Penulis

Lihat semua
David H. Roper

David H. Roper

David H. Roper pernah seorang pastor selama 30 tahun dan kini dia mengetuai pelayanan Idaho Mountain Ministries, retret yang membawa dorongan kepada para pastor dan pasangan mereka. Dia suka memancing ikan, mendaki gunung, dan duduk di tepi sungai bersama isterinya, Carolyn. Watak direka kegemarannya ialah Reepicheep, seekor tikus kecil tetapi memiliki keberanian yang besar dalam buku C. S. Lewis, Chronicles of Narnia.Watak Alkitab kegemarannya ialah Kaleb—orang salih yang tua dan tidak pernah bersara, malah terus berjuang bagi Tuhan.

Artikel oleh David H. Roper

Serahkan Hasilnya kepada Tuhan 

Beberapa tahun yang lalu, saya telah dijemput untuk berkongsi tentang Yesus di sebuah asrama lelaki universiti. Memandangkan mereka terkenal dengan sikap kasar, saya membawa seorang rakan sebagai sokongan saya. Dalam suasana riuh semasa makan malam meraikan kemenangan kejuaraan bola sepak, ketua rumah itu mengumumkan, “Ada 2 orang lelaki di sini ingin bercakap tentang Tuhan.”

Adakah Kita Penting? 

Selama beberapa bulan yang lalu, saya berkirim-kiriman surat dengan seorang lelaki muda yang berfikir secara mendalam tentang imannya. Pada suatu ketika, dia menulis, “Kita hanya seorang insan yang sangat kecil dan hampir tidak kelihatan dalam garis masa sejarah. Adakah kita penting?”

Gagal Lagi

Dalam persiapan khutbah, kadangkala saya berasa tidak semangat pada pagi Ahad. Seminggu sebelumnya, saya merasakan diri saya bukanlah seorang suami, bapa atau rakan yang baik. Seolah-olah sebelum Tuhan boleh memakai saya seterusnya, saya perlu ada kesaksian hidup yang baik. Oleh itu, saya bertekad untuk menyediakan khutbah sebaik mungkin dan berusaha untuk hidup dengan lebih baik pada minggu yang akan datang. 

Menuai Hasil

Seorang wanita yang saya kenal ingin mengadakan satu acara di sebuah taman awam dan menjemput semua anak jirannya. Dia sangat teruja kerana berpeluang berkongsi imannya kepada mereka.

Peristiwa yang Memalukan 

Pengalaman saya yang paling memalukan berlaku pada hari saya memberi ucapan di hadapan para pengajar, pelajar dan kawan, sempena ulang tahun sebuah seminari yang ke-50. Saya mendekati mimbar dengan memegang manuskrip dalam tangan dan melihat jumlah orang yang ramai, tetapi mata saya ternampak para profesor yang terkenal duduk di kerusi depan, memakai jubah akademik mereka dan kelihatan sangat serius. Saya terus termenung. Mulut saya menjadi kering dan akal saya seolah-olah ‘terpisah’ daripada otak saya. Saya tergagap-gagap untuk meluahkan ayat pertama, kemudian saya mula berucap tanpa mengikut manuskrip. Oleh sebab saya menjadi “sesat” dalam ucapan itu, saya mula menyelak-nyelak lembaran kertas dengan gugup sementara bercakap hal-hal yang tidak masuk akal sehingga semua orang keliru. Entah bagaimana saya dapat menghabiskan ucapan itu, dengan segera balik ke tempat duduk dan pandang ke lantai. Saya berasa seakan-akan mahu mati. 

Menari di Hadapan Tuhan

Beberapa tahun yang lalu, saya dan isteri saya, Carolyn melawat sebuah gereja kecil. Sewaktu ibadat sedang berlangsung, seorang perempuan mula menari di laluan tengah gereja. Dia kemudian disertai oleh beberapa orang lain. Saya dan Carolyn saling berpandangan dan mempunyai pemikiran yang sama: “Kami tidak akan berbuat demikian!” Kami berasal daripada tradisi gereja yang lebih mementingkan penyembahan yang formal, dan rupa penyembahan ini jauh melampaui apa yang kami biasa amalkan. 

Relaks

Saya dan bapa saya biasa menebang pokok dan memotongnya untuk menjadi lebih kecil dengan menggunakan gergaji potong lintang untuk dua orang. Pada masa itu, saya masih muda dan bertenaga, maka saya cuba menggunakan gergaji dan memotong dengan paksa. “Relaks”, kata bapa saya. “Biar gergaji yang memotong dengan sendirinya”.

Si Penebang Kayu

Ketika saya di universiti, saya memotong, menyusun, menjual dan menghantar kayu api pada suatu tahun. Ia adalah pekerjaan yang sukar, jadi saya berasa simpati terhadap penebang kayu yang malang dalam kisah 2 Raja-Raja 6.

Tikus yang Mengaum

Beberapa tahun yang lalu, saya dan anak-anak saya meluangkan beberapa hari untuk berkhemah di hutan Selway-Bitterroot, Utara Idaho, Amerika Syarikat. Tempat ini merupakan tempat habitat beruang, tetapi kami membawa alat penyembur, memastikan tempat perkhemahan bersih, dan berharap agar terhindar daripada beruang.