang tidak dapat memahami mengapa Tuhan mahu kita menganggap kata-kata-Nya dengan serius.”

Jiwa yang Terdalam 

Victor Hugo (1802-1885) ialah seorang penyair dan novelis semasa berlakunya pergolakan sosial dan politik di Perancis pada abad ke-19. Dia mungkin paling terkenal dengan karya klasiknya Les Miserables. Lebih daripada 1 abad kemudian, sebuah muzikal yang diadaptasi daripada novelnya telah menjadi salah satu karya yang paling popular bagi generasi kita. Ini bukanlah sesuatu yang mengejutkan. Sebagaimana dikatakan Hugo, “Muzik menyuarakan apa yang tidak boleh kita katakan dan yang tidak mungkin dibungkam.”

Bahasa Salib

Bahasa Salib

Pastor Tim Keller berkata, “Tiada seorang pun tahu siapa diri mereka kecuali diberitahu atau ditunjukkan oleh perbuatan orang lain.” Dengan kata lain, “tindakan berbicara lebih lantang daripada kata-kata.” Suami atau isteri saling menunjukkan bahawa mereka dihargai dengan mendengarkan dan menyayangi mereka. Ibu bapa menunjukkan anak-anak bahawa mereka dihargai dengan menjaga mereka dengan penuh kasih. Jurulatih menunjukkan kepada atlet bahawa mereka memiliki potensi dengan melabur dalam perkembangan mereka. Pada masa yang sama, perbuatan yang berbeza juga menunjukkan hal yang menyakitkan dan menyampaikan suatu mesej yang tidak baik kepada orang lain.

Saluran Kedamaian

Ketika Perang Dunia I meletus pada tahun 1914, seorang negarawan berbangsa British, Tuan Edward Grey mengisytiharkan, “Semua lampu akan terpadam di seluruh Eropah, kita tidak akan dapat melihatnya lagi sepanjang hidup kita.” Kata-katanya benar. Apabila “peperangan untuk menamatkan semua peperangan” berakhir, lebih kurang 20 juta orang terbunuh (10 juta orang awam) dan 21 juta lagi tercedera.

Melawan Naga dalam Hidup

Pernahkah anda melawan seekor naga? Jika anda menjawab “tidak”, penulis Eugene Peterson tidak bersetuju dengan anda. Dalam buku A Long Obedience in the Same Direction, dia menulis, “Naga adalah gambaran ketakutan kita, semua perkara ngeri yang mungkin menyakitkan kita … Kita hanya orang biasa yang mudah ditewaskan apabila berhadapan dengan naga agung.” Apakah maksud Peterson? Kehidupan kita dipenuhi dengan naga-naga: krisis kesihatan yang mengancam nyawa, kehilangan pekerjaan secara tiba-tiba, perkahwinan yang gagal dan hubungan renggang dengan anak. “Naga-naga” ini adalah bahaya yang amat besar dan kelemahan dalam hidup yang kita tidak berdaya untuk melawan seorang diri.

Selamat Tinggal dan Helo 

Semasa abang saya, David tiba-tiba meninggal kerana kegagalan jantung, perspektif saya tentang kehidupan berubah secara mendadak. David ialah anak keempat antara 7 adik-beradik dalam keluarga saya tetapi dia yang pertama meninggalkan kami. Kematiannya membuat saya banyak berfikir. Jelas bahawa apabila usia kita semakin meningkat, keluarga kami akan mengalami lebih banyak kehilangan orang tersayang pada masa depan. Ungkapan “selamat tinggal” akan diucapkan sebanyak sapaan “helo.”