Penulis

Lihat semua
Cindy Hess Kasper

Cindy Hess Kasper

Cindy Hess Kasper telah melayani di Our Daily Bread Ministries lebih daripada 30 tahun, dan dia bertugas sebagai editor bersekutu untuk Our Daily Journey. Sebagai seorang penulis yang berpengalaman, dia telah menulis artikel-artikel renungan remaja lebih daripada 10 tahun. Cindy ialah anak perempuan editor senior kami, Clair Hess, yang mengajarnya mencintai seni nyanyian dan penulisan. Cindy dan suaminya, Tom, mempunyai tiga orang anak dewasa dan tujuh orang cucu, yang sangat menggembirakan mereka.

Artikel oleh Cindy Hess Kasper

Menghindari Kebisingan

Beberapa tahun yang lalu, presiden sebuah universiti mencadangkan agar semua siswa menyertai “Malam Bisu” untuk satu malam. Walaupun para siswa bersetuju, mereka mengetepikan telefon bimbit mereka dengan berat hati dan masuk ke dalam gereja. Dalam satu jam berikutnya, mereka duduk diam dalam satu kebaktian yang disertakan muzik dan doa. Selepas itu, seorang peserta menjelaskan pengalamannya bahawa itu merupakan peluang yang indah untuk bertenang, dan menjauhkan diri daripada kebisingan.

Memberi Pujian

Pada awal 1960-an, beberapa buah lukisan yang unik yang memaparkan orang atau haiwan dengan mata besar dan sedih menjadi popular. Ada orang menganggapnya sebagai hasil karya yang tidak berkualiti—atau kodi—tetapi ada juga yang menyukainya. Ketika suami artis itu yang menghasilkan lukisan itu mula mempromosikan hasil karya isterinya, pasangan itu semakin berhasil. Akan tetapi tandatangan artis tersebut—Margaret Keane—tidak muncul dalam karyanya. Sebaliknya, suami Margaret membentangkan hasil karya isterinya itu sebagai miliknya sendiri. Margaret dengan takut telah berdiam diri tentang penipuan itu selama dua puluh tahun sehinggalah perkahwinan mereka berakhir. Kedua-dua mereka harus melukis di mahkamah untuk membuktikan identiti artis yang sebenar.

Tempat Perlindungan Kita

Pekerjaan saya yang pertama adalah di sebuah restoran makanan segera. Pada suatu petang Sabtu, seorang lelaki asyik berkeliaran di restoran dan bertanya waktu saya tamat bekerja. Ini menjadikan saya tidak selesa. Waktu menjadi semakin lewat dan dia memesan kentang goreng dan minuman. Jadi pengurus restoran tidak boleh menghalaunya keluar. Walaupun saya tidak tinggal berjauhan, saya berasa takut untuk berjalan berseorangan melalui beberapa tempat meletak kenderaan yang gelap dan satu padang. Akhirnya, pada tengah malam, saya masuk ke dalam pejabat untuk membuat satu panggilan telefon.

Harta di Syurga

Ketika saya sedang membesar, saya dan dua orang adik perempuan suka duduk bersebelahan di atas peti kayu cedar kepunyaan emak saya. Emak saya menyimpan baju panas yang diperbuat daripada bulu serta sulaman yang dikait oleh nenek saya. Dia menghargai barang-barang yang disimpan dan bergantung kepada bau kayu sedar yang kuat untuk mencegah serangga merosakkan barangan yang ada di dalam peti.

Jumpa lagi

Saya dan cucu perempuan saya Allysa mempunyai satu kebiasaan ketika berpisah. Kami akan berpelukan dan berpura-pura meraung secara dramatik selama 20 saat. Kemudian kami melepaskan pelukan dan berkata “jumpa lagi,” dan beredar. Selain kebiasaan yang lucu itu, kami selalu berharap akan berjumpa lagi—tidak lama lagi.

Melayani dan Dilayani

Marilyn telah jatuh sakit selama beberapa minggu, dan ramai orang telah memberi galakan kepadanya sepanjang masa kesukaran itu. Bagaimanakah aku dapat membalas budi mereka? fikirnya dengan bimbang. Pada suatu hari, dia membaca kata-kata doa ini: “Berdoalah supaya [orang lain] akan memiliki kerendahan hati, izinkan mereka bukan sahaja melayani, tetapi juga dilayani.” Marilyn tiba-tiba menyedari bahawa dia tidak perlu memikirkan bahawa dia mesti melayani orang lain setelah dia dilayani, tetapi cukup untuk bersyukur dan mengizinkan orang lain mengalami kegembiraan ketika melayani orang.

Pertumbuhan Mengambil Masa

Pada hari pertamanya di tadika, Charlotte disuruh melukis potretnya sendiri. Dia telah melukis satu bulatan untuk tubuh yang ringkas dengan kepala yang bujur, dan dua biji mata yang bulat. Pada hari terakhirnya di sekolah tadika, Charlotte disuruh lagi untuk melukis potretnya. Kali ini, dia melukis seorang budak perempuan yang memakai baju yang berwarna-warni, senyuman yang cantik pada wajah serta rambut panjang berwarna merah yang mengurai. Tugasan yang mudah ini telah digunakan oleh sekolah tersebut untuk menunjukkan pengaruh masa atas tahap kematangan seseorang.

Doa Harian

Penyanyi/penulis lagu Robert Hamlet telah menggubah lagu “Lady Who Prays for Me” (Wanita yang berdoa untuk saya) sebagai penghormatan kepada ibunya yang tetap berdoa untuk anak-anak lelakinya pada setiap pagi sebelum mereka pergi ke perhentian bas. Selepas seorang ibu muda mendengar Hamlet menyanyikan lagunya, dia juga berhasrat untuk berdoa dengan anaknya sendiri. Hasilnya adalah menggembirakan! Sebelum anaknya keluar rumah, ibunya berdoa untuknya. Lima minit kemudian anak itu kembali … membawa kanak-kanak dari perhentian bas bersamanya! Ibunya terkejut dan bertanya apa yang sedang berlaku. Anak itu menjawab, “Ibu-ibu mereka tidak berdoa dengan mereka.”

Kalaulah ...

Ketika kami keluar dari tempat meletak kenderaan, suami saya memperlahankan kereta untuk memberi laluan kepada seorang wanita muda yang sedang mengayuh basikalnya. Apabila suami saya, Tom menganggukkan kepala sebagai tanda bahawa wanita itu boleh berjalan terlebih dahulu, dia tersenyum, melambaikan tangan, dan meneruskan perjalanannya. Beberapa saat kemudian, pemandu SUV (Kenderaan Utiliti Sukan) yang sudah meletakkan kereta, membuka pintu keretanya dengan kuat lalu menghentam penunggang basikal tersebut ke laluan pejalan kaki. Kakinya berdarah, dan dia menangis sambil memeriksa basikalnya yang sudah bengkok.