Penulis

Lihat semua
Cindy Hess Kasper

Cindy Hess Kasper

Cindy Hess Kasper telah melayani di Our Daily Bread Ministries lebih daripada 30 tahun, dan dia bertugas sebagai editor bersekutu untuk Our Daily Journey. Sebagai seorang penulis yang berpengalaman, dia telah menulis artikel-artikel renungan remaja lebih daripada 10 tahun. Cindy ialah anak perempuan editor senior kami, Clair Hess, yang mengajarnya mencintai seni nyanyian dan penulisan. Cindy dan suaminya, Tom, mempunyai tiga orang anak dewasa dan tujuh orang cucu, yang sangat menggembirakan mereka.

Artikel oleh Cindy Hess Kasper

Bawa Apa yang Anda Miliki

Cerita “Sup Batu” mempunyai banyak versi. Ia satu cerita tentang seorang lelaki lapar yang pergi ke sebuah kampung tetapi tiada seorang pun yang sudi memberikan secebis makanan pun kepadanya. Dia memasukkan seketul batu dan air ke dalam sebuah periuk dan meletakkannya di atas api. Rasa ingin tahu menyebabkan orang kampung memperhatikan lelaki ini sewaktu dia mengacau supnya itu. Kemudian seorang membawa dua biji ubi kentang untuk dicampurkan ke dalam sup tersebut, seorang lagi membawa beberapa biji lobak. Ada orang membawa bawang, seorang lagi membawa segenggam barli. Seorang petani menyumbang sedikit susu. Akhirnya, “sup batu” itu menjadi sup krim yang sangat lazat.

Tunjukkan Kebaikan

Ketika menaiki kapal terbang dengan hanya bertemankan anak-anaknya, seorang ibu muda, Jessica berusaha sedaya upaya untuk menenangkan anak perempuannya yang berusia 3 tahun yang mula menendang dan menangis. Kemudian anak lelakinya yang baru berumur 4 bulan juga mula menangis dengan kuat.

Mudah Terperangkap

Askar-askar yang bertempur di hutan yang mengerikan beberapa tahun yang lalu menghadapi masalah yang agak sukar. Tumbuhan-tumbuhan yang menjalar dan berduri akan mencucuk badan dan peralatan askar dan menyebabkan mereka terperangkap. Kemudian mereka akan cuba melepaskan diri tetapi lebih banyak tentakel tumbuhan tersebut memerangkap mereka. Para askar menamakan tumbuhan ini sebagai pokok “tunggu sebentar” kerana setiap kali mereka terperangkap dan tidak dapat bergerak ke hadapan, mereka terpaksa menjerit meminta tolong daripada anggota pasukan lain, “Tunggu sebentar, saya terperangkap!”

Makan dan Ulangi

Apabila Kerry dan Paul berkahwin, mereka tidak tahu untuk memasak. Namun pada suatu malam, Kerry cuba membuat spageti—hidangan itu begitu banyak sehingga pasangan itu harus makan lagi pada waktu makan malam keesokan harinya. Pada hari ketiga, Paul menawarkan diri untuk memasak, dengan menggandakan jumlah pasta dan sos, serta berharap makanan dalam periuk besar itu akan mencukupi sehingga hujung minggu. Ketika pasangan itu duduk untuk makan pada malam itu, akhirnya Kerry berkata, “Saya sudah jemu dengan spageti.”

Mengasihi Sesama Manusia

Pada musim panas tahun 2017, Ribut Harvey telah meragut nyawa dan memusnahkan harta benda secara dahsyat di Pantai Teluk, Amerika Syarikat. Ramai orang telah menyumbangkan makanan, pakaian, dan tempat berteduh kepada mangsa yang terdesak.

Menghindari Kebisingan

Beberapa tahun yang lalu, presiden sebuah universiti mencadangkan agar semua siswa menyertai “Malam Bisu” untuk satu malam. Walaupun para siswa bersetuju, mereka mengetepikan telefon bimbit mereka dengan berat hati dan masuk ke dalam gereja. Dalam satu jam berikutnya, mereka duduk diam dalam satu kebaktian yang disertakan muzik dan doa. Selepas itu, seorang peserta menjelaskan pengalamannya bahawa itu merupakan peluang yang indah untuk bertenang, dan menjauhkan diri daripada kebisingan.

Memberi Pujian

Pada awal 1960-an, beberapa buah lukisan yang unik yang memaparkan orang atau haiwan dengan mata besar dan sedih menjadi popular. Ada orang menganggapnya sebagai hasil karya yang tidak berkualiti—atau kodi—tetapi ada juga yang menyukainya. Ketika suami artis itu yang menghasilkan lukisan itu mula mempromosikan hasil karya isterinya, pasangan itu semakin berhasil. Akan tetapi tandatangan artis tersebut—Margaret Keane—tidak muncul dalam karyanya. Sebaliknya, suami Margaret membentangkan hasil karya isterinya itu sebagai miliknya sendiri. Margaret dengan takut telah berdiam diri tentang penipuan itu selama dua puluh tahun sehinggalah perkahwinan mereka berakhir. Kedua-dua mereka harus melukis di mahkamah untuk membuktikan identiti artis yang sebenar.

Tempat Perlindungan Kita

Pekerjaan saya yang pertama adalah di sebuah restoran makanan segera. Pada suatu petang Sabtu, seorang lelaki asyik berkeliaran di restoran dan bertanya waktu saya tamat bekerja. Ini menjadikan saya tidak selesa. Waktu menjadi semakin lewat dan dia memesan kentang goreng dan minuman. Jadi pengurus restoran tidak boleh menghalaunya keluar. Walaupun saya tidak tinggal berjauhan, saya berasa takut untuk berjalan berseorangan melalui beberapa tempat meletak kenderaan yang gelap dan satu padang. Akhirnya, pada tengah malam, saya masuk ke dalam pejabat untuk membuat satu panggilan telefon.

Harta di Syurga

Ketika saya sedang membesar, saya dan dua orang adik perempuan suka duduk bersebelahan di atas peti kayu cedar kepunyaan emak saya. Emak saya menyimpan baju panas yang diperbuat daripada bulu serta sulaman yang dikait oleh nenek saya. Dia menghargai barang-barang yang disimpan dan bergantung kepada bau kayu sedar yang kuat untuk mencegah serangga merosakkan barangan yang ada di dalam peti.