Penulis

Lihat semua
Bill Crowder

Bill Crowder

Bill Crowder menyertai Our Daily Bread Ministries lebih daripada 20 tahun sebagai pastor. Bill bekerja rapat dengan Mart DeHaan sebagai timbalan presiden bagi kandungan pengajaran. Selain itu, Bill menghabiskan kebanyakan masanya dalam pengajaran Alkitab bagi para pemimpin Kristian di seluruh dunia. Dia telah menulis banyak buku Siri Bimbingan dan menerbitkan beberapa buku dengan Discovery House Publishers. Bill dan isterinya, Marlene mempunyai lima orang anak dan beberapa orang cucu yang dia akan gembira untuk berkongsi khabar mereka dengan anda.

Artikel oleh Bill Crowder

Kelompok Orang Ramai

“Sepanjang zaman ramai orang sanggup menentang pemerintah yang paling berkuasa dan enggan bersujud di depan mereka,” kata Hannah Arendt (1906-75), seorang ahli falsafah dan penulis. Dia menambah, “Tetapi hanya ada sedikit orang sanggup tersisih daripada orang ramai, berhadapan hasutan orang ramai dengan seorang diri, berdepan dengan kegilaan para perusuh yang meluap-luap tanpa sebarang senjata.” Sebagai seorang Yahudi, Arendt menyaksikan kejadian ini secara langsung berlaku di tanah airnya, Jerman. Ia adalah sesuatu yang sangat menakutkan apabila ditolak oleh suatu kumpulan.

Aku Terdengar Bunyi Loceng

  Berdasarkan sebuah puisi yang ditulis oleh Wadsworth Longfellow pada tahun 1863, “I Heard The Bells on Christmas Day” (Aku Mendengar Loceng pada Hari Krismas) merupakan sebuah lagu Krismas yang agak luar biasa. Kebiasaannya lagu Krismas dipenuhi dengan kegembiraan dan keriuhan, tetapi lirik lagu tersebut dipenuhi dengan keluhan dan tangisan. “Dalam keputusasaan, aku menundukkan kepalaku / Tiada kedamaian di bumi, kataku / Kerana kebencian ada di mana-man dan mengejek lagunya / Damai di bumi, bagi orang yang berkenan pada hati-Nya.” Namun, bahagian keluhan dalam lagu ini akhirnya beralih ke bahagian yang penuh dengan harapan, meyakinkan kita bahawa “Tuhan tidak mati, dan tidak tidur / Yang salah akan gagal, orang yang benar akan menang / Damai di bumi, bagi orang yang berkenan pada hati-Nya.”

Pola bangkitnya harapan daripada keluhan juga boleh ditemui dalam kitab Mazmur. Sebagai contoh, Mazmur 43 dimulai dengan ratapan si pemazmur tentang serangan daripada musuhnya (ayat 1) dan Tuhannya yang seakan-akan telah melupakannya (ayat 2). Namun, pemazmur tidak diam dan terus meratap—dia memandang kepada Tuhan yang dia tidak fahami sepenuhnya tetapi masih percaya, dia menyanyi, “Mengapakah aku sedih? Mengapakah aku gelisah? Aku akan berharap kepada Allah, dan sekali lagi aku akan memuji Dia, Allahku dan penyelamatku” (ayat 5).

Kelab Sokratik

Pada tahun 1941, Kelab Sokratik ditubuhkan di Universiti Oxford England. Ia diwujudkan untuk menggalakkan perdebatan antara orang Kristian dan ateis ataupun agnostik.

Hati yang Marah

Guernica merupakan sebuah lukisan berunsur politik yang paling penting, hasil karya seorang artis Sepanyol yang bernama Pablo Picasso. Lukisan ini adalah gambaran moden tentang kemusnahan Guernica, sebuah pekan kecil di Sepanyol pada tahun 1937. Semasa revolusi Sepanyol dan menjelang Perang Dunia II, pesawat Nazi Jerman telah dibenarkan oleh pasukan Nasionalis Sepanyol untuk menggunakan bandar itu sebagai tempat latihan pengeboman. Pengeboman kontroversial ini meragut banyak nyawa dan menarik perhatian masyarakat global yang prihatin terhadap pengeboman ini yang tidak bermoral serta tersasar pada orang awam. Lukisan Picasso menangkap imaginasi dunia yang melihatnya dan menjadi pemangkin kepada perdebatan tentang keupayaan manusia untuk menghancurkan satu sama lain.

Membina Rumah

Pada tahun 1889, sebuah projek pembinaan rumah persendirian yang bercita-cita tinggi telah dimulakan. Pembina di lokasi tersebut dapat menghasilkan sebanyak 32,000 bata sehari. Kerja pembinaan tersebut berterusan sehingga pembinaan “rumah musim panas” milik George Vanderbilt ll diselesaikan—6 tahun kemudian. Hasilnya terbinalah Estet Biltmore di Ashville, Carolina Utara. Sehinggalah hari ini, estet tersebut masih merupakan kediaman persendirian terbesar di Amerika, dengan 250 bilik (termasuk 35 bilik tidur dan 43 bilik air) dan meliputi keluasan tanah sebesar 178,926 kaki persegi (16,226 meter persegi).

Tempat Mendarat

Impala ialah salah satu jenis keluarga antelop, yang mampu melompat setinggi 3 meter dan sejauh 9 meter. Ini adalah satu keupayaan yang luar biasa, dan pastinya diperlukan untuk meneruskan hidupnya di kawasan liar Afrika. Namun, di kebanyakan kandang impala yang terdapat di zoo, anda akan menemui binatang tersebut dikurung di tempat yang hanya berpagar dinding setinggi lebih kurang 1 meter. Bagaimanakah pagar dinding serendah itu mampu mengurung binatang yang kuat melompat itu? Cara ini berkesan kerana impala tidak akan melompat kecuali melihat tempat mendarat. Dinding tersebut dapat terus mengurung impala kerana binatang ini tidak dapat melihat apa yang di sebalik dinding itu.

Semangat yang Boleh Diajar 

Sedihnya tindakan mengkritik pendapat orang lain dan si pemilik pendapat itu telah menjadi “norma baharu.” Ini juga berlaku dalam kalangan cendekiawan. Atas sebab ini, saya terkejut apabila sarjana dan ahli teologi Richard B. Hays mengulas sebuah makalah dengan tegas dan bersemangat terhadap karya yang ditulisnya sendiri bertahun-tahun sebelumnya! Dalam makalah yang berjudul Reading with the Grain of Scripture (Membaca dengan Butir Alkitab), Hays menunjukkan sifat rendah hati yang ketara ketika dia membetulkan pemikiran masa lalunya sendiri, yang kini diperhalusi oleh komitmen sepanjang hayatnya dalam pembelajaran. 

Hidup Khas untuk Tuhan

Pada November 1742, satu rusuhan tercetus di Staffordshire, England untuk membantah pemberitaan Injil yang dikhutbahkan oleh Charles Wesley. Nampaknya Charles dan abangnya, John telah mengubah beberapa tradisi gereja yang lama, dan hal tersebut dianggap melampau bagi ramai penduduk bandar tersebut.

Betapa Hebatnya Tuhan Kita!

Cap jari telah lama digunakan untuk mengenal pasti identiti seseorang, tetapi cara ini dapat dipalsukan dengan membuat salinan. Begitu juga, corak iris dalam mata manusia adalah sumber pengenalan diri yang boleh dipercayai―sehingga seseorang mengubah corak iris mata dengan kanta lekap untuk memesongkan keputusannya. Penggunaan biometrik untuk mengenal pasti individu dapat dipalsukan. Jadi, apakah yang layak digunakan sebagai ciri pengenalpastian yang unik? Ternyata corak saluran darah setiap orang adalah unik dan hampir mustahil untuk dipalsukan. “Peta saluran darah” peribadi anda adalah satu-satunya pengenalan yang dapat membezakan semua orang di planet ini.