Penulis

Lihat semua
Cindy Hess Kasper

Cindy Hess Kasper

Cindy Hess Kasper telah melayani di Our Daily Bread Ministries lebih daripada 30 tahun, dan dia bertugas sebagai editor bersekutu untuk Our Daily Journey. Sebagai seorang penulis yang berpengalaman, dia telah menulis artikel-artikel renungan remaja lebih daripada 10 tahun. Cindy ialah anak perempuan editor senior kami, Clair Hess, yang mengajarnya mencintai seni nyanyian dan penulisan. Cindy dan suaminya, Tom, mempunyai tiga orang anak dewasa dan tujuh orang cucu, yang sangat menggembirakan mereka.

Artikel oleh Cindy Hess Kasper

Sungguh Indah 

Saya masih sangat muda ketika saya mengintip melalui tingkap nurseri hospital dan melihat bayi yang baru lahir buat pertama kalinya. Oleh sebab saya masih kecil, saya terkejut ketika melihat seorang anak kecil yang berkerut dengan kepala tanpa rambut dan berbentuk kon. Bagaimanapun, ibu bayi yang berdiri berdekatan dengan kami tidak berhenti untuk bertanya kepada semua orang, “Cantik kan, anak saya?” Saya teringat saya pernah menonton sebuah video bahawa seorang ayah dengan lembut menyanyikan lagu, “You Are So Beautiful” (Kamu Sungguh Cantik) kepada bayi perempuannya. Bagi ayahnya, anak kecil itu adalah hal terindah yang pernah dicipta.

Cukup Masa

Ketika terlihat karya tebal Leo Tolstoy yang bertajuk War and Peace (Perang dan Damai) di rak buku rakan saya, saya pun mengaku, “Saya tidak pernah menghabiskan seluruh buku itu.” Marty ketawa kecil lalu berkata, “Ketika saya bersara sebagai guru, seorang kawan yang menghadiahi saya buku ini memberitahu saya, ‘Kini kamu akhirnya ada masa untuk membacanya.’ ”

Diterima Seadanya

Oliver Cromwell, yang dikenal sebagai “Tuan Penaung England,” merupakan seorang komandan tentera pada abad ke-17. Pada masa itu, orang-orang penting biasanya mengupah orang untuk melukis potret mereka. Namun, seorang pelukis akan mengelak daripada melukis aspek wajah seseorang yang kurang menarik. Bagaimanapun, Cromwell tidak mahu potretnya menjadikan dia lebih elok daripada yang sebenarnya. Dia mengingatkan pelukis itu, “Kamu mesti melukis aku seadanya, dengan ketuat dan semua baik buruk yang ada pada wajahku. Jika tidak, aku tidak akan membayar kamu.”

Tidur Nyenyak

Sewaktu rakan saya, Floss masih terjaga pada waktu malam, dia berfikir tentang lirik lagu “My Jesus I Love Thee.” Dia menamakan lagu itu sebagai “lagu tengah malam” kerana ia membantunya mengingati janji Tuhan dan alasan dia mengasihi Tuhan.

Suka Belajar 

Ketika seorang lelaki ditanya bagaimana dia menjadi wartawan, dia menceritakan kisah ibunya yang penuh dedikasi untuk membantu dia menuntut ilmu. Semasa menaiki kereta api bawah tanah setiap hari, ibunya mengumpulkan akhbar yang ditinggalkan di tempat duduk dan memberikan akhbar itu kepadanya. Walaupun dia sangat gemar membaca tentang sukan, akhbar tersebut juga membuka pengetahuannya kepada dunia, sehingga akhirnya dia memupuk minat yang lebih luas.

Penggambaran Firman Tuhan

Lazimnya, jubin seramik berwarna biru dan putih ialah hiasan yang dijumpai di rumah orang Belanda, yang pada asalnya dibuat di bandar Delft. Hiasan jubin itu sering menggambarkan pemandangan yang biasa dilihat di negara Belanda: landskap yang indah, kincir angin yang ada di mana-mana, kehidupan harian penduduk yang bekerja dan bermain.

Musim Kesusahan

Ketika kedai-kedai kecil di Tennessee, Amerika Syarikat, ditutup secara tiba-tiba dalam usaha menghentikan jangkitan COVID-19, para pemilik kedai bimbang akan kebajikan pekerja mereka, bayaran sewa dan cara untuk bertahan dalam krisis ini. Untuk mengatasi kebimbangan mereka, pastor di sebuah gereja berhampiran Nashville memulakan rancangan untuk memberikan wang tunai kepada para pemilik perniagaan yang sedang mengalami kesusahan.

Keruntuhan Dalaman 

Ketika saya masih remaja, ibu saya melukis mural di dinding ruang tamu rumah kami yang masih kekal di situ selama beberapa tahun. Gambaran itu ialah pemandangan kuno Yunani mengenai sebuah kuil yang musnah dengan tiang putih yang tumbang di sisinya, air pancut yang runtuh dan patung yang patah. Semasa saya melihat seni bina Yunani kuno yang dahulunya begitu indah, saya cuba membayangkan apa yang menghancurkannya. Saya ingin tahu, terutama apabila saya mula belajar tentang tragedi yang telah menimpa tamadun yang hebat dan makmur sebelumnya, tetapi akhirnya terjejas dan termusnah oleh dosa manusia.

Orang yang Berdoa

Keluarga saya mengingati datuk saya, Dierking sebagai seorang yang beriman dan kuat berdoa. Tetapi datuk saya bukan selalu begitu. Mak cik saya masih ingat pertama kali ayahnya memimpin keluarga untuk berdoa, “Kita akan mulai bersyukur kepada Tuhan sebelum kita makan.” Doa pertamanya tidak lancar, tetapi datuk meneruskan amalan berdoa selama 50 tahun berikutnya, bahkan sering berdoa sepanjang hari. Ketika dia meninggal dunia, suami saya memberi nenek saya sejenis tumbuhan yang digelar “tanaman doa”, sambil berkata, “Datuk orang yang kuat berdoa.” Keputusannya untuk mengikut Tuhan dan berbicara kepada-Nya setiap hari mengubahnya menjadi hamba Kristus yang setia.